Akankah festival musik lokal kembali berjaya tahun ini?

24 Januari 2022

JAKARTA – Kembalinya sebentar konser langsung di akhir tahun 2021 telah membuat beberapa orang berspekulasi bahwa negara tersebut akan merayakan kembalinya festival musik tahun ini, tetapi yang lain tetap skeptis.

Lampu berkedip, speaker menggelegar, dan kumpulan warna. Gambar itu akrab bagi jutaan orang yang telah merindukan kembalinya mereka selama hampir dua tahun sekarang.

“Festival musik adalah tentang perayaan. Makanya mereka susah comeback,” kata Rizky Aulia yang akrab disapa “Ucup”.

Jika ada yang tahu tentang upaya besar dan sumber daya yang diperlukan untuk menyelenggarakan festival musik di masa-masa sulit ini, itu dia. Ucup memiliki andil dalam mendirikan beberapa festival paling keren di negara ini dan sangat memahami denyut nadi industri ini. Namun ketika dihadapkan pada pertanyaan yang tak terelakkan, bahkan seorang optimis seperti Ucup pun menjadi skeptis.

“Kembalinya festival musik masih menjadi wilayah abu-abu,” ujarnya.

“Orang-orang hanya menunggu pemicu, lalu semuanya akan dimulai.”

Ketika pandemi COVID-19 melanda negara itu pada Maret 2020, industri musiknya yang ramai terhenti. Saat amplifier dan drum kit berdebu di sudut belakang panggung, musisi dan promotor yang mengandalkan tur untuk sebagian besar pendapatan mereka juga terpojok.

Menghadapi kehancuran finansial yang akan segera terjadi dan masa depan yang tidak pasti, orang dalam industri mengatakan jeda paksa telah berlangsung terlalu lama. Sesuatu harus diberikan, dan segera.

Harapan yang dibatalkan

Baru pada akhir tahun lalu para pelaku industri melihat cahaya redup di ujung terowongan. Jumlah COVID-19 telah menurun, pembatasan publik telah dilonggarkan, dan promotor musik mengalami pembukaan yang langka.

“Permintaannya tinggi, dan terus berlanjut,” kenang Wendi Putranto, direktur program dan salah satu pendiri M-Bloc, yang bisa dibilang merupakan tempat budaya paling berkembang di Jakarta.

“Orang-orang merasa lebih baik pergi ke konser karena jumlah kasus (virus corona) turun dan media tetap mendukung,” katanya.

Pada akhir November 2021, M-Bloc menyelenggarakan konser yang terjual habis oleh superstar indie Kunto Aji dan Hindia. Penyanyi elektro-pop Pamungkas juga mengambil kesempatan itu, mengumumkan tur 12 kota selama sebulan di seluruh Jawa yang akan berakhir pada bulan Desember.

Salam: Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno (kiri) berbicara dengan legenda dangdut Rhoma Irama (kanan) di belakang panggung pada sebuah pertunjukan di Jakarta, pada Desember 2021. (Instagram/milik Sandiaga Uno)

Kemudian konser pernyataan diadakan pada tanggal 20 Desember, dengan “raja dangdut” Rhoma Irama dan grup pendukungnya yang mewah Soneta berbagi panggung dengan legenda hard rock God Bless. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Uno datang ke tempat tersebut, diikuti oleh pendampingnya, dan berfoto bersama Rhoma karena dia “memastikan bahwa prosedur dan protokol kesehatan diikuti”, menurut postingan media sosialnya malam itu.

Dua pantheon musik mengakhiri malam yang gemilang saat ribuan orang menari, dan sepertinya langit adalah batasnya.

“Antusiasmenya gila-gilaan,” kenang Ucup, yang mendalangi konser di bawah bendera perusahaan penyelenggara acara barunya, Boss Creator. “Orang-orang sangat merindukan pergi ke konser.”

Konser satu kali dan tur sederhana dan sederhana ini dianggap sebagai “gladi resik” sebelum hal yang sebenarnya kembali: festival musik berskala besar. Peluang berlimpah selama harapan kecil ini, bahkan untuk kolektif yang lebih kecil dan penyelenggara independen dengan anggaran terbatas dan bahkan ruang kesalahan yang lebih sempit.

