Beijing mengutuk kekerasan di Hong Kong

13 November 2019

RRT juga membandingkan pemilihnya dengan ISIS.

Mengakhiri kekerasan di Hong Kong adalah tugas kota yang paling penting, kata Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada Selasa (12 November), sementara media pemerintah mengecamnya. peningkatan kekerasan dan menyerukan tindakan polisi yang lebih tegas.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Geng Shuang mengatakan tujuan ini adalah “konsensus seluas-luasnya” dan “suara paling keras” di Hong Kong.

“Pemerintah pusat Tiongkok dengan tegas mendukung pemerintah SAR Hong Kong dalam penegakan hukum, dan mendukung polisi Hong Kong dalam menegakkan hukum secara ketat, melindungi ketertiban sosial dan keselamatan warga Hong Kong,” kata Geng dalam pidatonya di acara reguler. konferensi pers.

Komentarnya muncul setelah meningkatnya kekerasan yang dimulai pada Senin (11 November) pagi seorang pengunjuk rasa ditembak oleh polisi setelah dia mencoba mengambil pistol dinas petugas. hari yang sama, Seorang pria berusia 57 tahun dibakar saat dia berdebat dengan pengunjuk rasa yang mencoba memblokir jalan.

Geng juga membalas kritik dari Amerika Serikat dan Inggris atas penggunaan kekuatan oleh polisi, dengan mengatakan tidak ada negara yang mengizinkan senjata api seorang petugas dirampas, atau membiarkan dia diserang saat menjalankan tugasnya.

“Tindakan ini akan dibalas keras oleh polisi. Anda bisa bertanya kepada pejabat AS dan Inggris, jika insiden ini terjadi di AS atau Inggris, bagaimana polisi akan menanganinya? dia berkata.

Kerusuhan di Hong Kong terus berlanjut selama lebih dari lima bulannamun perkembangan pada hari Senin adalah salah satu hari yang paling penuh kekerasan.

Hal ini menuai kecaman dan kata-kata paling keras dari media pemerintah.

Hu Xijin, editor surat kabar nasionalis Global Times, membandingkan pengunjuk rasa dengan kelompok teror ISIS, atau Negara Islam di Irak dan Suriah.

Surat kabar tersebut mengatakan dalam editorialnya: “Jika diperlukan, Kepolisian Bersenjata Rakyat dan Tentara Pembebasan Rakyat akan mendukung Garnisun (polisi) Hong Kong sesuai dengan hukum dasar.”

Stasiun televisi negara CCTV mengatakan kekacauan di Hong Kong adalah “pertempuran antara hidup dan mati” dan satu-satunya tanggapan adalah “penindakan yang paling serius”.

Harian Rakyat milik Partai Komunis Tiongkok juga mengindikasikan bahwa penghentian kekerasan merupakan persyaratan jika pemilihan dewan distrik kota tersebut dapat dilaksanakan.

“Dukunglah polisi untuk meredam kerusuhan secara efektif, maka perdamaian dan pemilu yang adil dapat dipulihkan. Hanya ini yang bisa membantu Hong Kong menemukan awal baru,” katanya.

login sbobet

By gacor88