juta dari penipuan pulih, 121 rekening bank lokal dibekukan

16 Februari 2022

SINGAPURA – Polisi telah membekukan 121 rekening bank lokal dan memulihkan sekitar $2 juta yang hilang oleh korban penipuan phishing yang menargetkan nasabah Bank OCBC pada Minggu (13 Februari), kata Menteri Dalam Negeri Desmond Tan.

Memberikan informasi terkini mengenai investigasi yang sedang berlangsung terhadap penipuan phishing OCBC yang terjadi pada bulan Desember lalu, Tan juga mengatakan bahwa sekitar $2,2 juta dana korban telah dilacak ke 89 rekening bank di luar negeri.

“Banyak situs penipuan yang digunakan dalam penipuan phishing dihosting oleh perusahaan web hosting yang berbasis di luar negeri,” kata Tan, yang mengetuai Komite Antar Kementerian untuk Penipuan (IMCS) yang didirikan pada April 2020.

Secara khusus, setidaknya 107 alamat Internet Protocol (IP) domestik dan 171 luar negeri dikaitkan dengan akses tidak sah ke rekening internet banking korban.

Ia menanggapi anggota parlemen Tan Wu Meng (Jurong GRC), Sitoh Yih Pin (Potong Pasir SMC) dan Dennis Tan (Hougang SMC) yang meminta informasi terkini di Parlemen mengenai penyelidikan yang sedang berlangsung terhadap penipuan phishing OCBC.

Polisi telah memulai penyelidikan terhadap alamat IP lokal yang terkait dengan penipuan dan pemilik rekening money mule lokal.

Polisi juga bekerja sama dengan Interpol dan lembaga penegak hukum asing untuk menyelidiki penerima dana yang ditransfer ke luar negeri dan pemilik situs penipuan tersebut.

Tan tidak bisa memberikan informasi lebih lanjut karena penyelidikan masih berlangsung.

Namun dia mencatat bahwa nasabah OCBC telah menjadi korban di tengah meningkatnya tajam jumlah penipuan yang dilaporkan di Singapura.

Penipuan SMS phishing yang menyamar sebagai bank di Singapura meningkat signifikan, dari 149 kasus pada tahun 2020 menjadi 1.021 kasus pada tahun lalu. Penipuan OCBC adalah kasus terbesar yang melibatkan skema penipuan tersebut.

Secara keseluruhan, terdapat 23.931 kasus penipuan yang dilaporkan pada tahun lalu, 5.020 di antaranya merupakan penipuan phishing.

Anggota parlemen Ang Wei Neng (GRC Pantai Barat) dan Cheng Li Hui (GRC Tampines) menanyakan jumlah penipuan serupa yang dilaporkan selama lima tahun terakhir dan apakah polisi memiliki kemampuan yang baik untuk menangani kejahatan terkait penipuan.

Mr Tan berkata: “Menggunakan kombinasi taktik yang sangat diatur, melibatkan pesan teks palsu yang muncul di thread yang sama dengan pesan asli dari bank dan tautan yang mengarahkan korban ke situs web penipuan, serta sejumlah besar nasabah yang menjadi sasaran di OCBC penipuan, menunjukkan bahwa ancamannya kini telah meningkat secara signifikan.”

Dia juga mengatakan bahwa orang-orang berusia antara 20 dan 39 tahun merupakan kelompok terbesar korban penipuan phishing dan mereka yang terkait dengan pekerjaan, e-commerce, investasi, pinjaman, peniruan identitas resmi Tiongkok, dan platform perjudian palsu.

Kelompok terbesar korban penipuan peniruan identitas di media sosial dan yang melibatkan cinta internet serta panggilan teman palsu adalah mereka yang berusia antara 40 dan 59 tahun.

Menanggapi pertanyaan dari Associate Professor Jamus Lim (Sengkang GRC) tentang transaksi tidak sah yang dilakukan dengan kartu kredit pada tahun lalu, Tan mengatakan bahwa kasus penipuan kartu yang dilaporkan oleh penerbit kartu kredit besar di sini ke Otoritas Moneter Singapura berjumlah kurang dari 0 , 1 persen dari total transaksi kartu kredit.

Tan mencatat bahwa kepolisian sangat terbebani, dimana para petugas berusaha mengatasi meningkatnya beban kerja dan ekspektasi tanpa peningkatan jumlah personel yang proporsional.

Namun Pusat Anti-Penipuan telah membekukan sekitar 24.000 rekening bank yang dicurigai terlibat dalam aktivitas penipuan dan memulihkan sekitar $160 juta hasil penipuan sejak didirikan oleh polisi pada tahun 2019.

Jumlah yang diperoleh kembali termasuk sebagian dari $17 juta yang hilang sejak tahun 2020 hingga sekitar 1.300 kasus penipuan phishing menggunakan pesan teks penipuan yang menyamar sebagai bank di sini, tambah Tan.

Dia menekankan bahwa mendapatkan kembali uang yang hilang melalui penipuan adalah hal yang sulit, dan menambahkan bahwa jika jumlah tersebut diperoleh kembali oleh polisi, hal itu memerlukan bantuan lembaga keuangan.

Mr Tan mencatat bahwa polisi akan membentuk komando anti-penipuan tahun ini untuk mengkonsolidasikan keahlian dalam penipuan di seluruh unit kepolisian, sehingga meningkatkan koordinasi penegakan dan investigasi anti-penipuan.

Polisi menggunakan teknologi untuk mengotomatiskan proses manual dalam memerangi penipuan, termasuk pembuatan perintah produksi elektronik kepada bank untuk pembekuan rekening bank yang terkait dengan penipuan.

“Hal ini memungkinkan sumber daya kepolisian untuk fokus pada penyelidikan penting dan upaya penegakan hukum,” kata Tan.

Polisi juga menggunakan teknologi lain, seperti aplikasi ScamShield, untuk mengumpulkan informasi tentang panggilan dan SMS penipuan.

Tan mengatakan ScamShield – yang dikembangkan oleh Dewan Pencegahan Kejahatan Nasional bekerja sama dengan Open Government Products, sebuah divisi dari Badan Teknologi Pemerintah, dan polisi – telah diunduh sekitar 257.000 kali hingga saat ini.

Sekitar 3,7 juta SMS dan panggilan diidentifikasi sebagai potensi penipuan berdasarkan algoritma dalam aplikasi dan laporan pengguna melalui aplikasi, sementara sekitar 15.500 nomor telepon diblokir.

“ScamShield mengambil dan menyaring sekitar 2.000 pesan penipuan yang digunakan dalam penipuan phishing OCBC,” kata Mr Tan. “Sayangnya, masih banyak lagi pesan penipuan yang berhasil masuk ke kotak masuk SMS pengguna ScamShield, terutama karena pesan tersebut muncul di thread yang sama dengan pesan yang sah.”

Dia mengatakan, celah ini akan dipasang untuk menangkal SMS palsu.

Meskipun ScamShield saat ini hanya tersedia untuk perangkat iOS, Tan mengatakan versi Android rencananya akan dirilis dalam beberapa bulan ke depan.

IMCS akan mengintensifkan upaya pendidikan masyarakat tentang penipuan. Misalnya, mereka telah mulai bekerja sama dengan Badan Pelayanan Terpadu, Kementerian Pendidikan, Kementerian Tenaga Kerja, dan MoneySense untuk mendidik warga lanjut usia, pelajar, pekerja migran, dan profesional tentang penipuan.

Result SGP

By gacor88