“Jalan sudah terbuka bagi promotor (independen) untuk mendatangkan musisi, bahkan dari luar negeri,” kata Argia Adhidhanendra, salah satu pendiri kolektif promotor musik Noisewhore. “Tapi kemudian varian baru (Omicron) turun, dan band-band di seluruh dunia mulai membatalkan tur mereka.”

Saat itulah gelombang harapan pecah dan bergulir kembali. Beban kasus meningkat setelah musim perayaan dan Jakarta memperkenalkan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Tingkat 2, yang membuat orang dalam industri khawatir.

“Kalau sampai level 3, semua acara budaya dan seni akan dilarang oleh pemerintah pusat,” kata Wendi dari M-Bloc. “Untuk promotor, itu terlalu banyak pertaruhan.”

Tapi bola sudah bergulir. “Dari yang saya dengar, banyak festival musik yang sudah merencanakan kembali Idul Fitri,” kata Ucup merujuk pada hari raya besar umat Islam yang jatuh pada Mei tahun ini.

“Bahkan ada rumor artis mana yang akan datang dari luar negeri. Anda memiliki orang yang mengatakan band ini bermain di sini, band lain memainkan pembukaan stadion dan banyak lagi.”

Ada perasaan bahwa banyak pemain industri terlalu gelisah untuk menanggung penutupan paksa lainnya.

“Kami memang memiliki rencana untuk menyelenggarakan festival musik offline tahun ini,” kata Pratista Ayu tentang pemasaran dan promosi di acara-acara besar Ismaya Live. “Ada permintaan besar dari penonton Indonesia untuk kembalinya festival musik offline.” “

Kelompok asing dan agen pemesanan mengincar Indonesia karena menganggap kami adalah pasar yang loyal dan konsumtif dengan daya beli yang tidak masuk akal,” tegas Ucup. “Indonesia itu seperti orang yang sudah lama berpuasa. (Penonton) lapar, dan mereka akan makan apa saja.”

Suara peringatan

Namun, beberapa kalangan tidak sependapat dengan semangat Ismaya Live atau pandangan optimis Ucup.

Modalnya ada, sponsor merasakan peluang dan selera penonton besar, kata Argia. “Tapi saat ini pasar adalah satu-satunya argumen untuk kembalinya festival. Ada banyak kendala dan satu-satunya kontra adalah mengatakan bahwa promotor dan penonton menginginkan hal itu terjadi.”

Tentu saja ada alasan etis untuk berhati-hati, tetapi juga masalah yang lebih praktis. Meskipun pemerintah baru-baru ini mengurangi karantina wajib 10 hari untuk semua pelancong luar negeri menjadi 7 hari, agen pemesanan sudah mulai berpikir untuk mengirim artis mereka ke Indonesia.

Orang dalam mengatakan: Artis dari luar negeri berjuang untuk kembali ke Indonesia, tetapi mereka ditunda oleh aturan karantina yang ketat. (Sumber Ismaya Live) (Koleksi Pribadi /Sumber Ismaya Live)

“Bahkan jika band benar-benar ingin datang, agen pemesanan mereka akan menolak ide itu,” kata Wendi. “Tidak mungkin mereka membiarkan kelompoknya menghabiskan tujuh hari di Indonesia hanya untuk menjalani karantina.”

Diakui Ucup, aturan karantina di Tanah Air menjadi kendala utama bagi band-band internasional. “Ini adalah perhatian terbesar bagi agen pemesanan,” akunya. “Mereka tidak terlalu melihat pandemi (sebagai masalah). Ini hanya aturan karantina. Jika (band) harus tinggal di hotel dan dikarantina selama seminggu, itu waktu yang bisa digunakan untuk berkeliling ke berbagai negara.”

Ini juga berarti bahwa tidak seorang pun kecuali promotor kelas berat yang mampu mengundang band asing.

“Untuk pertunjukan tingkat tinggi, mereka bisa datang sebagai satu kali (pertunjukan),” kata Argia. “Tapi itu tidak akan terjadi pada artis pendatang baru yang memiliki jadwal tur yang padat.” Melakukan hal itu tidak akan memungkinkan secara ekonomi bagi artis, agen pemesanan, dan promotor.

Wendi juga khawatir bahwa peningkatan bisnis baru-baru ini akan membuat sponsor lebih berhati-hati dalam mendukung konser dan festival.

