AS-Korea Selatan meluncurkan Pasukan Luar Angkasa AS Korea

15 Desember 2022

SEOUL – Pasukan Luar Angkasa AS di Korea, yang tugas utamanya mengoperasikan aset berbasis ruang angkasa dan melacak serta mendeteksi peluncuran rudal, secara resmi diluncurkan pada hari Rabu di tengah meningkatnya ancaman rudal dari Korea Utara.
Angkatan Luar Angkasa AS telah mengaktifkan komando lapangan komponen luar negerinya di Korea Selatan, sebuah unit bawahan Pasukan Luar Angkasa AS di Indo-Pasifik yang baru dibentuk serta komando sub-terpadu Pasukan AS di Korea (USFK).

Pasukan Luar Angkasa AS di Korea (SPACEFOR-KOR) mengatakan dalam brosur peluncurannya bahwa mereka akan “bertugas mengoordinasikan operasi dan layanan luar angkasa seperti peringatan rudal, navigasi posisi dan pengaturan waktu, serta komunikasi satelit di wilayah tersebut”. Ini akan “memberikan keahlian perencanaan ruang angkasa dan ketenagakerjaan, serta komando dan kontrol ruang angkasa kepada komandan Pasukan AS di Korea.”

“Salah satu dari banyak area misi yang akan menjadi fokus komponen baru ini adalah operasi peringatan rudal, yang menyediakan deteksi hampir real-time dan peringatan peluncuran rudal balistik,” kata USFK dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada kesempatan aktivasinya. upacara.

Upacara tersebut diadakan di Pangkalan Udara Osan di Pyeongtaek dan dihadiri oleh Komandan USFK Jenderal. Paul LaCamera, komandan Brigjen Indo-Pasifik Pasukan Luar Angkasa AS. Jenderal Anthony Mastalir dan komandan SPACEFOR-KOR yang baru dilantik, Letkol. Joshua McCullion.

“Hari ini adalah tonggak sejarah berikutnya dalam komitmen kuat kami untuk memperkuat aliansi,” kata Letkol. kata McCullion di Pangkalan Udara Osan, tempat SPACEFOR-KOR akan bermarkas. “Hanya 48 mil sebelah utara dari kita terdapat ancaman nyata yang harus kita siapkan untuk mencegah, mempertahankan diri, dan – jika perlu – kalahkan. Pasukan Luar Angkasa AS Korea sebagai komponen terbaru harus bersiap bersama pengawal kita agar pertarungan tetap siap malam ini.”

Umum LaCamera mengatakan aktivasi SPACEFOR-KOR meningkatkan kemampuan AS untuk “mempertahankan tanah airnya dan menjamin perdamaian dan keamanan di Semenanjung Korea dan di Asia Timur Laut.”

“Karena pasukan luar angkasa AS, Korea, aliansi ini lebih mampu melakukan operasi multi-domain di Teater Operasi Korea.”

SPACEFOR-KOR menjadi komponen keenam yang tersedia untuk USFK. Aktivasi ini merupakan langkah penting dalam “normalisasi kehadiran kekuatan luar angkasa” di Semenanjung Korea, kata SPACEFOR-KOR dalam pernyataannya.

SPACEFOR-KOR akan melakukan “analisis misi” untuk memutuskan kemampuan apa yang dapat ditawarkan dan berapa banyak personel yang dibutuhkan untuk berintegrasi penuh di seluruh komando, Brigjen. Umum kata Mastalir kepada wartawan usai upacara.

Komandan Pasukan AS di Korea, Jenderal. Paul LaCamera, memimpin upacara pengaktifan Pasukan Luar Angkasa AS di Korea yang diadakan pada hari Rabu di Pangkalan Udara Osan di kota Pyeongtaek, Provinsi Gyeonggi, 65 kilometer selatan Seoul. (Gabungan Pers Corp-Yonhap)

Pengaktifan SPACEFOR-KOR adalah “langkah logis dalam reorganisasi pasukan militer AS setelah pembentukan Angkatan Luar Angkasa” pada tahun 2019, karena divisi luar angkasa Angkatan Udara AS telah lama ditugaskan ke Pasukan AS di Korea, kata David Maxwell, peneliti senior di Foundation for Defense of Democracies dan pensiunan kolonel Pasukan Khusus Angkatan Darat AS.
Aset dan kemampuan luar angkasa merupakan bagian integral dari rencana pertahanan Korea seperti halnya semua komando militer dan rencana pertahanan di seluruh dunia, kata Maxwell. Mereka memberikan kemampuan penting di seluruh spektrum disiplin militer seperti komunikasi, navigasi, intelijen, pengawasan dan pengintaian, pertahanan dan penargetan rudal, tambahnya.

