Apa jadinya sistem layanan kesehatan tanpa data?  Tidak lengkap

30 Desember 2022

Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Dr Tedros Ghebreyesus, baru-baru ini meminta para pemimpin dunia untuk menciptakan sistem kesehatan yang kuat untuk mengatasi epidemi karena “virus tidak mengenal batas negara, dan mereka tidak memerlukan visa.”

Seruannya ini tepat pada saat dunia menghadapi “triedemi” Covid, yaitu flu dan virus pernapasan syncytial (RSV). Para ilmuwan kesehatan menyatakan bahwa banyak penyakit menular tidak dapat diberantas. Virus dan bakteri telah terbukti dapat dengan cepat membebani sistem kesehatan negara mana pun. Mereka benar-benar mengingatkan kita untuk tetap bersiap, merespons, dan melakukan mitigasi.

Untuk semua berita terkini, ikuti saluran Google Berita The Daily Star.
Apakah Bangladesh siap menghadapi ancaman yang terus berlanjut ini? Kesiapsiagaan apa yang dimiliki negara ini dalam menghadapi musuh-musuh tak kasat mata ini? Bagaimana kita akan menghadapi tantangan-tantangan ini?

Kita sering kali disesatkan oleh beberapa prioritas yang saling bersaing ketika menilai infrastruktur layanan kesehatan kita sendiri. Apakah kita harus berinvestasi dalam pelatihan profesional medis dan membekali mereka untuk merawat pasien, atau haruskah kita mengembangkan infrastruktur data kesehatan masyarakat. Atau keduanya?

Seorang profesional kesehatan masyarakat yang berpengetahuan luas akan berpendapat bahwa kesehatan masyarakat adalah setengah dari obat-obatan dan setengahnya lagi data. Tanpa data, sistem kesehatan mana pun akan buta. Data memberikan visibilitas terhadap keadaan darurat dan non-darurat kesehatan masyarakat. Ini menyelamatkan nyawa. Hal ini memberi tahu kita ke mana pemerintah harus mengucurkan dananya dan di bidang mana sumber daya harus dimobilisasi. Hal ini membantu mengidentifikasi kesenjangan dalam layanan kesehatan dan mengukur hasilnya. Memang benar, data adalah mata dan telinga kesehatan masyarakat.

Sebagai negara yang miskin sumber daya, Bangladesh cenderung memprioritaskan investasi terutama pada aspek medis dan kesehatan masyarakat. Dan di sinilah kita salah.

Dalam sistem layanan kesehatan yang canggih, data merupakan bagian integral. Penekanan utama diberikan pada pengumpulan data dari para pelaku layanan kesehatan utama. Data disimpan di gudang data perusahaan dan dapat diakses publik. Peneliti kesehatan masyarakat memanfaatkan database besar ini untuk memberikan informasi dalam pengambilan kebijakan. Semua pemerintah negara bagian di AS memiliki gudang data untuk para peneliti, karena mereka tetap menjadi sumber utama penelitian kesehatan masyarakat, pengembangan kebijakan, dan implementasi.

Di Bangladesh, budaya ini hampir tidak ada. Kami memiliki repositori data dengan akses publik. Namun, kami kehilangan banyak data karena para pelaku layanan kesehatan tidak mau menyerahkannya, dan sistem kesehatan swasta enggan menyerahkannya. Selain itu, peraturan dan insentif keuangan yang mendorong mereka agar rajin menyampaikan data juga masih kurang.

Kita harus mewajibkan semua sistem utama untuk menyerahkan data layanan kesehatan yang dihasilkan oleh para profesional layanan kesehatan – yang mendokumentasikan kondisi klinis yang didiagnosis dan layanan serta item yang diberikan untuk menangani kondisi ini – terutama data penerimaan, pemulangan, dan transfer. Tipe data ini menangkap sorotan paling penting di seluruh rangkaian layanan. Mereka menghasilkan data yang lebih kaya dan lebih dapat diandalkan untuk melakukan analisis kesehatan masyarakat dan populasi.

