‘Bagaimana perutmu?’: Sebuah kampanye polos atau obsesi terhadap bentuk tubuh bagi orang Korea

26 Januari 2022

SEOUL – Ketika Diana Nordeus menemukan bingkai kayu besar yang dipasang di tempat peristirahatan jalan raya di Hongcheon, Provinsi Gangwon September lalu, dengan tanda lucu yang berbunyi, “Bagaimana perutmu?” dia tidak bisa hanya menertawakannya.

Baginya, itu tampak seperti tampilan terang-terangan lain dari obsesi masyarakat Korea terhadap ketipisan, yang dia alami secara langsung.

“Saya sangat kekurangan gizi saat pertama kali datang ke Korea pada Mei tahun lalu dan pemilik rumah saya di sini melihat saya saat itu. Saya kemudian pindah tetapi kembali beberapa bulan kemudian untuk berkunjung dan hal pertama yang dia katakan kepada saya adalah saya terlihat gemuk dan berat badan bertambah,” kata Nordeus, seorang siswa pertukaran dari Amerika Serikat yang saat ini tinggal di Seoul. .

“Saya hanya menambah beberapa kilogram dan senang dengan tubuh saya. Tapi begitu dia mengatakannya, saya merasa buruk tentang diri saya sendiri.”

Struktur yang dimaksud terlihat seperti pintu penjara dengan jeruji vertikal. Palang diberi jarak yang tepat untuk menyesuaikan celah dengan lebar pinggang ideal berdasarkan kelompok usia: 17,35 sentimeter untuk orang berusia 20-an, 19,2 sentimeter untuk mereka yang berusia 30-an, 20,32 sentimeter untuk mereka yang berusia 40-an, 22,77 sentimeter untuk mereka yang berusia 50-an dan 24,99 sentimeter untuk mereka yang berusia 60-an.

Nordeus tidak bisa melewati palang untuk mereka yang berusia 30-an, apalagi untuk kelompok usianya.

Diana Nordeus, seorang mahasiswa Amerika berusia 20 tahun di Seoul, mencoba masuk melalui jeruji instalasi kayu di tempat peristirahatan jalan raya di Hongcheon, Provinsi Gangwon, pada September 2021, yang menunjukkan lebar pinggang ideal untuk berbagai kelompok usia . . (Diana Nordeus)

Ini tentu memiliki niat baik – untuk mendorong orang untuk berolahraga, tetapi “palang sempit mewakili citra tubuh yang ditampilkan di media yang dicita-citakan oleh banyak wanita Korea,” katanya.

Ternyata, Nordeus tidak sendiri. Di TikTok, ada banyak video dengan tagar seperti “standar kecantikan Korea”, dengan pengguna yang menampilkan struktur serupa.

Pencarian untuk “perut Anda” di situs portal Naver menghasilkan banyak gambar struktur yang ditempatkan di berbagai taman dan lokasi wisata populer, termasuk satu di Pulau Daeboo di Ansan, Provinsi Gyeonggi. Beberapa sepertinya memiliki frasa yang berbeda seperti “Berapa usia lemak perut Anda?” dan “Apakah ukuran perut Anda memenuhi standar?”

Maggie, seorang Kanada berusia 31 tahun yang mengajar bahasa Inggris di akademi bahasa di Incheon, juga melihat beberapa di taman terdekat.

“Ukuran lebar pinggang yang ideal yang ditetapkan oleh instalasi mengingatkan saya pada idola K-pop, aktor, dan influencer online di sini dengan figur seperti boneka Barbie, yang membuat saya memiliki stereotipe standar kecantikan Korea.”

Tetap sehat, dan ramping

Itu adalah distrik Yangcheon Seoul yang pertama kali muncul dengan instalasi publik pada tahun 2016.

“Itu untuk memotivasi warga untuk meningkatkan kekuatan fisik mereka melalui olahraga,” kata seorang pejabat di kantor distrik kepada The Korea Herald.

“Kami membuat instrumen di taman besar, termasuk Taman Yangcheon dan Taman Gyenam. Kemudian kantor distrik lain di seluruh negeri mulai mengikuti.”

Ukuran pinggang yang ideal, seperti yang disarankan oleh jarak palang, didasarkan pada data resmi, kata pejabat itu.

Data tersebut berasal dari ukuran tubuh rata-rata orang Korea berusia 16-69 tahun, yang diumumkan oleh Badan Teknologi dan Standar Korea milik negara pada tahun 2015. Orang Korea sekali dalam lima hingga tujuh tahun sejak 1979. Data tahun 2015 adalah yang terbaru saat Kabupaten Yangcheon melakukan pemasangan.