“Kemampuan yang akan dikerahkan besok sama dengan yang dikerahkan kemarin, jadi tidak ada perubahan radikal atau langsung,” kata Maxwell. “Namun, pembentukan Angkatan Luar Angkasa dan Komando/komponen Luar Angkasa akan meningkatkan efektivitas dan efisiensi dukungan ruang angkasa untuk komando perang seiring berjalannya waktu.”

Bruce Bennett, peneliti pertahanan di RAND Corporation dan profesor di Pardee RAND Graduate School, menganut pandangan ini, menjelaskan bahwa “fungsi utama pasukan luar angkasa AS di Korea adalah menangani aset berbasis luar angkasa – terutama satelit.”

“Satelit tersebut mengumpulkan intelijen, memperingatkan peluncuran rudal Korea Utara, menyediakan komunikasi, memantau operasi Korea Selatan/AS, berpotensi berpartisipasi dalam operasi informasi melawan Korea Utara, dan di masa depan menyediakan pertahanan rudal yang canggih. … Sekali lagi, sebagian besar fungsi-fungsi ini bukanlah hal baru,” kata Bennett kepada The Korea Herald, menggunakan akronim nama resmi Korea Selatan, Republik Korea.

“Satelit dapat mendeteksi peluncuran rudal balistik dan mengirimkan informasi tersebut langsung ke radar pertahanan rudal sehingga mereka dapat mendeteksi rudal Korea Utara, berkoordinasi dengan radar lain dan mendapatkan solusi penembakan yang optimal untuk pencegatnya. Hal ini akan mengurangi jumlah rudal Korea Utara yang dapat menembus pertahanan rudal.”

Yang Uk, peneliti asosiasi di lembaga pemikir Asan Institute for Policy Studies, mengatakan SPACEFOR-KOR akan “bertanggung jawab atas kendali dan pengoperasian aset berbasis ruang angkasa dan oleh karena itu akan memainkan peran yang sangat penting dalam melaksanakan kegiatan yang berkaitan dengan untuk memantau dan melacak peluncuran rudal Korea Utara dan pengembangan nuklirnya.”

“Memperkuat kemampuan pengawasan dan pengintaian AS dengan meluncurkan Komando Lapangan Komponen juga merupakan langkah lebih jauh untuk memungkinkan pasukan luar angkasa AS berfungsi dan beroperasi sesuai dengan ‘strategi 4D’,” kata Yang.

Korea Selatan dan Amerika telah membentuk dan mengembangkan apa yang disebut “Konsep Operasional 4D” atau “Operasi Kontra-Rudal Komprehensif Aliansi”, yang merupakan pedoman untuk mendeteksi, mengganggu, menghancurkan dan mempertahankan jika terjadi serangan rudal Korea Utara.

Singkatnya, Ankit Panda, peneliti senior program nuklir di Carnegie Endowment for International Peace, mengatakan, “peringatan dan deteksi rudal akan menjadi bagian penting” dari SPACEFOR-KOR, yang juga akan “membantu mengurangi jangkauan rudal.” memperdalam aliansi”. kegiatan.”

Usai upacara, Brigjen. Umum Mastalir mengatakan diskusi antara SPACEFOR-KOR dan mitranya dari Korea Selatan mengenai peningkatan kemitraan dalam peringatan rudal dan pertahanan rudal “harus dilakukan dalam beberapa bulan mendatang.”

Angkatan udara Korea Selatan meluncurkan Skuadron Operasi Luar Angkasa pada awal Desember untuk memperkuat “kemampuannya dalam melakukan operasi luar angkasa dalam praktiknya”. Angkatan Udara mengatakan skuadron tersebut akan bekerja sama dengan Pasukan Luar Angkasa AS di Korea untuk meningkatkan kemampuan Korea Selatan dalam melakukan operasi ruang angkasa gabungan dengan sekutunya.

SPACEFOR-KOR juga diluncurkan sekitar tiga minggu setelah Indo-Pasifik Pasukan Luar Angkasa AS – komando kombatan luar negeri pertama Angkatan Luar Angkasa AS – diaktifkan pada tanggal 22 November.

“Komando Indo-Pasifik AS telah berupaya memperkuat aktivitas Angkatan Luar Angkasa di Asia secara lebih umum untuk mendukung upaya pemerintahan Biden dalam memajukan pencegahan terpadu. Ini adalah bagian yang lebih luas dari upaya tersebut,” kata Panda.

Togel Singapura

By gacor88