Bank Bangladesh kembali melonggarkan kebijakan pembayaran pinjaman

19 Desember 2022

DHAKA – Bank Bangladesh melonggarkan kebijakan pembayaran pinjamannya yang sudah fleksibel kemarin, dengan mengatakan pendapatan riil peminjam telah turun karena dampak parah perang berkepanjangan antara Rusia dan Ukraina.

Kini peminjam akan diperbolehkan untuk menghindari klasifikasi sebagai orang yang mangkir jika mereka melunasi 50 persen dari cicilan mereka yang jatuh tempo pada kuartal terakhir tahun 2022, dibandingkan sebelumnya 75 persen, menurut pemberitahuan dari bank sentral.

Orang dalam telah menyatakan kekhawatiran bahwa kebijakan yang longgar ini akan memperdalam tekanan likuiditas di sektor perbankan, karena pemberi pinjaman tidak akan mendapatkan kembali jumlah dana yang diharapkan dari peminjam.

Bank-bank di Bangladesh sudah kesulitan untuk memobilisasi simpanan karena hasil tabungan yang negatif akibat inflasi yang lebih tinggi dan terkikisnya kepercayaan di kalangan penabung setelah penipuan terkait pinjaman membuat mereka terguncang baru-baru ini.

Kebijakan yang dilonggarkan ini akan berlaku bagi peminjam yang telah mengambil pinjaman berjangka, yang jangka waktu pembayarannya lebih dari satu tahun, kata pemberitahuan itu.

Bank sentral mengatakan biaya produksi industri telah meningkat baru-baru ini akibat perang sejak konflik tersebut menaikkan harga komoditas di pasar dunia.

Oleh karena itu, pendapatan riil peminjam mengalami penurunan, kata BB seraya menambahkan bahwa pelonggaran fasilitas tersebut akan membantu menjaga aktivitas perekonomian dan memudahkan pembayaran angsuran bagi peminjam.

Pada bulan Juni, bank sentral mengatakan peminjam di industri-industri besar akan dapat menghindari kategori gagal bayar dengan membayar kembali setengah dari pinjaman yang jatuh tempo untuk periode April-Juni.

Seperti pada surat edaran sebelumnya, peminjam harus melunasi 60 persen pinjamannya yang belum dibayar yang jatuh tempo pada kuartal Juli-September dan 75 persen pada kuartal keempat tahun 2022 agar tidak diklasifikasikan sebagai orang yang mangkir.

Perpanjangan terbaru ini terjadi kurang dari seminggu setelah Federasi Kamar Dagang dan Industri Bangladesh (FBCCI), badan perdagangan tertinggi di negara tersebut, mendesak kebijakan klasifikasi pinjaman yang dilonggarkan hingga Juni tahun depan.

Peminjam menikmati libur pembayaran setahun penuh sepanjang tahun 2020 karena pandemi virus corona dan mampu menghindari kategori mangkir dengan membayar 15 persen dari cicilan yang jatuh tempo pada tahun 2021.

Bank sentral menghentikan dukungan sejak awal tahun 2022 ketika jumlah kasus Covid-19 menurun, membuka jalan bagi perekonomian untuk pulih dengan kuat, sebelum mendapat tekanan setelah perang Rusia-Ukraina dimulai.

Ahsan H Mansur, direktur eksekutif Institut Penelitian Kebijakan Bangladesh, yakin bank sentral telah lebih melonggarkan fasilitasnya untuk memenuhi permintaan FBCCI.

“Namun, bank sentral seharusnya mengalihkan tanggung jawab kepada bank untuk memutuskan peminjam mana yang gagal bayar yang berhak mendapatkan fasilitas tersebut dan mana yang tidak.”

Pinjaman gagal bayar di sektor perbankan dapat meningkat lebih lanjut setelah fasilitas yang dilonggarkan tersebut ditarik.

Pinjaman macet mencapai rekor Tk 134,396 crore pada bulan September ketika pinjaman tersebut menyumbang 9,36 persen dari total pinjaman sebesar Tk 1,436,200 crore di industri perbankan, data BB menunjukkan. Setahun sebelumnya, rasionya sebesar 8,12 persen.

Aturan pembayaran kembali pinjaman telah dilonggarkan pada saat bank menghadapi krisis likuiditas akibat kekurangan dana pinjaman.

Jika peminjam membayar sebagian cicilannya, defisit dana yang ada akan semakin dalam, kata direktur pelaksana kedua bank tersebut.

Masyarakat umum enggan menyimpan dana di bank dalam beberapa kasus karena tingkat kepercayaan mereka menurun, sehingga menciptakan situasi sulit bagi peminjam, kata mereka.

“Orang yang mangkir secara sengaja bisa mendapatkan uang dari fasilitas tersebut,” kata salah satu dari mereka, seraya menambahkan bahwa peminjam yang baik biasanya berusaha membayar kembali pinjamannya tepat waktu meskipun ada kebijakan pelonggaran.

Salehuddin Ahmed, mantan gubernur BB, menentang penawaran fasilitas yang longgar secara grosir.

“Perekonomian masih bermasalah, sehingga relaksasi fasilitas pengembalian pinjaman bisa didukung. Tapi tidak boleh diberikan kepada semua peminjam demi sektor keuangan,” ujarnya.

“Hanya peminjam kecil dan menengah yang boleh menikmati fasilitas yang longgar ini.”

Belakangan ini, pertumbuhan simpanan di bank melambat karena banyak orang yang mengalami penurunan kemampuan menabung di tengah tingginya biaya hidup.

Setelah mencapai angka tertinggi dalam 10 tahun terakhir sebesar 9,52 persen pada bulan Agustus, inflasi telah mereda dalam tiga bulan terakhir. Pada bulan November angkanya mencapai 8,85 persen.

Namun data bank sentral menunjukkan rata-rata tertimbang suku bunga deposito adalah 4,13 persen pada kuartal Juli-September.

daftar sbobet

By gacor88