‘Aku lelah.  Pikiran saya kosong’: Suatu hari dalam kehidupan seorang dokter umum selama ledakan Omicron

7 Maret 2022

SINGAPURA – Peningkatan kasus Covid-19 belakangan ini yang didorong oleh varian Omicron menyebabkan antrean panjang di klinik dokter umum.

The Straits Times menghabiskan 14 jam di Klinik Kesiapsiagaan Kesehatan Masyarakat (PHPC) – yang menyediakan pengobatan dan pengobatan bersubsidi bagi mereka yang mengalami gejala pernafasan – untuk melihat seperti apa situasi staf di sana.

Sekarang jam 8 pagi pada hari Rabu (2 Maret) dan penutupan Klinik Medis Sims Drive masih ditutup, yang tidak akan buka selama setengah jam lagi.

Tapi seorang pengawas konstruksi yang hanya ingin dikenal sebagai Mr Wong, 61, sudah duduk di luar di pinggir jalan menunggu dokter untuk tekanan darah tingginya.

Terletak di tengah kawasan HDB, klinik yang telah melayani lingkungan tersebut selama 22 tahun terakhir, diapit di antara salon tata rambut dan kafe.

“Di sini selalu ada antrian panjang, banyak pasien, jadi saya memutuskan untuk datang lebih awal,” kata Wong, seorang warga Malaysia, dalam bahasa Mandarin.

Selama setengah jam berikutnya, dia bergabung dengan sembilan orang lain yang berpikiran sama, yang semuanya datang lebih awal untuk menghindari antrean.

Antrean membentang melewati klinik, dan melintasi etalase toko di sebelah restoran, namun pemandangannya tenang, dengan sebagian besar pasien diam-diam menggunakan ponsel mereka.

Namun, di balik kesunyian, ada kesibukan saat tim yang terdiri dari tiga asisten klinik mempersiapkan klinik untuk hari yang akan datang.

Pada pukul 08:30 daun jendela dibuka dengan dentang keras, dan pasien berdatangan perlahan tapi pasti.

Pada pukul 08:33, pasien terduga Covid-19 pertama – Ibu Astar Tan – mendaftar dan disuruh menunggu di luar.

Peneliti berusia 31 tahun itu menderita sakit tenggorokan dan batuk dan dinyatakan positif dengan tes cepat antigen (ART) yang dilakukan sendiri pada malam sebelumnya.

“Di (website Kementerian Kesehatan) saya melihat kalau saya merasa sehat dan dinyatakan positif, saya bisa istirahat di rumah saja. Tapi karena saya batuk dan sakit tenggorokan, saya ingin ke dokter untuk berobat,” kata Ms Tan, seraya menambahkan bahwa dia ingin mendapatkan surat keterangan medis (MC), dan klinik itu lebih dekat dari rumahnya daripada tes cepat. Tengah.

Asisten klinik senior Sindy Chong membuka Klinik Medis Sims Drive. ST FOTO: FELINE LIM

Pihak berwenang telah beberapa kali mengatakan bahwa MC tidak diperlukan untuk pasien Covid-19, namun beberapa orang mengatakan mereka masih merasa terdorong untuk mendapatkannya karena berbagai alasan.

Selama sisa pagi itu, 35 pasien terduga Covid-19 lainnya akan mengunjungi klinik tersebut. Setiap kasus yang dicurigai disuruh menunggu di luar demi keselamatan pasien lain, dan sebagian besar duduk di area umum terbuka terdekat, yang berfungsi sebagai ruang tunggu darurat.

Sepanjang sisa pagi itu, 35 pasien terduga Covid-19 lainnya akan mengunjungi klinik tersebut. ST FOTO: FELINE LIM

Namun hal ini berarti ketika tiba waktunya bagi mereka untuk menemui dokter, para asisten klinik yang sibuk – suara-suara yang sudah teredam oleh dua lapis masker dan pelindung wajah – harus keluar dan meneriakkan nama mereka, berusaha keras untuk mendengar diri mereka sendiri di tengah kebisingan. lalu lintas di jalan raya dan kawasan HDB.