Agar adil, orang Korea umumnya memiliki kerangka yang lebih kecil dibandingkan dengan orang di banyak negara Barat. Tetapi juga tidak dapat disangkal bahwa masyarakat Korea memaksakan citra tubuh tertentu pada orang – terutama pada wanita muda, kata para pengamat.

Dalam contoh tipikal, media lokal mengagungkan tubuh selebritas TV yang tidak realistis, seperti yang terlihat dalam banjir berita online yang meliput kenaikan dan penurunan berat badan mereka.

Selain itu, banyak grup wanita K-pop umumnya memiliki tipe tubuh ideal yang super kurus dan langsing, dengan sangat sedikit pengecualian. Sangat umum melihat bintang muda berbagi kesaksian tentang diet ekstrem di televisi, yang dapat membahayakan kesehatan mereka dalam jangka panjang.

Obsesi untuk menjadi kurus ini bahkan memunculkan apa yang disebut “mitos 50 kg” di kalangan anak muda – kepercayaan bahwa seorang wanita dengan berat lebih dari 50 kilogram (110 pon) adalah gemuk di Korea, terlepas dari tinggi badan mereka, sebagai perempuan. anggota kelompok sering berbicara. tentang memecahkan bar 50kg seolah-olah itu adalah sesuatu yang tidak terpikirkan.

“Bahkan wanita biasa di reality show kencan Korea yang dibintangi non-selebriti semuanya memiliki pinggang tipis, kaki dan lengan ramping, yang membuatku berpikir bahwa sosok kurus pasti ditampilkan sebagai menarik dan bahkan menjadi aspek yang mengagumkan di Korea,” kata Maggie, guru bahasa Inggris.

Kepositifan tubuh mendorong kembali

Ada wanita muda Korea yang menentang standar tubuh masyarakat yang tidak realistis dalam upaya merangkul sosok alami mereka.

Dikenal sebagai gerakan “kepositifan tubuh”, para praktisinya mendorong orang untuk menghargai tipe dan ukuran tubuh mereka yang tidak sesuai dengan standar kecantikan masyarakat yang ketat.

Beberapa menyebut diri mereka “ukuran hidup” dan membuat video atau postingan lookbook dengan mengenakan pakaian besar atau kebesaran di platform media sosial dan YouTube.

Beberapa perusahaan mode lokal juga menyingsingkan lengan baju mereka untuk mempromosikan citra tubuh yang positif.

Di bawah slogan “Shake the frame, Every, Body,” merek mode cepat E-Land Group SPAO Oktober lalu mengganti manekinnya dengan yang baru yang menyerupai berat rata-rata pria dan wanita Korea di beberapa tokonya. Baik model pria dan wanita seukuran aslinya memiliki pinggang hampir 30 inci, bertambah 2,3 inci dan 5,9 inci dari iterasi sebelumnya.

Di garis depan gerakan kepositifan tubuh adalah Park I-seul, pemberi pengaruh positif tubuh pertama di negara itu dan model seukuran tubuh yang memproklamirkan diri.
Dia mengatakan kepositifan tubuh sering disalahpahami sebagai pengabaian pentingnya penurunan berat badan dan olahraga untuk kesehatan fisik.

Park I-seul, 27, pemberi pengaruh tubuh-positif pertama Korea, menyebut dirinya “model seukuran”. (Park I-Seoul)

“Beberapa orang mengatakan kepada saya, ‘Jangan merasionalkan obesitas dan kemalasan atas nama kepositifan tubuh.’ Saya tidak mencoba mengirim pesan seperti ‘Tidak perlu berolahraga’ atau ‘Tidak apa-apa menyebarkan lemak,’” kata Park dalam sebuah wawancara telepon.

Pesan yang ingin dia sampaikan adalah bahwa orang berhak untuk percaya diri dan bahagia, meskipun sosok mereka jauh dari standar sosial yang ketat.

“Terkadang, meskipun Anda tidak menginginkannya, tubuh Anda berubah karena penyakit yang tidak terduga atau tekanan emosional. Misalnya, Anda mungkin merasa sulit menurunkan berat badan saat menderita penyakit seperti sindrom ovarium polikistik, yang gejalanya meliputi penambahan berat badan. Keberanian untuk menerima tubuh saya (apa adanya) adalah inti dari kepositifan tubuh.

link demo slot

By gacor88