Bisakah Perdana Menteri Kamboja Hun Manet keluar dari bayang-bayang ayahnya?

8 Agustus 2023

PHNOM PENH – Sekitar pukul 08.00 pada tanggal 23 Juli, pria yang akan menjadi perdana menteri Kamboja tiba di Sekolah Dasar Tuol Kork di Phnom Penh.

Para wartawan mendekati Hun Manet begitu dia tiba, menyodorkan kamera ke wajahnya dan meneriakkan pertanyaan.

Dengan sabar, jenderal bintang empat itu berjalan melewati kerumunan bersama istrinya, Ms Pich Chanmony, untuk memberikan suaranya dalam pemilihan umum Kamboja.

“Saya datang hari ini hanya untuk memilih, bukan untuk memberikan pernyataan,” ujarnya sambil bergerak maju sambil mempertahankan ciri khas raut wajahnya yang lembut, sudut bibirnya sedikit terangkat.

Seorang penonton meminta untuk berfoto dengannya. Dia berhenti dan mengulurkan tangan padanya, tersenyum lebar melihat foto itu – seperti yang dilakukan ayahnya.

Namun dibandingkan dengan Perdana Menteri Hun Sen, yang telah berkuasa selama 38 tahun, Hun Manet yang berusia 45 tahun masih merupakan sebuah teka-teki.

Meskipun ia terpilih sebagai calon perdana menteri dari Partai Rakyat Kamboja (CPP) yang berkuasa pada tahun 2021, ia belum pernah – hingga tahun ini – mencalonkan diri dalam pemilu.

Anak sulung dari lima bersaudara, ia bergabung dengan angkatan bersenjata Kamboja pada tahun 1995 dan memperoleh gelar sarjana dari Akademi Militer Amerika Serikat di West Point sebelum melanjutkan studi master di bidang ekonomi di New York University dan kemudian memperoleh gelar doktor di bidang ekonomi. dari Universitas. dari Bristol.

Ia naik pangkat di militer untuk memimpin tentara Kamboja sebelum mencalonkan diri sebagai kandidat CPP dalam pemilu baru-baru ini.

Di tengah kritik atas diskualifikasi partai oposisi besar, CPP yang berkuasa memenangkan 120 dari 125 kursi di Majelis Nasional dan 82 persen suara sah yang diberikan.

Tuan Hun Sen – siapa yang punya mengumumkan bahwa dia mengundurkan diri untuk memberi jalan bagi putranya – menyatakan perolehan suara yang tinggi pada hari Kamis sebagai dukungan terhadap penggantinya.

Namun, pada saat yang sama, pria berusia 70 tahun itu tampaknya telah menetapkan standar bagi putranya. Jika perolehan suara CPP turun pada pemilu berikutnya, katanya, hal itu berarti masyarakat tidak puas dengan pemerintahan putranya.

Sebagian besar pandangan politik Hun Manet masih belum jelas.

Saat berkampanye menjelang pemilu tanggal 23 Juli, ia tidak terlalu menonjolkan diri, mengabaikan peringatan ayahnya terhadap kelompok “ekstremis” yang berupaya menggagalkan pemilu.

Para pengkritik mengklaim bahwa ia memiliki kebencian yang sama terhadap perbedaan pendapat seperti ayahnya, yang telah mengawasi tindakan keras terhadap oposisi dan media yang kritis sejak tahun 2017.

Namun Hun Manet mendapatkan rasa hormat di sektor bisnis, dan ia tetap menjalin kontak dengannya bahkan ketika menjabat sebagai komandan tentara Kamboja.

Beberapa orang yang pernah bertemu dengannya secara dekat menggambarkannya sebagai orang yang sederhana dan menarik, serta prihatin terhadap keberlanjutan perekonomian Kamboja yang berorientasi ekspor.

“Manet tampil sebagai orang yang ramah, mudah bergaul, progresif dan jelas dalam hal prioritas nasional,” kata Michael Tan, kepala eksekutif Aquarii BD Kamboja, sebuah konsultan bisnis yang berbasis di Phnom Phenh. “Dia tidak punya kesan apapun tentang dirinya.”

Di wilayah di mana ketepatan waktu – atau lebih tepatnya, kurangnya ketepatan waktu – digunakan untuk menyampaikan hubungan kekuasaan, Hun Manet melanggar konvensi dengan terkadang datang lebih awal ke acara di mana ia menjadi tamu kehormatan.

Bapak Dalton Wong, Presiden Kamar Dagang Indonesia di Kamboja, telah bertemu dengan Bapak Hun Manet di berbagai acara sejak tahun 2014. Dia berkata: “Biasanya, tamu kehormatan akan memasuki aula setelah semua orang duduk. Namun dalam beberapa kesempatan dia datang sekitar 10 hingga 15 menit lebih awal dan berbaur dengan orang-orang di resepsi.”