Setiap saat, ada lima hingga 10 pasien yang menunggu di luar, sementara lima lainnya menunggu di dalam klinik. Beberapa pasien lain masuk, mengambil nomor, lalu pergi untuk menjalankan tugas sambil menunggu, dan tidak ditemukan di mana pun ketika nomor mereka dipanggil.

Beberapa pasien Covid-19 dengan gejala ringan mengatakan kepada ST bahwa mereka ingin mendapatkan MC, atau meminta saran dokter karena dia “lebih dapat diandalkan”.

Pada siang hari, asisten klinik Sindy Chong membalik tanda di pintu menjadi “tutup”, tetapi masih ada sekitar delapan pasien yang menunggu untuk menemui dokter.

Bagaimanapun, tanda itu tidak menghentikan beberapa orang untuk mencoba masuk untuk berkencan. Beberapa pria paruh baya ditolak, tetapi seorang wanita lanjut usia diizinkan untuk mendaftar karena usianya yang sudah tua, jelas Ms Chong.

Untuk staf, makan siang adalah makanan takeaway yang dimakan di klinik dalam waktu sekitar 10 sampai 15 menit. FOTO ST: FELINE LIM

Pasien terakhir akhirnya sembuh pada pukul 12:50, 20 menit setelah klinik dijadwalkan tutup. Staf kemudian harus mendisinfeksi dan menyiapkan klinik untuk sesi sore, yang dimulai pukul 14:00.

“Ini dianggap bisa dikendalikan – tidak sesibuk hari Sabtu dan Senin,” kata Ms Chong, yang tidak punya waktu untuk minum air atau menggunakan toilet sepanjang pagi.

Bagi staf, makan siang adalah makanan yang dibawa pulang yang disantap di klinik dalam waktu sekitar 10 hingga 15 menit, karena mereka harus segera mempersiapkan shift berikutnya.

Dr Lim Chien Chuan meminta kita untuk istirahat sebelum wawancaranya.

“Saya lelah. Pikiran saya kosong,” kata dokter veteran yang sudah hampir 30 tahun itu, menyantap makanan cepat saji di restoran terdekat.

Dr Lim Chien Chuan mengetik di komputer saat shift di Klinik Medis Sims Drive pada 2 Maret 2022. ST FOTO: FELINE LIM

Dia kemudian menjelaskan: “Ini sangat intens. Saat saya bekerja, selalu ada tekanan waktu, karena ada pasien yang menunggu dan tidak sabar, tapi kami juga harus berusaha menyeimbangkannya dengan memberikan perawatan terbaik yang kami bisa.”

Pukul 14.00 jendela dibuka kembali dan memperbolehkan tiga pasien yang sudah menunggu di luar masuk.

Selain meracik obat, mendaftarkan dan menghapus pasien serta tugas lainnya, staf klinik juga harus menerima panggilan dari orang yang terjangkit Covid-19.

Asisten klinik Caren Manahan memperkirakan klinik menerima sekitar delapan hingga 10 panggilan seperti itu per jam.

“Kami mendapatkan banyak dari mereka menelepon kami dan mengatakan bahwa mereka memiliki Covid-19 dan tidak tahu harus berbuat apa. Jadi kita harus menjelaskan dan membimbing mereka,” katanya.

Asisten klinik senior Sindy Chong menjawab panggilan telepon. Klinik menerima sekitar delapan hingga 10 panggilan seperti itu per jam. ST FOTO: FELINE LIM

Sore ini penonton lebih sedikit dari biasanya, mungkin karena badai petir besar yang menghalangi orang-orang, dan sesi berakhir hanya lima menit lebih lambat dari yang dijadwalkan pada pukul 16:35, yang membuat para staf terlihat senang.

“Jarang – kami biasanya selesai sekitar jam 5 atau 5.30,” kata Ms Manahan.

Tapi bagi Dr Lim, hari masih jauh dari selesai.

