15 remaja Amerika menampilkan drama anak-anak Tiongkok yang disukai dalam bahasa Mandarin untuk membuat penonton Beijing takjub

11 Agustus 2023

BEIJING – Lima belas remaja Amerika menampilkan drama anak-anak Tiongkok yang disukai dalam bahasa Mandarin untuk membuat penonton Beijing takjub.

Bayangkan pada perjalanan pertama Anda ke luar negeri saat remaja – baik Italia, Yunani, atau Jerman – dan Anda ditugaskan untuk menampilkan drama untuk penonton lokal dalam bahasa mereka. Pikirkan hal ini selama 5 hingga 10 detik, dan Anda mungkin sudah berkeringat, atau jantung Anda berdebar kencang.

Saat 15 gadis berusia antara 12 dan 17 tahun dari Montana dan California di Amerika Serikat baru-baru ini menyelesaikan tugas berat ini di Beijing, mereka membuat penonton tercengang dan terharu saat mereka menampilkan pertunjukan pertama mereka dari Chinese Mermaid, sebuah festival anak-anak Tiongkok kuno. bermain, pada tanggal 15 Juli di Teater Anak Nasional Tiongkok, mengawali Festival Teater Anak Tiongkok ke-12.

Kesuksesan pertunjukan ini adalah hasil dari pelatihan dan latihan selama lebih dari satu tahun, menurut Chen Suhan, sutradara dan produser drama tersebut.

Pada musim panas tahun 2020, Chen dan timnya mengajukan ide ke Teater Nasional Anak-anak Tiongkok untuk mengundang pelajar Amerika yang tertarik dengan bahasa dan budaya Tiongkok untuk menampilkan Putri Duyung Tiongkok.

“Saya menonton pertunjukan tersebut setidaknya tiga kali di Teater Nasional untuk Anak-anak Tiongkok. Cerita, musik, dan seni panggung benar-benar membuat saya terpesona,” kata Chen kepada China Daily.

Adegan dari pertunjukan Chinese Mermaid baru-baru ini dengan artis remaja Amerika Amare Swierc sebagai Cai Ping, yang diculik oleh pangeran naga jahat dan diubah menjadi putri duyung, dan Meilin Jokela sebagai Jin Zhuzi, yang menghabiskan seluruh hidupnya untuk menyelamatkan Cai. CINA SETIAP HARI

Berdasarkan cerita rakyat, Putri Duyung Tiongkok ditulis bersama oleh penulis drama terkenal Huang Zongjiang dan putrinya Ruan Dandi pada akhir tahun 1970-an. Ini mengikuti kisah Jin Zhuzi, seorang anak laki-laki yang baik hati, pemberani dan gigih yang menghabiskan hidupnya melakukan segala daya untuk memenuhi janjinya untuk menyelamatkan Cai Ping, seorang gadis baik hati yang diculik oleh Pangeran Naga jahat dan diubah menjadi putri duyung. . , dan memulihkan kakinya.

Drama tersebut menciptakan sensasi setelah debutnya pada tahun 1981, yang menyebabkan pembuatan buku komik dari foto panggung pertunjukan tersebut. Pada tahun 2015, teater menghidupkan kembali drama tersebut dengan desain panggung modern dan sejak itu telah menampilkan lebih dari 70 pertunjukan.

“Chinese Mermaid adalah karya klasik dari repertoar kami. Pertunjukan ini telah mendapat persetujuan dari generasi ke generasi penonton teater,” kata Feng Li, presiden Teater Nasional untuk Anak-anak Tiongkok.

“Ini mewujudkan estetika dan nilai-nilai tradisional Tiongkok seperti bersikap baik dan memenuhi kewajiban. Karena ini adalah nilai-nilai universal yang mudah diterima oleh anak-anak dari budaya lain, kami menerima saran Chen,” tambahnya.

Adegan dari pertunjukan Chinese Mermaid baru-baru ini dengan artis remaja Amerika Amare Swierc sebagai Cai Ping, yang diculik oleh pangeran naga jahat dan diubah menjadi putri duyung, dan Meilin Jokela sebagai Jin Zhuzi, yang menghabiskan seluruh hidupnya untuk menyelamatkan Cai. CINA SETIAP HARI

Ikatan yang tahan lama

Pilihan Chen untuk bekerja dengan Rocky Mountain Ballet Theatre di Montana, tuan rumah proyek ini di Amerika, mengarah pada keputusan untuk memasukkan balet ke dalam versi Amerika.

Didirikan pada tahun 1998 oleh Charlene Carey, RMBT menawarkan pelatihan balet dan pertunjukan kepada kaum muda, serta menyelenggarakan pertukaran budaya. Perusahaan ini mempunyai hubungan jangka panjang dengan Tiongkok dan pada tahun 2008 berkunjung untuk pertama kalinya, membawa sekelompok 48 penari dan pelajar ke Tiongkok dalam tur dua minggu. Sejak saat itu, mereka telah berkunjung berkali-kali dan berpartisipasi dalam festival seni di sejumlah kota, termasuk Xi’an, Provinsi Shaanxi, Shanghai dan Chongqing.

