Bisnis berkembang pesat di bekas tempat perlindungan bom di Chongqing

10 Februari 2022

CHONGQING – Ketika Chongqing Hotpot, sebuah film komedi Tiongkok yang dirilis pada tahun 2016, menjadi hit box office, hal tersebut menarik perhatian ke bagian kota kosmopolitan yang kurang diperhatikan – bekas tempat perlindungan bom yang digunakan sebagai lokasi syuting utama film tersebut. Itu hanyalah salah satu dari banyak situs yang awalnya dibangun sebagai tempat perlindungan serangan udara seperti pemboman Chongqing, yang dilakukan oleh pasukan Jepang dari Februari 1938 hingga Agustus 1943 selama Perang Dunia II. Saat ini, fasilitas tersebut berfungsi sebagai tempat penampungan yang berbeda – bukan untuk manusia, namun untuk bisnis.

Dalam film tersebut, restoran hotpot terletak di salah satu tempat penampungan tersebut. Ini mungkin tampak tidak nyata, tetapi ada tempat penampungan di kota yang digunakan dengan kapasitas yang sama saat ini. Menurut Kantor Pertahanan Udara Sipil Chongqing, lebih dari 200 tempat penampungan telah disewa untuk keperluan lain, termasuk sebagai pompa bensin, restoran, kilang anggur, museum dan toko buku.

Wang Chengjie, yang bekerja di divisi peraturan, publisitas dan pendidikan di kantor tersebut, mengatakan sebagian besar tempat penampungan berada di pusat kota, sebuah lokasi ideal untuk bisnis yang kini berlokasi di sana.

Tempat hotpot panas

Dongting Hotpot, sebuah restoran Chongqing yang populer, telah beroperasi di tempat perlindungan bom di Jalan Zhongshansan di Distrik Yuzhong selama 32 tahun.

Shelter berbentuk H, dengan terowongan setinggi sekitar 2 meter dan lebar 3 meter, berukuran sekitar 185 meter persegi, menurut Deng Hong, 42 tahun, pemilik restoran.

Ia mengatakan, meski memiliki dua cabang lain di dekatnya, banyak pelanggan yang masih mengantri berjam-jam saat peak season untuk makan di tempat aslinya.

Karakter merah bertuliskan “Dongting Hotpot, sejak 1989” digantung di atas pintu masuk. Di sebelahnya ada mural yang menggambarkan pengeboman Jepang. Tahun lalu, Deng mengundang seorang profesor dari Institut Seni Rupa Sichuan untuk melukis mural untuk menunjukkan bagaimana makanan dan sejarah kota ini terhubung.

Di dalam, dindingnya dilapisi batu bergaris. Rasanya sangat nyaman, dengan 22 meja yang dapat menampung lebih dari 200 pelanggan. Sistem ventilasi, AC, dan penurun kelembapan membantu menjaga kondisi di dalam tetap nyaman.

Restoran ini terletak di tempat perlindungan bom di Jalan Zhongshansan di Distrik Yuzhong. (DENG RUI / CINA SETIAP HARI)

Deng mengambil alih bisnis ini bertahun-tahun yang lalu dari bibinya Deng Xiaoning, yang pertama kali menyewa tempat penampungan tersebut dan mengubahnya menjadi restoran pada tahun 1986. Harga sewanya relatif rendah dan bangunan tersebut sebelumnya digunakan untuk acar setelah perang di gunung. Bibinya menciptakan merek Dongting pada tahun 1989.

“Kami tidak pernah menyangka restoran ini akan sesukses ini. Rasa dan kokinya, yang berusia hampir 60 tahun, masih sama seperti di hari pertama,” kata Deng Hong.

“Keuntungan lain dari shelter adalah hangat di musim dingin dan sejuk di musim panas,” jelasnya seraya menambahkan bahwa pada puncak musim panas, suhu di dalam 12 hingga 14 derajat lebih dingin dibandingkan di luar tanpa AC. Bahkan, AC juga digunakan pada musim dingin untuk mendinginkan udara yang dipanaskan oleh banyaknya hot pot.

Deng mengatakan pelanggannya terbagi rata antara penduduk dan wisatawan dan umumnya berusia antara 20 dan 40 tahun. “Hotpot Chongqing sudah unik, dan memiliki restoran hotpot otentik di tempat perlindungan bom akan menambah pengalaman tersebut,” kata Huang Fenglai, 22 tahun, seorang turis dari Guangzhou, provinsi Guangdong, yang berkunjung pada Malam Natal dan makan di Dongting bersama seorang turis. teman. .

Deng mengatakan keluarganya berharap dapat mengubah Dongting menjadi merek berusia satu abad. Restoran ini mengajukan permohonan untuk ditunjuk sebagai merek terkemuka di tingkat kota dan sebagai benda warisan budaya takbenda.

Menciptakan lapangan kerja

Statistik dari Kantor Pertahanan Udara Sipil Chongqing menunjukkan bahwa lebih dari 100.000 lapangan kerja diciptakan setiap tahunnya oleh bisnis di tempat perlindungan bom.

Selain manfaat ekonomi yang didapat, pemerintah berupaya menciptakan proyek pendidikan untuk membantu masyarakat mengingat masa lalu, menghargai kehidupan, dan meningkatkan kesadaran mereka akan pertahanan negara.

Pada bulan September, terowongan pertahanan udara di bawah Monumen Pengeboman Chongqing dibuka untuk umum untuk pertama kalinya dalam 80 tahun untuk menandai peringatan 100 tahun berdirinya Partai Komunis Tiongkok.

Situs tersebut mengenang tragedi yang terjadi pada 5 Juni 1941. Saat sirene serangan udara dibunyikan, lebih dari 10.000 orang mencoba masuk ke beberapa tempat perlindungan bom yang hanya memiliki cukup ruang untuk setengah dari jumlah tersebut, yang mengakibatkan kematian lebih dari 2.000 orang, baik tergencet atau tercekik.

“Lebih dari 30.000 orang tewas langsung akibat serangan udara tersebut, sementara 6.000 lainnya tewas atau terluka akibat peristiwa terkait,” kata Su Yuankui, salah satu korban selamat tragedi tersebut.

Su sekarang adalah direktur Kelompok Litigasi Korban Bom Chongqing, yang didirikan pada tahun 2004 oleh 188 orang yang selamat dan kerabat korban dari Chongqing dan kota-kota sekitarnya. Kelompok tersebut saat ini menuntut Jepang atas kerugian yang ditimbulkan.

Media lokal melaporkan tahun lalu bahwa seorang wanita lanjut usia, yang ketika ia masih muda saat terjadi pemboman di tempat penampungan yang sekarang menjadi rumah Dongting, pergi makan di restoran tersebut.

“Ibu saya mempunyai ikatan yang kuat dengan tempat penampungan tersebut,” kata putranya kepada media.

Gelombang pertama proyek demonstrasi pertahanan udara sipil, termasuk Situs Peringatan Pengeboman Chongqing, Balai Peringatan Situs Terowongan Shibati, dan Pusat Pendidikan dan Pertahanan Udara Sipil Chongqing dibuka tahun lalu dan telah menarik lebih dari 1 juta kunjungan.

slot demo pragmatic

By gacor88