Dia dan asisten klinik Chai Lee Thing harus segera kembali untuk shift malam, yang akan dimulai pada pukul 19.00, jadi dia bergegas pulang untuk makan malam sebentar dan menemui istri serta kedua putranya. Asisten klinik lain, pekerja paruh waktu, akan bergabung dengan mereka.

Pada pukul 18:45, antrian delapan orang sudah terbentuk di luar klinik, dan prosesnya dimulai kembali.

Pasien malam ini termasuk ibu rumah tangga berusia 33 tahun Jeane Lee, yang putrinya berusia tiga tahun dinyatakan positif dan mengalami demam.

“Saya khawatir dia tidak sehat dan tidak nyaman dan tidak tahu bagaimana mengatakannya kepada saya, dan saya tidak bisa mengatakannya karena saya bukan dokter… Saya ingin memastikan dia baik-baik saja,” kata Ms Lee, yang harus menunggu lebih dari satu jam untuk menemui dokter.

Tidak semua orang begitu sabar. Seorang wanita yang datang untuk meminta Dr Lim untuk menginterpretasikan hasil tes darah ibunya memutuskan untuk pergi setelah 45 menit menunggu karena dia merasa terlalu lama.

Pasien menunggu untuk diperiksa oleh dokter di Klinik Medis Sims Drive pada 2 Maret 2022. FOTO ST: FELINE LIM

Pada pukul 21:40, pasien terakhir hari itu – seorang pria yang menderita pilek dan batuk – akhirnya menemui Dr Lim setelah menunggu selama 1 jam 15 menit.

Dr Lim telah menangani sekitar 80 pasien secara total – dari jumlah sebelumnya sekitar 50 hingga 60 – di antaranya sekitar 50 memiliki gejala infeksi saluran pernapasan akut.

“Aku senang ini sudah berakhir, dan aku bisa kembali tidur, dan bersiap untuk besok,” katanya, kelelahan di matanya.

Dr Lim telah menangani sekitar 80 pasien, sekitar 50 di antaranya memiliki gejala infeksi pernapasan akut. FOTO ST: FELINE LIM

Dr Lim mengatakan dia tidak menyesali pasien Covid-19 yang mengunjungi kliniknya, meskipun mereka hanya memiliki gejala ringan, meskipun itu menambah beban kerjanya.

Ia menjelaskan bahwa beberapa dari mereka telah dites negatif namun memiliki gejala dan berusaha untuk bertanggung jawab secara sosial, sementara yang lain tidak tahu apa yang harus dilakukan selanjutnya, atau bagaimana melindungi bayi atau orang lanjut usia di rumah dari penyakit mereka.

“Jika saya menempatkan diri saya pada posisi mereka, saya mungkin akan melakukan hal yang sama,” katanya.

Meskipun sudah mengalami beban kerja yang berat, Klinik Medis Sims Drive sebelumnya menjawab seruan pemerintah untuk PHPC untuk memperpanjang jam kerja mereka dan mengurangi tekanan pada sistem perawatan kesehatan.

Selama dua akhir pekan terakhir telah beroperasi jam tambahan dari pukul 14:00 hingga 17:00 pada hari Sabtu dan Minggu sore.

Dr Lim mengatakan ini adalah “keputusan yang sangat sulit”, namun ia menjelaskan: “Kami tahu bahwa satu klinik yang jam bukanya diperpanjang tidak akan memberikan dampak apa pun (pada jumlah kasus yang tinggi). Namun karena seluruh komunitas dokter umum, kita semua, dapat mengambil tindakan. maju, saya pikir itu akan membantu.”

Staf dari Sims Drive Medical Clinic pulang setelah seharian bekerja. ST FOTO: FELINE LIM

Ketika ditanya bagaimana dia bisa melewati kelelahannya, dia hanya mengatakan: “Ketika saya melihat pasien saya dan saya lelah, (saya berkata pada diri sendiri) setiap pasien yang saya temui adalah satu orang lagi yang akan bahagia dan sehat.

“Jika saya bisa menemui satu pasien lagi, saya membuat orang lain bahagia dan sehat. Dan itu membuat saya terus maju.”

Data SGP

By gacor88