Bagaimana Natal berkembang menjadi hari kegembiraan di Korea

19 Desember 2022

SEOUL – Saat Natal mendekat, kota-kota dihiasi dengan gemerlap lampu dan pohon Natal bertebaran di mana-mana. Kaum muda menjadi bersemangat saat mereka merencanakan ke mana harus pergi bersama teman dan orang terkasih di Malam Natal. Mereka mencari tempat liburan yang bisa difoto untuk akun media sosialnya, untuk menunjukkan bahwa mereka sedang menikmati semangat liburan.

Mengingat asal usul Natal – hari raya umat Kristiani untuk merayakan kelahiran Yesus – beberapa orang mungkin bertanya-tanya kapan masyarakat Korea Selatan mulai merayakan hari raya tersebut, dan bagaimana mereka beradaptasi dengan hari raya Barat sepanjang sejarah.

Kekristenan diperkenalkan di Korea Selatan pada tahun 1884 oleh misionaris Amerika. Selama dua hingga tiga dekade berikutnya, misionaris Barat dari Kanada dan Australia juga datang untuk membantu pekerjaan misionaris. Itu terjadi pada akhir era Joseon (1392-1910) ketika masyarakat Korea mengenal budaya Barat – termasuk Natal.

“Natal adalah hari libur besar bagi para misionaris. Seperti Chuseok di Korea, hari ini dirayakan seperti festival di negara-negara Barat. Hari libur ini secara bertahap menyebar ke masyarakat Korea, dan berpusat di sekitar para misionaris sebagai hari yang menyenangkan,” kata Profesor Park Jeung-keun dari Universitas Presbyterian dan Seminari Teologi di Seoul.

Pada saat Korea sedang menganut budaya Barat – yang mulai memasuki negaranya – Korea dianeksasi dan dijajah oleh Jepang dari tahun 1910 hingga 1945. Konfusianisme, yang menjadi filosofi pemerintahan Kerajaan Joseon yang berusia 500 tahun, perlahan-lahan terkikis pengaruhnya selama masa kolonial.

Pada masa penjajahan Jepang, Natal diwarnai dengan komersialisme, menurut sebuah buku yang ditulis oleh sekelompok peneliti budaya Korea di era Joseon, termasuk Youm Won-hee, seorang profesor di Departemen Bahasa dan Kebudayaan Korea Internasional di Universitas Kyunghee.

Kawasan bisnis mulai terbentuk di sekitar kawasan Myeong-dong dan Chungmuro, yang merupakan lokasi pusat perbelanjaan dan industri hiburan pada tahun 1920-an—dan 90 persen penduduknya adalah orang Jepang.

Fasad media bertema Natal di Shinsegae Department Store akan dimeriahkan pada tanggal 20 November. (Park Yuna/The Korea Herald)

Di Myeong-dong salah satu department store terbesar pada masa itu, Mitsukoshi Department Store, berada. Saat ini, bangunan tersebut menampung Shinsegae Department Store, yang dalam beberapa tahun terakhir telah menjadi tempat terkenal selama musim Natal karena fasadnya yang menakjubkan.

“Sekitar tahun 1930-an, Natal berubah menjadi festival yang dinikmati banyak orang, lebih dari sekadar hari raya keagamaan (di Korea),” tulis Youm dalam buku tersebut.

Sinterklas memulai debutnya sebagai bagian dari budaya Natal Korea pada awal tahun 1900-an. Foto seseorang dalam pakaian Santa dengan tas hadiah di bahunya muncul di harian “Maeil Sinbo” edisi 25 Desember 1924. Judulnya berbunyi, “Sinterklas Tua.”

Foto seorang pria berpakaian Santa muncul di Maeil Sinbo edisi 25 Desember 1924. (Perpustakaan Nasional Korea)

Ketika Korea Selatan didirikan dengan nama resmi Republik Korea dan presiden pertamanya, Rhee Syng-man – yang bersekolah di sekolah Metodis – mulai menjabat pada tahun 1948, Natal menjadi hari libur resmi.

Menurut data pemerintah yang dirilis pada tahun 2018, umat Kristen mewakili sekitar 28 persen populasi di Korea Selatan, dengan Protestan mencapai 19,73 persen dan Katolik 7,93 persen. Data menunjukkan umat Kristen Protestan merupakan mayoritas penduduknya, disusul umat Buddha sebesar 15,53 persen. Lima puluh enam persen penduduknya tidak beragama.

Natal di Korea Selatan – hari untuk kekasih, teman

Dari tahun 1945 hingga 1982, negara ini memberlakukan jam malam tengah malam, dan Malam Natal adalah salah satu dari beberapa hari ketika jam malam dicabut. Sejak itu, Malam Natal menjadi identik dengan jalan-jalan malam di kota bagi kaum muda – dibandingkan hari bersama keluarga atau hari raya keagamaan.

Restoran menyiapkan makan malam Natal dan memesan meja di tempat populer bisa menjadi sangat kompetitif. Hotel juga memiliki paket khusus bagi mereka yang mencari tempat untuk merayakan liburan bersama orang tercinta.

“Saya mendengar Natal di Korea Selatan lebih diperuntukkan bagi orang-orang terkasih dan teman-teman,” kata Eva, seorang pelajar Rusia berusia 25 tahun di Seoul, yang menolak memberikan nama belakangnya. “Di Rusia, mereka yang beragama akan pergi ke gereja, namun mereka yang tidak percaya pada Tuhan akan berkumpul dengan keluarga dan makan malam.” Di Rusia, masyarakat merayakan Natal pada tanggal 7 Januari karena Gereja Ortodoks Rusia menganut kalender Julian, tambahnya.

Pengunjung mengambil foto di Katedral Myeongdong yang dihiasi lampu dalam perayaan Natal, di Seoul, Senin. (Park Yuna/The Korea Herald)

Lim Dong-hyeon (24) berfoto bersama pacarnya di Katedral Myeongdong, katedral tertua di negara yang didirikan pada tahun 1898, pada hari Senin. Katedral dihiasi dengan lampu-lampu untuk merayakan Natal.

“Saya bukan seorang Kristen, namun Natal tetap terasa istimewa, dan saya merasa seperti pacar saya dan saya harus melakukan sesuatu yang istimewa seperti pergi ke restoran mewah pada hari itu. Ada banyak hal yang bisa dinikmati saat Natal, meski kita bukan umat Kristiani,” ujarnya.

SDY Prize

By gacor88