AS memperingatkan Korea Utara terhadap tindakan ‘sembrono’

13 Desember 2019

Ancaman Korea Utara sepertinya tidak akan berhasil membawa AS ke meja perundingan.

Seorang diplomat terkemuka AS memperingatkan Korea Utara pada hari Kamis agar tidak melakukan tindakan “sembrono” mengingat ancaman terselubungnya untuk melanjutkan uji coba nuklir dan rudal jarak jauh.

David Stilwell, Asisten Menteri Luar Negeri AS untuk Urusan Asia Timur dan Pasifik, melontarkan komentar tersebut ketika Korea Utara mengancam akan mengambil “jalan baru” kecuali AS menawarkan konsesi dalam perundingan denuklirisasi mereka yang terhenti sebelum akhir tahun.

Washington mendesak Pyongyang untuk tetap berpegang pada komitmennya menghentikan uji coba nuklir dan rudal jarak jauh, dengan mengatakan hal itu akan menjadi kontraproduktif terhadap upaya mencapai kesepakatan yang menukar denuklirisasi Korea Utara dengan konsesi AS.

“Ancaman tetaplah ancaman. Kami telah mendengar ancaman sebelumnya,” kata Stilwell pada sebuah acara di Pusat Studi Strategis dan Internasional ketika ditanya tentang kemungkinan peluncuran rudal balistik antarbenua Korea Utara.

“(Presiden Donald Trump) sudah mengatakan ingin bekerja sama dengan Korea Utara,” lanjutnya. “Dia ingin membantu membangun perekonomian mereka. Namun ada juga pengingat bahwa kita tidak bisa lagi mengalami perilaku yang tidak menguntungkan dan tidak dipikirkan ini, dan hal itu tidak berubah. Posisinya sama.”

Terakhir kali Korea Utara meluncurkan ICBM adalah pada bulan November 2017. Ketegangan memuncak ketika Korea Utara terus menguji program rudal nuklir dan balistiknya serta melontarkan hinaan kepada presiden AS.

Trump dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un telah mengadakan tiga pertemuan sejak Juni 2018, namun negosiasi terhenti karena adanya kesenjangan besar mengenai bagaimana mencocokkan langkah-langkah perlucutan senjata Pyongyang dengan tawaran keringanan sanksi dan jaminan keamanan dari Washington.

Amerika Serikat mengadakan sidang Dewan Keamanan PBB pada hari Rabu untuk membahas peluncuran rudal jarak pendek Korea Utara baru-baru ini dan kemungkinan provokasi di masa depan.

Kementerian Luar Negeri Korea Utara kemudian mengeluarkan pernyataan marah dan mengatakan bahwa tindakan tersebut memberi rezim tersebut “bantuan yang menentukan dalam memutuskan dengan jelas jalan mana yang akan kita ambil.”

Menghimbau Tiongkok dan Rusia, dua negara yang telah mendukung sanksi PBB terhadap Pyongyang meskipun secara tradisional mereka memiliki hubungan persahabatan dengan Korea Utara, Stilwell mengatakan: “Nuklir Korea Utara bukanlah sesuatu yang benar-benar diinginkan oleh siapa pun dan daftar panjang resolusi Dewan Keamanan PBB mendukung hal ini. .”

Mengenai Tiongkok, ia menambahkan bahwa selama beberapa dekade AS “sebagian besar mengabaikan” penyebaran teknologi nuklir dan rudalnya ke Korea Utara, Pakistan, Iran, dan negara-negara lain.

Dia juga memuji keputusan Korea Selatan untuk menjadi tuan rumah sistem pertahanan rudal AS, THAAD, pada tahun 2017 meskipun ada tentangan keras dari Tiongkok.

“Meskipun ada tekanan, baik secara ekonomi maupun tekanan lainnya, pemerintah Korea melakukan hal yang benar dan bertahan menghadapi hal ini, yang juga menimbulkan dampak ekonomi yang besar,” kata Stilwell, mengacu pada pembalasan ekonomi Tiongkok terhadap Korea Selatan. Saya pikir, ini adalah contoh yang harus dilihat oleh negara-negara lain.

game slot pragmatic maxwin

By gacor88