“Ini adalah proyek kolaboratif yang luar biasa, dirancang khusus untuk kelompok seniman dan akademisi muda Amerika. Kami sangat senang dengan hasilnya,” kata Carey, direktur artistik drama tersebut.

Chen dan perusahaannya mulai mengaudisi aktor di California dan Montana tiga tahun lalu.

“Audisi pertama kami di Los Angeles menarik hampir 200 siswa. Lalu kami mengadakan dua audisi lagi di San Francisco dan Montana,” kata Chen.

Sekitar 30 siswa dipilih, sebagian besar tertarik pada tari dan teater, namun hanya 15 yang berhasil melewati delapan putaran pelatihan dan seleksi, menurut Chen.

Karena sebagian besar aktor tidak bisa berbahasa Mandarin, memahami dialog dan peran mereka adalah tantangan pertama. Hal ini terjadi pada Amare Swierc, peran utama acara tersebut. Remaja berusia 17 tahun itu mengatakan dia berlatih naskah tersebut selama lebih dari setahun.

“Saya memulai dengan kalimat setelah membaca versi terjemahannya. Kemudian saya berlatih mengucapkan kalimat tersebut.

“Seiring waktu saya bisa menambahkan makna pada kata-katanya dan akhirnya saya tahu apa yang saya katakan,” kata Swierc.

“Itu sebenarnya hanya pengulangan dan mendengarkan rekaman orang-orang yang mengucapkan kalimat itu berulang-ulang.”

Charlotte McCarty, yang merupakan pemeran termuda pada usia 12 tahun, mendapat tutor untuk membantunya melatih dialognya. Pada tahun 2021, gadis itu mulai mengikuti kursus online bahasa dan budaya Tiongkok.

Chen dan timnya, yang diberi wewenang oleh Teater Nasional untuk Anak-Anak Tiongkok, memadatkan naskah dan membuat alurnya lebih pendek dan sederhana, dan Walter Barrera, seorang penari dan koreografer di RMBT, membuat koreografi drama tersebut.

COVID-19 adalah kendala terbesar yang menghalangi para pemeran, yang berasal dari empat kota Missoula, Los Angeles, Berkeley dan Sacramento, untuk berlatih bersama.

Meski sebagian besar pelatihan dan pembelajaran bahasa harus dilakukan secara online, para pemain tetap berhasil mengadakan tiga kali latihan tatap muka.

“Pada tahun 2022, karena berisiko tertular COVID, para gadis tersebut terbang ke Los Angeles untuk berlatih bersama dengan menggunakan masker. Ketekunan dan usaha mereka benar-benar menyentuh hati saya,” kata Feng.

Tak lama setelah latihan full-cast terakhir mereka di Missoula pada bulan Juni, 15 gadis dan guru mereka tiba di Beijing pada tanggal 5 Juli.

Para pemain berlatih pada bulan Juli di Teater Nasional Anak-anak Tiongkok, di Beijing.

Pengalaman yang mengubah hidup

Di Teater Nasional untuk Anak-anak Tiongkok, para pemeran mengenakan kostum khusus dan memulai latihan selama sembilan hari yang dipimpin oleh Liao Wei, aktor veteran dan direktur eksekutif produksi tahun 2015.

“Saya terkesan karena mereka tampil sangat siap dalam hal barisan dan pergerakan,” kenang Liao.

“Saya agak ragu untuk bekerja dengan sekelompok gadis remaja Amerika, namun meskipun ada kesulitan dalam berkomunikasi pada awalnya, kami secara bertahap mengembangkan hubungan,” katanya.

Baik Liao dan Chen berlatih setiap hari mulai pukul 08.30. sampai 17:30. para pemain bekerja dengan baik dan keras dan memberikan perhatian penuh pada drama tersebut.

Liao mengatakan kesulitan dalam bekerja dengan para pemeran Amerika terletak pada cara mereka membawakan drama Tiongkok lebih meyakinkan kepada penonton di Beijing.

“Chinese Mermaid biasanya dibawakan oleh para profesional Tiongkok dewasa yang sifatnya lebih pendiam. Tapi gadis-gadis itu dilatih balet dan penampilan mereka memancarkan kebebasan dan spontanitas yang khas remaja Amerika,” kata Liao.

Sutradara berusaha mempertahankan semangat pertunjukan yang bebas dan spontan, sambil fokus membantu para aktor menguasai dialog dan gerakan kunci di setiap adegan.

Yang paling mengesankan bagi Liao adalah surat ucapan terima kasih yang dia dan rekan-rekannya terima menjelang akhir latihan.

“Menemukan surat-surat itu, yang ditulis tangan dalam bahasa Inggris, pinyin, dan bahkan China, beberapa bahkan diilustrasikan dengan sketsa, sangat berarti bagi saya dan membuat semua pekerjaan yang saya lakukan sepadan,” kata Liao.

