Berkeliaran dengan setelan kucing

14 Februari 2022

CHENGDU – Di pusat penyelamatan dan adopsi kucing di Chengdu, provinsi Sichuan, seorang wanita muda menjalani proses adopsi yang dianggap oleh pusat tersebut sebagai ritual penting yang membuktikan ikatan mereka. Dia sudah memiliki seekor kucing oranye di rumah, dan memutuskan untuk mencarikannya teman dengan mengadopsi seekor anak kucing.

Setelah mengisi kuesioner adopsi online, dia berada di tengah untuk mengambil anak kucing tersebut, yang akan dia bawa pulang lengkap dengan kertas adopsi dan gambar untuk mengenang acara tersebut.

Pendiri pusat tersebut, Xu Zhe, mengepalai tim beranggotakan sembilan orang yang bertanggung jawab menyelamatkan kucing di Chengdu dan sekitar Chongqing. Chengdu terletak di cekungan dan terkenal dengan iklimnya yang gerah dan berawan, namun di pusat penyelamatan kucing, di luar jalan lingkar ketiga kota, suasananya sangat nyaman. Beberapa kucing kucing berbaring di kursi dengan wajah bulat tertidur; kucing lain mengeong dan menyapukan ekornya dengan lembut ke kaki Anda; beberapa berbaring dengan lemah lembut di pelukan sukarelawan, tertidur namun entah bagaimana tampak terjaga. Di sini, anak kucing yang baru lahir dan induknya tinggal dengan aman di ruangan terisolasi dengan cukup makanan dan air bersih, menunggu adopsi.

Mereka yang mengagumi apa yang dilakukan Xu menjulukinya sebagai Pejuang Kucing, dan alasannya terbukti dari banyaknya eksploitasi yang ia lakukan dalam menyelamatkan kucing dari bahaya dan bahkan rahang kematian. (Foto diberikan kepada China Daily)

Layanan adopsi dan penyelamatan kucing liar milik Xu, Living with Cats, memiliki 10 juta pengikut di seluruh negeri. Pada April 2019, Xu memfilmkan kasus penyelamatan kucing liar, mengeditnya menjadi video, dan mengunggahnya ke situs video Bilibili. Tahun lalu dia dianugerahi sebagai salah satu dari 100 pembuat konten teratas di situs tersebut. Pekerjaan penyelamatannya sudah ada sebelum ini, dimulai pada awal tahun 2016.

Pusat penyelamatan tidak menerima sumbangan, namun mereka yang mendukungnya mengirimkan makanan kucing, kotoran kucing, dan makanan kaleng dari seluruh negeri, yang berarti lemari di pusat penyelamatan tidak pernah kosong. Dengan mengandalkan reward dan subsidi platform video, Living with Cats menerima bayaran setiap bulannya.

Jumlah ini hanya sedikit dan hampir tidak bisa menutupi biaya operasional, dan waktu serta upaya yang dilakukan Xu dan timnya dalam pekerjaan mereka tidak setara dengan angka yang Anda peroleh dalam laporan bank yang sehat. Imbalan terbesar bagi mereka yang bekerja adalah mengetahui bahwa mereka menyelamatkan nyawa kucing. Lebih dari 300 kucing diselamatkan pada tahun 2019, dan lebih dari 200 kucing diadopsi, kata Xu.

Kesuksesan seperti itu hanya memperkuat ambisinya.

demo slot

By gacor88