‘Bencana’ bagi AS untuk melepaskan diri dari Tiongkok, kata Blinken setelah bertemu Xi

20 Juni 2023

SINGAPURA – Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping pada Senin sore, mengakhiri perjalanan dua harinya ke Beijing yang diakui kedua belah pihak sebagai langkah awal yang baik dalam memperbaiki hubungan yang rusak antara kedua negara besar tersebut.

Xi, yang duduk di depan meja konferensi besar di Aula Besar Rakyat, mengatakan kepada utusan utama AS dan delegasi di sisi kanannya bahwa dunia memerlukan hubungan yang stabil antara AS dan Tiongkok dan negara-negara lain tidak bersedia. untuk memilih. sisi.

Baik AS maupun Tiongkok memiliki tanggung jawab untuk “menyuntikkan stabilitas, keamanan, dan konstruktif ke dalam dunia yang bergejolak”, kata Mr. Xi dikutip oleh Kementerian Luar Negeri.

Pertemuan tersebut adalah pertama kalinya seorang menteri luar negeri AS bertemu dengan pemimpin Tiongkok tersebut sejak tahun 2018, dan dapat membuka jalan bagi pertemuan puncak antara Xi dan Presiden AS Joe Biden pada akhir tahun ini.

Selama perundingan, Xi menekankan bahwa Tiongkok menghormati kepentingan AS dan tidak akan menentang atau menggusur kepentingan AS. Namun AS juga harus menghormati Tiongkok dan tidak merugikan hak dan kepentingan sah Tiongkok, tambahnya.

“Tidak ada pihak yang boleh mencoba membentuk pihak lain atas kemauannya sendiri, apalagi mencabut hak sah pembangunan dari pihak lain,” katanya.

Pada konferensi pers yang diadakan setelah pertemuannya dengan Mr. Xi, Tuan. Blinken meyakinkan bahwa AS tidak berusaha untuk melepaskan diri dari Tiongkok, namun berupaya untuk “mengurangi risiko dan melakukan diversifikasi”. Dengan nilai perdagangan hampir US$700 miliar pada tahun lalu, maka akan menjadi “bencana besar bagi kita jika kita memutuskan hubungan dan menghentikan semua investasi perdagangan”, katanya.

Namun AS harus melindungi teknologi penting miliknya, “agar teknologi tersebut tidak digunakan untuk melawan kita”. “Saya telah menegaskan bahwa kami akan terus mengambil tindakan terarah yang diperlukan untuk melindungi keamanan nasional AS,” kata Blinken tentang pertemuannya dengan para pemimpin Tiongkok.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa dia mengangkat isu-isu seperti hak asasi manusia, lebih banyak pertukaran antar masyarakat dan kerja sama anti-narkotika.

Dia menekankan pentingnya menjaga jalur komunikasi terbuka, namun mengatakan pembicaraan antarmiliter belum dilanjutkan. Menteri Pertahanan Tiongkok Li Shangfu baru-baru ini menolak pertemuan dengan timpalannya dari Amerika Lloyd Austin di sela-sela konferensi keamanan Dialog Shangri-La di Singapura, dengan alasan sanksi AS terhadapnya.

Dalam sebuah pengarahan pada Senin malam, Yang Tao, direktur jenderal Departemen Amerika Utara dan Urusan Kelautan di Kementerian Luar Negeri Tiongkok, mengatakan perundingan pertahanan tidak dapat dilanjutkan sampai sanksi terhadap pejabat senior Tiongkok, termasuk Jenderal Li, dicabut. .

Dia juga menolak kerangka “pengurangan risiko” AS dan menganggapnya sebagai langkah defensif. “Pertanyaan kami adalah apakah pemisahan risiko hanyalah pengemasan ulang dari pemisahan tersebut,” kata pejabat tersebut, yang menjadi bagian dari berbagai pertemuan selama dua hari terakhir. “Jika, pada dasarnya, pengurangan risiko adalah dengan mengecualikan Tiongkok, maka Tiongkok akan mengabaikan kerja sama, stabilitas, dan pembangunan. Hal ini tidak akan menyelesaikan masalah AS dan akan menjadi bumerang, menghambat seluruh dunia.”

Sebelumnya pada hari Senin, Blinken bertemu dengan diplomat top Tiongkok Wang Yi, yang mengatakan hubungan AS-Tiongkok telah mencapai titik kritis di mana pilihan harus dibuat antara kerja sama dan konflik.

Dalam pertemuan yang berlangsung selama tiga jam, Wang, yang memiliki jabatan di atas Menteri Luar Negeri Qin Gang, menyalahkan ketegangan hubungan AS karena “persepsi yang salah mengenai Tiongkok” dan mendesak Washington untuk berpikir bahwa negara yang kuat haruslah hegemonik.