“Festival dijamin menarik banyak orang, dan Omicron menyebar seperti api,” katanya. “Promotor harus khawatir bahwa pertunjukan mereka dapat menjadi kelompok infeksi baru.”

Mereka kemungkinan besar akan menahan diri, lanjutnya, yang akan menutup tirai bagi sebagian besar promotor musik yang masih terhuyung-huyung secara finansial karena hampir dua tahun tidak aktif secara paksa.

“Masih ada ketergantungan besar pada sponsor di sini,” Wendi menggarisbawahi, menambahkan bahwa tanpa dana sponsor, bahkan kelas berat di industri ini akan berjuang untuk tetap bertahan.

Untuk menemukan jalan tengah

Bagi Ucup, semua tergantung pemerintah memberikan kejelasan. “Pemerintah harus secara tegas mengatakan bahwa (festival musik) boleh dan dengan syarat apa bisa (diselenggarakan),” ujarnya. “Selama (pemerintah) diam, ada perasaan bahwa para promotor ini melanggar hukum.”

Ia menunjuk tur akhir tahun Pamungkas dan Joyland Festival yang akan datang, festival musik yang akan digelar di Bali pada Februari mendatang, sebagai contoh apa yang bisa dilakukan dengan dukungan dan arahan yang jelas dari pemerintah. Keduanya adalah peristiwa yang relatif lebih kecil yang mendapat restu dari otoritas setempat.

“Bahkan menteri (pariwisata) menghadiri konser saya,” kata Ucup, memuji dukungan awal pihak berwenang untuk kembalinya acara budaya. “Tapi festival membutuhkan jaminan yang lebih besar dari pembuat kebijakan.”

Perwakilan dari kementerian pariwisata tidak menanggapi permintaan komentar dari The Jakarta Post.

“Orang-orang di industri sudah punya rencana sendiri untuk tahun 2022,” kata Ucup. “Mereka tinggal menunggu situasi menjelang Idul Fitri. Mereka bahkan punya rencana sendiri untuk memastikan bahwa protokol kesehatan diikuti selama festival.”

Pratista mengakui bahwa masalah kesehatan dan keselamatan, serta ketidakpastian izin, membuat banyak rencana yang disusun dengan baik menjadi tidak pasti.

“Kita perlu tahu apakah pemerintah menerima usulan rencana protokol kesehatan yang disusun oleh promotor,” katanya. “Maka terserah kita untuk memastikan protokol ini diterapkan secara efektif dan efisien.”

Namun bagi Argia, aspirasi ini tampaknya paling bodoh dan paling tidak praktis.

“Misalnya, apakah akan ada tes wajib di festival-festival ini?” Dia bertanya. “Dan jika demikian, bagaimana pengaruhnya terhadap biaya? Seberapa mahal tiketnya nanti, dan apakah itu masuk akal secara ekonomi?”

Jakarta “70 persen siap” untuk festival kembali, katanya.

“Kami memiliki infrastruktur, promotor berpengalaman yang terbiasa dengan kebijakan aneh, dan penonton yang sangat memahami protokol kesehatan dan memahami pentingnya pengujian wajib. Tapi jika Jakarta memulai sesuatu, saya jamin kota-kota lain akan mengikuti. Apakah mereka siap? Akankah promotor dan pemerintah daerah mereka begitu ketat?” kata Argia.

“Secara keseluruhan, kami relatif sehat. Apakah kita ingin mempertaruhkan apa yang kita miliki sekarang?

“Ini adalah dorongan egois untuk melihat pertunjukan (secara langsung). Mempertimbangkan optik, logistik, dan rekam jejak promotor dan regulator, sepertinya ini bukan eksperimen yang bagus.”

Bagi Wendi, industri musik perlu menghadapi kenyataan dan mulai merencanakan comeback yang lebih bertahap, berfokus pada konser satu kali dan membangkitkan semangat musisi lokal yang telah lama menderita alih-alih memaksakan festival megah yang memamerkan artis internasional.

“Kita harus realistis. Sudah waktunya untuk mengambil langkah-langkah kecil,” katanya. “Setidaknya kita bergerak, dan kita perlu menjaga kewarasan kita.”

game slot pragmatic maxwin

By gacor88