Aksi demonstrasi di Hong Kong kembali kacau balau

21 Oktober 2019

Kekerasan melahirkan kekerasan seiring dengan semakin banyaknya protes yang melanda Hong Kong akhir pekan ini.

Sebuah aksi protes ilegal melalui Tsim Sha Tsui di Hong Kong berubah menjadi kekacauan pada hari Minggu, ketika para pengunjuk rasa mulai melakukan tindakan vandalisme dan pembakaran, bahkan ketika polisi memperingatkan akan adanya reaksi balasan.

Tanda-tanda masalah mulai terlihat menjelang akhir perjalanan di dekat terminal West Kowloon dengan pola yang sudah lazim. Para pengunjuk rasa terlihat menyemprotkan cat hitam ke logo MTR, membangun barikade, dan menggali batu bata dari tanah.

Di kantor polisi Tsim Sha Tsui, para pengunjuk rasa melemparkan beberapa butir bom molotov ke kantor tersebut dan polisi membalasnya dengan beberapa tembakan gas air mata dari lantai atas gedung ketika para pengunjuk rasa memperingatkan melalui pengeras suara untuk berhenti. Dua selang terus menerus menyemprotkan air untuk memadamkan api.

Adegan serupa terjadi di kantor polisi Mong Kok, yang mendorong petugas di dalam untuk mengibarkan bendera oranye yang menandakan pengunjuk rasa untuk bubar atau ditembak.

Dalam kekerasan yang lebih besar, bom bensin dilemparkan ke pintu keluar stasiun MTR Yau Ma Tei serta stasiun MTR Mong Kok, sementara cabang Best Mart 360 dan Yoshinoya diserang oleh pengunjuk rasa. Seorang pengunjuk rasa terlihat menggunakan gergaji listrik untuk memotong kamera CCTV sebelum membakarnya.

Sementara itu, toko Bank of China di Canton Road dibom, dan salah satu ATMnya di Yau Ma Tei dirusak. Penghalang jalan dipasang di Jalan Mong Kok dan Jalan Tong Mi, dengan pagar baja, rambu jalan dan tempat sampah, yang kemudian dibakar, sehingga menyebabkan gangguan lalu lintas.

Ada laporan yang belum dikonfirmasi mengenai suara tembakan dan pengunjuk rasa di Yau Ma Tei mengatakan gas air mata ditembakkan. Laporan media lokal mengatakan meriam air yang menembakkan pewarna biru digunakan di Nathan Road.

Penyelenggara protes tetap melanjutkan unjuk rasa melalui Tsim Sha Tsui meskipun ada larangan dari pihak berwenang, dan operator kereta api di wilayah tersebut bersiap menghadapi kekacauan.

Bom molotov dilemparkan ke kantor polisi Tsim Sha Tsui

Polisi melarang unjuk rasa di distrik kota Kowloon, dengan alasan masalah keselamatan publik, dan pengadilan mengatakan pada hari Sabtu bahwa tujuan unjuk rasa tersebut – persimpangan kereta api utama dengan daratan Tiongkok – dapat diserang dan dirusak.

Rute yang direncanakan untuk unjuk rasa tersebut, yang bertujuan untuk menentang undang-undang yang melarang penggunaan masker wajah yang diberlakukan pada tanggal 5 Oktober, adalah dari Tsim Sha Tsui ke terminal kereta ekspres di West Kowloon.

Anggota Front Hak Asasi Manusia Sipil, yang berada di balik jutaan dua juta protes besar pada bulan Juni, berjanji untuk terus melakukan demonstrasi dalam kapasitas pribadi mereka meskipun ada larangan.

Para pengunjuk rasa, yang berjumlah puluhan ribu orang, membentangkan spanduk bertuliskan “Bebaskan Hong Kong” di seluruh lapangan, sementara plakat lainnya bertuliskan “Warga Hong Kong Menolak”. Grafiti di salah satu dinding berbunyi: “Lebih baik mati daripada merah”.

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam pada hari Minggu berjanji untuk menemukan cara lain untuk meredakan kekhawatiran tentang perilaku polisi selama protes jika penyelidikan resmi terhadap insiden-insiden penting selama kerusuhan gagal membuahkan hasil.

Nyonya. Lam mengatakan Dewan Pengaduan Polisi Independen (IPCC) akan fokus pada episode kontroversial selama protes meningkat, termasuk serangan yang diduga anggota geng terhadap pengunjuk rasa di Yuen Long dan pengaduan polisi di stasiun Prince Edward.