Pada bulan Maret, Hun Manet menjadi tamu kehormatan pada jamuan makan malam amal Kamar Dagang Amerika.

“Dia sangat menarik, tulus dalam percakapan, dan kerendahan hatinya menciptakan lingkungan yang nyaman untuk saling berdialog,” kata Anthony Galliano, mantan presiden majelis tersebut.

“Ada lebih dari 500 orang yang hadir pada acara tersebut dan hampir semuanya ingin berjabat tangan dan berfoto. Dia sangat menyenangkan dan berusaha sebaik mungkin untuk bertemu orang sebanyak mungkin untuk kesempatan berfoto dan bertukar pikiran singkat… Saya rasa dia bertemu dengan hampir semua orang di ruangan itu.”

Dalam beberapa percakapan, Hun Manet mempertanyakan apa yang dilihatnya sebagai pemberitaan media yang bias mengenai Kamboja. Ia juga mencari ide bagaimana menarik lebih banyak investasi asing.

“Dia selalu bertanya bagaimana kinerja staf lokal kami, apakah mereka memenuhi standar, dan apakah ada hal yang perlu mereka tingkatkan,” kata Wong.

“Dia berbicara tentang keberlanjutan, tentang menumbuhkan perekonomian lokal di daerah pedesaan untuk membantu masyarakat mempertahankan hidup mereka di sana tanpa harus bermigrasi ke kota.”

Sebelum pandemi Covid-19, perekonomian Kamboja berkembang pesat sekitar 7 persen per tahun. Namun pertumbuhan tersebut dinodai oleh keluhan mengenai hibah tanah yang menguntungkan para taipan yang memiliki koneksi politik dan mengasingkan masyarakat pedesaan.

Tan mengatakan tentang Hun Manet: “Saya memahami apa yang ingin ia sampaikan, dari berbagai pernyataan, adalah perlunya membangun, dan terus meningkatkan, kemitraan pemerintah dengan masyarakat, agar lebih baik dalam mengajak masyarakat.”

Hun Manet (tengah) bersama para pendukungnya saat kampanye terakhir pemilu Partai Rakyat Kamboja di Phnom Penh menjelang TPS pada 23 Juli. FOTO: REUTERS

Ada banyak harapan bahwa penunjukan Hun Manet pada tanggal 22 Agustus akan dibarengi dengan penunjukan menteri-menteri muda, yang sebagian besar merupakan keturunan pejabat saat ini.

Mr Hun Sen mengatakan bahwa Menteri Dalam Negeri Sar Kheng, Menteri Pertahanan Tea Banh dan Presiden Majelis Nasional Heng Samrin akan mengosongkan posisi mereka dan menjadi penasihat utama Raja Norodom Sihamoni.

Sementara itu, pada tanggal 29 Juli, Ibu Chea Serey, wakil gubernur Bank Nasional Kamboja, dipromosikan ke posisi teratas di bank sentral. Dia menggantikan ayahnya, Mr Chea Chanto, yang telah menjadi manajer bank sentral sejak tahun 1998.

Hun Manet akan menduduki kursi panas dalam geopolitik.

Kamboja, yang mendapat 40 persen pinjamannya dari Tiongkok, sedang meningkatkan pangkalan angkatan lautnya di Ream dengan bantuan Tiongkok dalam sebuah proyek yang menurut Amerika Serikat dapat digunakan oleh militer Tiongkok untuk memperluas jangkauannya di kawasan Asia Tenggara.

Hun Sen menepis tuduhan-tuduhan ini, sambil meletakkan landasan untuk melanjutkan hubungan baik dengan Beijing.

Selama kunjungan resmi ke Tiongkok pada bulan Februari, Hun Sen memperkenalkan Hun Manet kepada Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Mr Sun Kim, dosen di Universitas Pannasastra, tidak mengharapkan banyak perubahan dalam kebijakan luar negeri Kamboja selama masa jabatan pertama Hun Manet.

Namun ketegangan antara Phnom Penh dan Washington mungkin akan mereda karena perdana menteri baru ini lebih diplomatis dibandingkan ayahnya yang keras kepala, katanya.

Mengingat kredibilitasnya, banyak pemuda Kamboja yang bersedia memberikan manfaat dari keraguan tersebut.

“Dia memang mempunyai banyak beban di pundaknya, tapi dia tidak punya beban, jadi dia punya lebih banyak ruang untuk memikirkan masa depan,” kata Ms Kounila Keo, Managing Partner di Mekhala Radiant Communications.

“Dia harus membuktikan bahwa dia mampu mengatasi tekanan publik dan mendahulukan kepentingan negara di atas kepentingan pribadinya.”

Togel HK

By gacor88