Asia Tenggara termasuk kawasan yang paling parah terkena dampak perubahan iklim: laporan IPCC

1 Maret 2022

SINGAPURA – Asia Tenggara adalah salah satu wilayah di dunia yang paling terkena dampak perubahan iklim, dan khususnya berisiko kehilangan permukiman dan infrastruktur akibat kenaikan permukaan laut, menurut sebuah laporan baru yang diterbitkan pada Senin (28 Februari).

“Dengan berlanjutnya pemanasan global, anak-anak masa kini di Asia Selatan dan Tenggara akan mengalami peningkatan kerugian di permukiman pesisir dan infrastruktur akibat banjir yang disebabkan oleh kenaikan permukaan laut yang tidak dapat dihindari, dan kerugian yang sangat besar terjadi di kota-kota di Asia Timur,” Panel Antarpemerintah tentang Laporan Perubahan Iklim (IPCC).

Laporan tersebut juga menyimpulkan bahwa jika pemanasan global melebihi 1,5 derajat Celcius dibandingkan masa pra-industri, dampak perubahan iklim akan menjadi lebih parah, dan beberapa dampaknya tidak dapat diubah.

“Risiko terhadap masyarakat akan meningkat, termasuk terhadap infrastruktur dan permukiman di dataran rendah pesisir,” kata laporan IPCC.

Namun membatasi pemanasan global hingga ambang batas 1,5 derajat C akan membantu dunia menghindari dampak yang lebih besar terhadap iklim, kata para ilmuwan.

Benjamin Horton, pakar kenaikan permukaan laut dari Observatorium Bumi Universitas Teknologi Nanyang di Singapura, mengatakan dampak terbesar kenaikan permukaan laut akan dirasakan di Asia, karena banyaknya orang yang tinggal di daerah dataran rendah di benua itu.

Misalnya, Tiongkok daratan, Bangladesh, India, Vietnam, india, dan Thailand adalah rumah bagi sebagian besar penduduk di wilayah daratan yang diperkirakan berada di bawah rata-rata tingkat banjir tahunan di pesisir pantai pada tahun 2050, kata Profesor Horton.

“Keenam negara tersebut merupakan 75 persen dari 300 juta penduduk dunia yang menghadapi kerentanan yang sama pada pertengahan abad ini,” tambahnya.

Laporan IPCC juga menemukan bahwa risiko terhadap kota-kota dan permukiman pesisir diperkirakan meningkat “setidaknya satu kali lipat” pada tahun 2100 jika tidak ada rencana signifikan untuk menangani krisis ini.

Kenaikan permukaan laut bukan satu-satunya ancaman yang dihadapi Asia Tenggara.

Ilmuwan iklim Winston Chow dari Singapore Management University, salah satu penulis yang terlibat dalam laporan IPCC, mengatakan Asean sudah terkena banyak dampak terkait perubahan iklim, seperti banjir, kekeringan, panas perkotaan serta hilangnya keanekaragaman hayati dan habitat.

“Dampak-dampak yang terjadi saat ini diperkirakan akan semakin buruk di masa depan, terutama ketika suhu permukaan global melebihi ambang batas 1,5 derajat C,” kata Dr Chow.

Suhu dunia telah memanas sebesar 1,1 derajat C sejak masa pra-industri.

Mikroatol karang di Pulau Mapur, Indonesia, dapat memberikan gambaran yang baik tentang sejarah permukaan laut Singapura selama satu abad terakhir. FOTO: JEDRZEJ MAJEWSKI

Pada tingkat pemanasan seperti ini, beberapa dampak iklim sudah terjadi dan dianggap hampir tidak dapat diubah pada beberapa ekosistem alami, seperti berkurangnya terumbu karang dalam jangka panjang di Laut Cina Selatan, kata Dr Chow.

Dia menambahkan bahwa bumi yang lebih hangat dapat berarti bahwa wilayah Asean yang bergantung pada air dari pencairan gletser – seperti kota-kota di sepanjang hulu Mekong – kemungkinan besar akan mengurangi sumber daya air tawar, karena hilangnya es di sana.

Hasil panen juga dapat berkurang seiring dengan pemanasan global, dan peristiwa lain yang disebabkan oleh perubahan iklim seperti banjir, kekeringan, dan topan tropis dapat semakin mempengaruhi hasil panen,” kata Dr Chow.