Penting juga bagi kita untuk berinvestasi dalam interoperabilitas data kesehatan – yaitu pembagian, adopsi, dan penggunaan data di berbagai sistem layanan kesehatan yang berbeda. Hal ini memungkinkan beberapa lingkungan data terpisah untuk “berbicara” satu sama lain menggunakan bahasa yang sama. Interoperabilitas data seperti itu pada dasarnya mengubah data mentah menjadi informasi yang dapat dibaca manusia, apa pun platform teknologi yang digunakan penyedia layanan kesehatan. Tanpa interoperabilitas, sebagian besar data tidak berguna.

Untungnya, pemerintah Bangladesh menyadari pentingnya konektivitas data.

Pada tahun 2012, Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan Keluarga bahkan mengembangkan pedoman interoperabilitas data. Ini merupakan langkah yang baik, namun seberapa besar kemajuan yang telah kita capai dalam mencapai tujuan ini?

Panduan tersebut, yang berjudul “Standar & Kerangka Kerja Interoperabilitas eHealth Bangladesh,” yang diterbitkan oleh kementerian, hanyalah rancangan pertama dari tahun 2012 yang belum pernah diselesaikan. Selain itu, kerangka kerja tersebut gagal mengacu pada standar data layanan kesehatan yang paling menonjol, Health Level Seven International (HL7), yang sejauh ini telah diadopsi dan diterapkan oleh 27 negara, termasuk India dan Amerika Serikat. Menurut para ahli, HL7 akan memimpin dunia standar data setidaknya selama beberapa dekade.

Bagaimanapun, pemerintah harus memprioritaskan bahasa data yang semakin umum yaitu HL7 untuk mendorong interoperabilitas data di bidang data layanan kesehatan.

Selain dinamika kesehatan internal, kita juga perlu melihat pentingnya pertukaran data melalui kacamata global. Dalam realitas kesehatan yang baru, negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah terpaksa menjalin hubungan yang lebih baik dengan lembaga internasional seperti WHO agar dapat bertahan dan berkembang. WHO menemukan aliansi baru di negara-negara ini dan menyediakan data kesehatan masyarakat mereka ke dashboard global organisasi tersebut. Ini memberikan dukungan kepada negara-negara miskin dengan menyediakan berbagai bentuk intervensi dan pendidikan. Kerangka saling ketergantungan telah muncul dan menggeser hubungan internasional ke suatu norma baru.

Untuk menghadapi ancaman yang muncul, Bangladesh perlu membina kemitraan dengan negara lain.

Tanpa data komprehensif yang baik, kita tidak akan mampu bersaing dalam tawar-menawar sumber daya dengan negara lain. Kita tidak akan mendapat informasi mengenai kesenjangan yang ada, dan kita harus bergantung pada perasaan kita, yang sering kali salah.

Data memastikan transparansi. Pembuatan, pemodelan, desain, dan produksi data layanan kesehatan dalam skala besar akan memberikan keunggulan bagi Bangladesh ketika berhadapan dengan organisasi global. Untuk mencapai kesuksesan, kita harus membangun infrastruktur data layanan kesehatan yang komprehensif, yang didorong oleh sistem data yang tepercaya dan dapat dioperasikan baik di tingkat swasta maupun publik.

Bangladesh kehilangan separuh potensi kesehatan masyarakatnya karena tidak adanya data yang komprehensif. “Jika Anda tidak bisa mengukurnya, Anda tidak bisa memperbaikinya,” kata pepatah. Data adalah alat dasar untuk mengukur kualitas dan kemajuan sistem layanan kesehatan kita. Di dunia yang didorong oleh data saat ini, mengapa kita tidak berinvestasi pada data untuk mencapai layanan kesehatan yang lebih baik?

ABM Udin menjabat sebagai konsultan perawatan kesehatan untuk Badan Administrasi Perawatan Kesehatan Florida.

Pengeluaran SGP hari Ini

By gacor88