Nyonya. Namun, Lam tidak menguraikan rencananya jika penyelidikan yang dilakukan oleh pengawas polisi, yang temuannya akan dipublikasikan pada akhir tahun ini, tidak menenangkan warga yang marah.

Baik kritikus maupun pendukung mengatakan Carrie Lam gagal memberikan inspirasi

“Kami dengan tulus berharap dapat menunjukkan kepada publik kebenaran mengenai insiden ini,” katanya.

“Tetapi jika laporan IPCC independen, ketika disampaikan, masih gagal meredam kontroversi yang menimbulkan banyak keraguan di masyarakat, saya yakin pada saat itu kepala eksekutif dan pemerintah (Hong Kong) pasti akan memikirkan cara lain untuk membuat laporan yang memadai. tanggapan masyarakat,” ujarnya.

Keamanan diperketat menjelang unjuk rasa anti-pemerintah, dengan beberapa fasilitas umum ditutup karena para pemimpin pro-demokrasi meminta warga untuk bergabung dalam demonstrasi meskipun ada risiko penangkapan.

“Carrie Lam sama sekali tidak mendengarkan kami. Ini mungkin berhasil di Tiongkok tetapi tidak di Hong Kong,” Cheung, seorang wanita berusia 33 tahun yang mengenakan masker dan kaus hitam, simbol gerakan demokrasi, mengatakan kepada Reuters. Dia menolak memberikan nama depannya.

“Anda tidak bisa meminta kota yang sudah memiliki kebebasan untuk melakukan kemunduran. Anda tidak bisa menutup pintu dan membiarkan semua orang tetap di dalam. Anda tidak bisa melakukan hal itu di kota internasional,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia tidak takut ditangkap.

Turis Tiongkok sedang mengunjungi Tsim Sha Tsui

Dalam pernyataannya, polisi mengeluarkan peringatan kepada pengunjuk rasa.

“Sekitar pukul 13.30, beberapa pengunjuk rasa yang berkumpul di Tsim Sha Tsui memblokir jalan tol di Jalan Nathan dekat Jalan Salisbury, melakukan pelanggaran karena ‘berpartisipasi dalam pertemuan yang tidak sah’,” kata pernyataan itu.

“Polisi mengimbau masyarakat segera pergi. Karena adanya kemacetan lalu lintas, pengemudi diimbau untuk tetap mengikuti peraturan lalu lintas terkini,” kata pernyataan itu.

Dalam pernyataan terpisah yang dikeluarkan sore harinya, polisi mengatakan mereka akan segera melakukan operasi pembubaran dan penangkapan, dan menyebut para pengunjuk rasa sebagai perusuh.

Di stasiun kereta berkecepatan tinggi di Kowloon, beberapa area ditutup dan hanya penumpang yang memiliki tiket yang diizinkan masuk. Seluruh toko makanan dan minuman juga tutup.

Anggota kelompok ini juga menyerukan reformasi kepolisian, yang mendapat kecaman karena dugaan kebrutalan dan kurangnya akuntabilitas.

Para pengunjuk rasa lari dari gas air mata yang ditembakkan di Tsim Sha Tsui

Untuk mengantisipasi kekacauan yang terjadi setelah unjuk rasa, seperti yang terlihat sebelumnya setelah unjuk rasa damai, operator kereta api kota menutup stasiun Austin dan Tsim Sha Tsui mulai Minggu sore.

Stasiun atau pintu keluar lain juga mungkin ditutup tanpa pemberitahuan sebelumnya.

Layanan kereta api akan berakhir pada pukul 10 malam karena MTR terus memperbaiki kerusakan fasilitasnya. Airport Express – yang beroperasi antara Stasiun Hong Kong dan bandara – akan menjadi satu-satunya pengecualian dan akan beroperasi hingga pukul 1 siang

Menurut situs MTR, stasiun Mong Kok, East Tsim Sha Tsui, Yau Ma Tei, Prince Edward, Austin dan Tsim Sha Tsui ditutup dan kereta tidak berhenti di stasiun tersebut.

Stasiun kereta api telah menjadi sasaran umum para pengunjuk rasa yang percaya bahwa MTR Corporation pro-Tiongkok.

Kerusuhan di Hong Kong mendekati lima bulan ketika para pengunjuk rasa mendesak pemerintah untuk memenuhi lima tuntutan mereka, termasuk amnesti bagi mereka yang ditangkap dan penyelidikan independen terhadap dugaan kebrutalan polisi.