Jika kota dan negara ingin mengurangi risiko iklim, adaptasi sangat penting untuk mengurangi kerugian dan kerusakan di masa depan, tambahnya.

Adaptasi mengacu pada langkah-langkah yang dapat diambil oleh suatu negara untuk mengurangi dampak peristiwa-peristiwa yang disebabkan oleh perubahan iklim terhadap masyarakat, sedangkan kerugian dan kerusakan adalah istilah yang digunakan dalam diskusi perubahan iklim yang merujuk pada dampak-dampak iklim yang saat ini diderita oleh masyarakat, yang tidak mungkin terjadi atau tidak terjadi. , dikurangi dengan upaya penyesuaian.

Terkait dengan kenaikan permukaan air laut, langkah-langkah adaptasi dapat mencakup pembangunan tanggul laut atau pemulihan hutan bakau, misalnya karena ekosistem ini memiliki sistem akar yang rumit sehingga mampu mengimbangi kenaikan permukaan air laut sampai batas tertentu.

Atau untuk mengurangi banjir di wilayah perkotaan, strategi adaptasi dapat mencakup kebijakan perencanaan penggunaan lahan yang mencegah pembangunan di wilayah yang terkena banjir atau angin topan, kata Dr Chow.

Namun laporan IPCC terbaru – yang berfokus pada dampak perubahan iklim terhadap masyarakat – telah mengidentifikasi kesenjangan besar antara tindakan adaptasi yang diambil dan apa yang diperlukan untuk menghadapi peningkatan risiko.

Kesenjangan ini paling besar terjadi di kalangan masyarakat berpendapatan rendah, katanya.

Di Asia, hambatan terhadap adaptasi iklim yang lebih besar mencakup tata kelola yang terfragmentasi dan reaktif, kurangnya pendanaan dan tidak cukupnya bukti mengenai tindakan mana yang harus diprioritaskan dan bagaimana cara mencapainya, kata IPCC.

Seorang warga menjemur pakaian di Kota Bais pada 21 Desember 2021, beberapa hari setelah Topan Super Rai melanda wilayah selatan dan tengah Filipina. FOTO: AFP

Dr Chow menunjukkan bagaimana pembangunan yang tidak terencana terus terjadi di wilayah perkotaan Thailand dan Filipina di sepanjang garis pantai yang mengalami urbanisasi pesat. Hal ini meningkatkan risiko kerugian dan kerusakan pada populasi rentan, katanya.

Terlepas dari tantangan yang ada, IPCC mengatakan bahwa adaptasi dini sangat penting untuk membantu masyarakat rentan mengatasi dampak iklim.

Hal ini karena dengan setiap tingkat pemanasan, dampak perubahan iklim semakin buruk, sementara efektivitas pilihan adaptasi yang tersedia menurun, katanya.

Fokus pada adaptasi dalam laporan terbaru IPCC menambah diskusi global mengenai masalah ini.

Sebuah laporan yang diterbitkan November lalu oleh Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) menemukan bahwa meskipun ada peningkatan jumlah rencana adaptasi terhadap perubahan iklim, pendanaan dan implementasi inisiatif-inisiatif ini masih tertinggal.

Laporan tersebut juga memperkirakan bahwa biaya adaptasi di negara-negara berkembang lima hingga 10 kali lebih besar dibandingkan dana publik yang tersedia saat ini untuk program-program tersebut.

Pendanaan adaptasi juga menjadi isu utama perdebatan antar negara pada pertemuan tahunan perubahan iklim PBB, dimana negara-negara berkembang menyerukan negara-negara kaya untuk menyediakan lebih banyak dana guna membantu mereka melaksanakan rencana adaptasi iklim.

Namun IPCC menekankan dalam laporan terbarunya bahwa untuk mengurangi dampak perubahan iklim terhadap masyarakat, adaptasi harus berjalan seiring dengan upaya mengurangi emisi gas rumah kaca, yang merupakan akar penyebab krisis ini.

“Adaptasi yang berhasil memerlukan tindakan yang mendesak, lebih ambisius, dan dipercepat, serta pada saat yang sama pengurangan emisi gas rumah kaca secara cepat dan mendalam. Semakin cepat dan semakin berkurangnya emisi, semakin besar ruang bagi manusia dan alam untuk beradaptasi,” kata laporan tersebut.

Keluaran SGP

By gacor88