Beijing memberi tahu NATO untuk menjauh dari Asia Timur

17 Juli 2023

BEIJING – Upaya pertumbuhan, stabilitas di era pascapandemi mendesak pada pertemuan di Jakarta

Beijing pada hari Jumat mengkritik upaya untuk merusak peran sentral Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara dalam arsitektur kerja sama regional Asia Timur, dan menolak ambisi NATO untuk ikut campur di wilayah tersebut.

Wang Yi, direktur Kantor Komisi Urusan Luar Negeri Komite Sentral Partai Komunis China, membuat peringatan keras di Jakarta saat menghadiri KTT Asia Timur tahunan Pertemuan Menteri Luar Negeri.

Pertemuan di ibu kota india itu dihadiri perwakilan 10 negara ASEAN bersama delapan negara lainnya – Australia, China, Jepang, India, Selandia Baru, Republik Korea, Rusia, dan Amerika Serikat.

Wang meminta negara-negara untuk “dengan serius mendukung peran sentral ASEAN dan membangun landasan yang kuat untuk perdamaian”.

Memperhatikan bahwa peran sentral ASEAN adalah hasil alami dari evolusi dalam sejarah dan kesamaan terbesar dari semua pihak, Wang menolak upaya untuk melemahkan dan menggantikan peran ASEAN, dengan mengatakan “bahkan lebih tidak masuk akal bagi NATO untuk menginjakkan kaki di Asia Timur”.

Perdamaian kawasan itu “seharusnya tidak didasarkan pada pengejaran keamanan absolut oleh sejumlah kecil negara”, dan China bersedia menjajaki kerja sama dengan semua pihak terkait Prakarsa Keamanan Global yang diusulkannya, kata Wang.

Dia menegaskan kembali kesediaan China untuk memimpin dalam penandatanganan Protokol Perjanjian di Zona Bebas Senjata Nuklir Asia Tenggara.

Pengamat mengatakan kawasan itu telah dibayangi oleh peningkatan kehadiran militer AS dan sekutunya di Laut China Selatan, kebijakan mencari “decoupling” ekonomi dan perluasan jangkauan NATO di kawasan itu.

Xu Liping, seorang peneliti veteran pada studi Asia Tenggara di Institut Nasional Strategi Internasional Akademi Ilmu Sosial China, mengatakan: “Kami telah memperdalam persaingan geopolitik antara negara-negara besar, krisis Ukraina yang sedang berlangsung dan pemulihan ekonomi dunia yang lamban, serta sedikit bantuan dalam inflasi, krisis energi dan krisis pangan.”

Saat ini, “negara-negara ASEAN berharap dapat bekerja sama dengan semua pihak untuk mengusahakan perdamaian dan pembangunan kawasan dan secara efektif mempromosikan kerja sama di Asia Timur secara keseluruhan”, katanya.

Direktur Kantor Komisi Pusat Luar Negeri Wang Yi (Front) menghadiri Pertemuan Tingkat Menteri Luar Negeri Asia Timur ke-13 di Jakarta, Indonesia, pada 14 Juli 2023. (Foto/Xinhua)

Dalam pidato Wang, diplomat senior meminta negara-negara untuk menunjukkan dukungan mereka terhadap multilateralisme sejati, memperkuat interaksi yang baik, dan mengembalikan kerja sama Asia-Pasifik.

Dia juga meminta semua negara untuk bergandengan tangan menjadikan kawasan ini sebagai pusat pertumbuhan ekonomi, mempromosikan pembangunan bersama, mempertahankan jalan yang benar dengan globalisasi ekonomi dan mengamankan sistem perdagangan multilateral.

Ia menambahkan, China siap bekerja sama dengan semua pihak untuk terus mendorong kerja sama pengentasan kemiskinan dan energi.

Liu Qing, wakil presiden China Institute of International Studies, mengatakan pertemuan itu “terutama berfungsi sebagai platform komunikasi dan memainkan peran dalam meningkatkan saling percaya politik”, dan “ASEAN adalah mesin penting kerja sama dan pembangunan regional di Asia.” .

Di sela-sela pertemuan, Wang mengadakan pembicaraan bilateral dengan para diplomat senior dari negara-negara seperti Jepang, India, dan ROK pada hari Jumat.

Bertemu dengan Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi, Wang mendesak Tokyo untuk “membentuk persepsi objektif dan rasional tentang China, mengambil pelajaran dari sejarah dengan tindakan praktis dan mengikuti jalur pembangunan damai”.

Baru-baru ini, Tokyo telah memposisikan China sebagai “tantangan strategis” terbesarnya, melebih-lebihkan apa yang disebut “ancaman” China dalam beberapa kesempatan dan dalam berbagai dokumen. Wang mengatakan bahwa ini “sangat tidak konsisten dengan realitas hubungan China-Jepang” dan bertentangan dengan konsensus penting dari kedua belah pihak bahwa mereka adalah “mitra kerja sama dan tidak menimbulkan ancaman satu sama lain”.

Dia meminta pihak Jepang untuk “meningkatkan perasaan antara rakyat kedua negara dan mempromosikan hubungan China-Jepang untuk kembali ke jalur pembangunan yang sehat dan stabil”. Beijing terbuka untuk mempertahankan kontak di semua tingkatan, serta pertukaran ekonomi dan perdagangan serta pertukaran orang-ke-orang, tambahnya.

Hayashi mengatakan Tokyo berharap untuk membangun hubungan yang konstruktif dan stabil antara Jepang dan China dan menciptakan kondisi untuk pertukaran tingkat tinggi.

Wang juga menghadiri pertemuan para menteri luar negeri Forum Regional ASEAN pada hari Jumat.

Hk Pools

By gacor88