Aksi duduk pada Sabtu malam menarik ratusan orang ke kawasan pusat bisnis, sementara pengunjuk rasa membentuk rantai manusia dengan jaringan metro pada hari Jumat. Banyak di antara mereka yang mengenakan masker karena melanggar larangan menutup wajah saat berkumpul di tempat umum.

Aktivis hak asasi manusia terkemuka Jimmy Sham diserang oleh orang-orang yang memegang palu di distrik Mong Kok, Kowloon minggu lalu. Anggota parlemen pro-demokrasi mengatakan serangan itu dirancang untuk mengintimidasi pengunjuk rasa dan memicu kekerasan.

Tn. Sham mengepalai CHRF. Tn. Sham mengeluarkan “Surat untuk Hong Kong” kepada publik pada hari Sabtu.

Aktivis Demokrasi Hong Kong terluka dalam serangan pisau

“Saya diserang dua kali dalam waktu 45 hari. Faktanya, keluarga dan teman-teman saya juga diganggu oleh kekuatan yang berbeda. Saya tidak bisa membandingkan luka saya dengan mereka yang menderita karena kekerasan dan penyiksaan yang dilakukan polisi.

Rasa sakit akibat luka-lukaku jauh lebih ringan dibandingkan rasa sakit saat melihat otoritas kita jatuh. Hari ini salah satu dari kami diserang dengan kejam di Tai Po. Saya benar-benar berharap serangan mengerikan seperti ini tidak terjadi lagi,” kata Mr. ditulis palsu.

Dia mengatakan Front Hak Sipil menjunjung tinggi prinsip perlawanan damai, rasional dan tanpa kekerasan. Namun, dia mengatakan komitmen organisasi tersebut untuk menyelenggarakan demonstrasi dan pertemuan yang damai, rasional dan tanpa kekerasan telah berulang kali ditolak oleh komisaris polisi Hong Kong.

“Pemerintah tidak menoleransi perbedaan pendapat dan tidak mampu menyelesaikan masalah sosial. Sebaliknya, hal ini hanya bertujuan untuk membungkam orang-orang yang menangani masalah tersebut. Itu hanya menunjukkan bahwa pemerintah menipu dirinya sendiri,” kata Mr. ditulis palsu.

Dia mengatakan CHRF mengajukan banding kepada polisi atas keberatan mereka terhadap usulan unjuk rasa pada hari Minggu, namun meskipun rekan-rekannya mencoba yang terbaik untuk menjelaskan pentingnya mengadakan unjuk rasa tersebut kepada dewan banding, namun ditolak.

“Oleh karena itu, yang bisa kita lakukan adalah berdiri bersama dan menghadapi ketakutan dan tantangan yang tak terelakkan di masa depan,” tulisnya.

“Saya tergerak oleh aksi berantai manusia tadi malam. Saya menerima foto dari teman saya. Foto tersebut menampilkan spanduk pengunjuk rasa yang bertuliskan: ‘kita semua adalah Jimmy Sham’. Saya ingin mengucapkan terima kasih kepada semua orang. Saya tergerak oleh keberanian dan upaya Anda yang membuat saya merasa memiliki: Kita semua adalah warga Hongkong,” kata Mr. ditulis palsu.

Tn. Sham menulis bahwa dia ingin meminta dua bantuan kepada warga Hong Kong.

“Pertama-tama, mari kita terhubung satu sama lain dan melindungi. Jangan melabeli siapa pun dalam gerakan ini berdasarkan etnis. Saya percaya bahwa semua yang mengikuti jalan menuju demokrasi ini adalah saudara dan saudari kita, tanpa memandang kebangsaan, bahasa, warna kulit dan ras.

“Kedua, tolong jaga dirimu. Pulanglah dengan selamat. Saya menyampaikan keinginan saya kepada semua orang yang mengambil risiko dan memberikan diri mereka kepada Hong Kong, dan kolega saya serta rekan-rekan senior yang besok melakukan tindakan pembangkangan sipil,” kata Mr. ditulis palsu.

Dia mengakhiri suratnya dengan “Damai bagimu. Saya cinta kalian semua.”

Kemudian pada hari itu, CHRF mengeluarkan pernyataan yang mengatakan bahwa Mr. Sham meninggalkan Rumah Sakit Kwong Wah.

“Dia harus terus mendapat perawatan medis dan fisioterapi. Oleh karena itu, dia tidak akan menghadiri acara publik apa pun dalam beberapa hari mendatang. Jimmy mengucapkan terima kasih kepada semua orang yang peduli dengan kondisinya,” bunyi pernyataan itu.

akun slot demo

By gacor88