“Surat-surat itu menunjukkan apresiasi mereka tidak hanya terhadap karya saya, namun juga terhadap Teater Nasional Anak-anak Tiongkok dan kebudayaan Tiongkok.”

Pada tanggal 15 dan 16 Juli, drama tersebut dipentaskan dua kali di teater yang penuh sesak.

“Penampilan mereka luar biasa! Mereka berbicara bahasa Mandarin dengan sangat baik. Bukanlah tugas yang mudah jika mereka telah menghafal semua peraturan. Pertunjukannya berdurasi lebih dari satu jam,” kata seorang siswa sekolah dasar di Beijing setelah pertunjukan.

Hampir 500 siswa sekolah dasar dan menengah serta mahasiswa menghadiri pertunjukan siang tanggal 16 Juli dan bertemu dengan para pemain untuk mengobrol dan bertukar pikiran tentang sejumlah topik, termasuk pembelajaran bahasa asing, akting, dan rencana karier.

Meilin Jokela, yang berperan sebagai Jin Zhuzi, mengatakan bahwa melatih dialognya dan berlatih di AS selalu terasa sedikit tidak nyata.

Feng Li

“Datang ke Beijing untuk tampil di panggung yang indah seperti mimpi yang menjadi kenyataan,” katanya.

Swierc mengatakan: “Semua orang yang pernah bekerja dengan kami, terutama di tim Chinese Mermaid, sangat akomodatif dan ramah.

“Terlepas dari prasangka apa pun yang Anda miliki terhadap negara ini, atau stereotip apa pun di masa lalu yang tertanam dalam pikiran Anda, ini hanyalah budaya yang luar biasa dan saya sangat senang untuk menjelajahinya.”

Dia menambahkan: “Pengalaman ini benar-benar mengubah hidup saya. Tidak hanya untuk mengeksplorasi budaya yang sangat berbeda dari budaya saya, tetapi juga untuk mewujudkan karakter Cai Ping.”

Swierc akan mulai di Duke University musim gugur ini. Dia mengatakan dia tertarik untuk kembali ke Tiongkok sebagai bagian dari program pertukaran Duke di kampus Duke di Kunshan, provinsi Jiangsu.

“Saya merasa saya akan membawa Cai Ping dan pengalaman memainkannya bersama saya ke dalam peran profesional di masa depan yang mewujudkan bahasa asing, gaya mendalami budaya,” kata Swierc.

Banyak anggota pemeran lainnya juga mengatakan bahwa pengalaman tersebut terpatri dalam ingatan mereka, dan mereka berencana untuk terus belajar bahasa Mandarin.

Feng mengatakan pengalaman ini dapat menciptakan ikatan seumur hidup antara remaja Amerika dan Tiongkok.

“Bagi sebagian dari mereka, pengalaman ini mungkin menjadi faktor yang mempengaruhi pilihan karir di masa depan, dan persepsi mereka terhadap Tiongkok dan budaya Tiongkok mungkin juga berubah,” katanya.

Swierc menerima instruksi dari Liao Wei, aktor veteran dan direktur eksekutif di Teater Nasional untuk Anak-anak Tiongkok. CINA SETIAP HARI

Bahasa universal

“Apa yang kami lakukan seperti membangun jembatan. Mungkin tidak besar atau luas, tapi ini menghubungkan hati kami dan menciptakan kenangan yang tak terlupakan,” kata Liao.

Meskipun Chinese Mermaid versi Amerika adalah karya klasik pertama yang dipentaskan oleh Teater Nasional untuk Anak-anak China bagi organisasi non-Tiongkok selama 68 tahun keberadaannya, teater ini telah memupuk pertukaran budaya generasi muda antara Tiongkok dan mempromosikan Amerika Serikat bagi banyak orang. bertahun-tahun.

Pada tahun 2015, misalnya, mereka mengundang Teater Anak Missoula untuk berpartisipasi dalam Festival Teater Anak Tiongkok ke-5, di mana pelajar Tiongkok dan Amerika menampilkan The Princess and the Pea, sebuah drama klasik anak-anak, dalam bahasa Inggris. Tahun berikutnya, delapan pelajar Amerika menampilkan cuplikan dari Idiom Cube, sebuah drama berdasarkan idiom Tiongkok, dalam bahasa Mandarin.

“Saya melihat teater sebagai bahasa universal bagi anak-anak di seluruh dunia. Sejak tahun 2014, kami telah diundang untuk tampil di 36 negara dan wilayah, dan drama kami, yang sebagian besar berakar pada budaya tradisional Tiongkok, telah memenangkan hati penonton,” kata Feng.

Presiden mengatakan teater tersebut akan terus mementaskan drama anak-anak yang mempromosikan nilai-nilai tradisional Tiongkok, dan menampilkannya kepada penonton di seluruh dunia, sehingga memicu minat generasi muda terhadap Tiongkok dan budaya Tiongkok.

“Kolaborasi yang sukses dengan RMBT juga menginspirasi kami untuk lebih banyak berkolaborasi dengan organisasi luar negeri yang berspesialisasi dalam teater atau pendidikan seni.”

By gacor88