Beijing menggambarkan hubungan kedua negara berada dalam kondisi terburuk sejak hubungan diplomatik terjalin lebih dari empat dekade lalu.

Pernyataan dari Kementerian Luar Negeri pada hari Senin mengutip pernyataan Mr. Pipi ke Tuan. Blinken mengatakan AS harus “merefleksikan secara mendalam” dan bekerja sama dengan Beijing untuk mengatasi perbedaan.

“Kerusakan dalam hubungan Tiongkok-AS berakar pada kesalahan persepsi AS terhadap Tiongkok, yang mengarah pada kebijakan yang salah terhadap Tiongkok,” kata Wang, yang merupakan direktur Komite Sentral Urusan Luar Negeri Partai Komunis Tiongkok.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken (kedua dari kiri) saat bertemu dengan diplomat terkemuka Tiongkok Wang Yi (kedua dari kanan) di Diaoyutai State Guesthouse di Beijing pada 19 Juni. FOTO: REUTERS

Komentar Wang menggemakan komentar yang dibuat oleh Qin pada hari Minggu selama pertemuan dengan Blinken yang berlangsung lebih dari delapan jam.

Pembicaraan hari Minggu itu berlangsung “terus terang, substantif dan konstruktif,” kata sebuah pernyataan dari Departemen Luar Negeri AS, yang menambahkan bahwa Mr. Berkedip ke Tuan. Qin mengatakan bahwa Washington tidak ingin melepaskan diri dari Tiongkok.

“Menteri menekankan pentingnya diplomasi dan menjaga saluran komunikasi terbuka mengenai berbagai isu untuk mengurangi risiko kesalahan persepsi dan kesalahan perhitungan,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Matthew Miller.

Kedua belah pihak telah berkomitmen untuk menstabilkan hubungan dan mencegah persaingan berubah menjadi konflik.

Menyerukan Washington untuk menemui Beijing di tengah jalan untuk meningkatkan hubungan, Qin menegaskan kembali bahwa Taiwan adalah “masalah paling penting” dan “risiko paling nyata” dalam hubungan bilateral, menurut pernyataan dari Kementerian Luar Negeri Tiongkok pada pertemuan hari Minggu.

Beijing memandang pulau berpemerintahan sendiri itu sebagai wilayahnya untuk dipersatukan kembali, sementara AS berkomitmen membantu Taiwan mempertahankan diri jika terjadi invasi.

Tuan Wang, dalam pertemuan hari Senin dengan Tuan. Blinken juga menegaskan kembali garis merah Tiongkok terhadap Taiwan dan memperingatkan AS bahwa “Tiongkok tidak memiliki ruang untuk kompromi atau konsesi”.

Wang juga memprotes sanksi AS terhadap Tiongkok dan apa yang disebutnya sebagai tindakan keras terhadap perkembangan teknologinya.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken (kiri) bertemu dengan diplomat tinggi Tiongkok Wang Yi di Diaoyutai State Guesthouse di Beijing pada 19 Juni 2023. FOTO: AFP

Selain Taiwan dan persaingan teknologi yang sedang berlangsung yang menyebabkan AS membatasi akses Tiongkok terhadap chip semikonduktor dan peralatan manufaktur canggih, Beijing dan Washington tidak sepakat dalam berbagai masalah lain, termasuk perdagangan.

Ia memiliki harapan atas kiriman apa pun dari mr. Kunjungan Blinken tetap rendah. Namun beberapa pihak berharap kunjungannya akan membantu memulihkan hubungan bilateral menjadi lebih konstruktif, dibandingkan sikap konfrontatif yang terlihat dalam beberapa bulan terakhir.

Qin akan mengunjungi AS “pada waktu yang disepakati bersama”, Kementerian Luar Negeri Tiongkok mengonfirmasi pada Senin malam, sementara pejabat senior AS lainnya juga mungkin akan melakukan perjalanan ke Beijing.

Blinken adalah pejabat AS paling senior yang mengunjungi Tiongkok sejak Biden diangkat.

Dia terpaksa menunda perjalanan yang sangat diperlukan ke Beijing pada bulan Februari untuk memperbaiki hubungan yang retak, setelah perselisihan meletus ketika AS menembak jatuh balon mata-mata Tiongkok yang melayang di wilayah udara AS.

November lalu Bpk. Biden dan Tuan. Xi mengadakan pertemuan tatap muka yang telah lama ditunggu-tunggu di sela-sela KTT G20 di pulau Bali, Indonesia, yang melibatkan pembicaraan mengenai Taiwan dan Korea Utara. Mereka juga menjanjikan komunikasi yang lebih sering antara Washington dan Beijing.

situs judi bola

By gacor88