Bisnis ‘Sewa anak anjing untuk sehari’ tetap berkembang meski ada larangan

7 Februari 2022

SEOUL – Dunia hewan peliharaan di Korea Selatan sedang booming, dengan lebih dari 10 juta dari 51 juta penduduk negara tersebut memiliki hewan peliharaan. Berbagai bisnis melayani pemilik hewan peliharaan atau sahabat hewan kesayangannya, mulai dari pakaian mewah hingga layanan pemakaman hewan peliharaan.

Namun, di tengah meningkatnya minat terhadap hewan peliharaan, terdapat bisnis ilegal yang menyewakan anak anjing atau anak kucing kepada mereka yang menginginkan pengalaman memelihara hewan peliharaan, tanpa tanggung jawab atau komitmen terhadap hubungan jangka panjang. Bagi mereka, hewan peliharaan tidak ada bedanya dengan mainan sehari-hari atau alat peraga untuk pemotretan.

“Kami meminjam anjing atau kucing seharga 35.000 won ($29) per hari,” iklan sebuah toko hewan peliharaan di Gwangjin-gu, Seoul, melalui postingan blog di Naver, situs portal terbesar di Korea.

Tangkapan layar postingan blog di Naver yang mempromosikan layanan persewaan hewan peliharaan. (Tidak pernah)

Saat dihubungi untuk dimintai keterangan, pemilik toko mengirimkan link ke ruang obrolan terbuka di aplikasi messenger KakaoTalk, yang kabarnya dia gunakan untuk berkomunikasi dengan pelanggan dan melakukan transaksi terkait. “Anda bisa meminjam anjing dan kucing lebih dari sehari. Biayanya bervariasi tergantung ras hewannya,” kata pemiliknya.

Bisnis peminjaman hewan peliharaannya adalah ilegal berdasarkan Undang-Undang Perlindungan Hewan saat ini, yang menetapkan bahwa seseorang yang mendapat untung dari menyewakan hewan peliharaan dapat didenda hingga 3 juta won.

Meskipun ada larangan, tampaknya ada sejumlah orang seperti pengusaha Gwangjin-gu yang menawarkan hewan peliharaan untuk disewakan dalam beberapa tahun terakhir, menurut kelompok hak asasi hewan.

“Sulit untuk mengetahui secara pasti berapa banyak bisnis penyewaan hewan peliharaan yang ada di negara ini, tapi saya perkirakan jumlahnya cukup banyak, didorong oleh berkembangnya pasar hewan peliharaan di sini,” Chae Il-taek, pejabat di Asosiasi Kesejahteraan Hewan Korea, mengatakan dalam sebuah pernyataan. kata pernyataan itu. wawancara telepon.

Menyebut persewaan hewan peliharaan sebagai sisi gelap dari dunia hewan peliharaan di Korea, ia menceritakan kasus seorang ayah yang meminjam seekor anjing selama tiga hari karena anaknya terus mendesaknya untuk mengadopsi hewan peliharaan meskipun menderita rinitis alergi.

“Memelihara dan menelantarkan hewan peliharaan untuk sementara waktu dapat menjadi bentuk kekejaman terhadap hewan. Anjing dan kucing merasakan stres yang luar biasa ketika ditempatkan di lingkungan baru. Ada juga kemungkinan penyalahgunaan oleh beberapa pemilik yang buruk,” katanya.
Meskipun seseorang yang menyewa hewan melanggar hukum, ada beberapa pengecualian. Hewan dapat disewa untuk tujuan pembuatan film, program pengalaman, atau untuk tujuan pendidikan lainnya.

Jadi sebagian besar penyedia persewaan hewan peliharaan di sini terutama melayani orang-orang di industri media dan hiburan.

Misalnya, salah satu perusahaan online baru-baru ini memasang iklan untuk meminjam anak anjing Pomeranian putih seharga 150.000 won selama dua hari. Layanan ini hanya tersedia bagi pelanggan yang akan melakukan pemotretan dengan anak anjing tersebut, katanya.

Tangkapan layar situs online yang meminjamkan hewan untuk keperluan pembuatan film.

“Kami mengantarkan anak anjing tersebut dengan mobil kepada mereka yang tinggal di Seoul. Jika Anda tinggal di luar kota, Anda perlu datang ke kantor kami di Dobong-gu untuk mengambilnya. Klien utama kami adalah kru kamera di perusahaan majalah dan biro iklan,” kata pemilik perusahaan tersebut.

Toko persewaan lainnya di Goyang, Provinsi Gyeonggi meminjamkan lebih banyak jenis hewan, mulai dari hewan peliharaan kecil seperti kelinci percobaan dan ular jagung hingga hewan yang lebih besar seperti anjing padang rumput, kambing, dan kuda, hingga individu dan perusahaan yang membutuhkannya untuk pengambilan foto atau video . Semua hewan, apapun spesiesnya, berharga 50.000 won untuk sewa tiga jam, kata toko tersebut.

Seorang mantan kuda pacuan yang mati setelah jatuh dengan kepala lebih dulu ke tanah saat syuting aksi untuk serial drama sejarah KBS “The King of Tears, Lee Bang-won,” juga ditawari oleh perusahaan persewaan hewan lokal yang beroperasi di Spesialisasi dalam TV dan film produksi. Perusahaan persewaan ini telah menjalankan bisnisnya selama lebih dari 20 tahun, kata KAWA.

Kematian kuda tersebut, yang disebut Kami pada masa balapnya, memicu kemarahan publik atas kekejaman di balik layar acara TV dan film yang menampilkan hewan.

“Banyak stasiun penyiaran tidak memiliki pedoman internal yang bertujuan melindungi hewan yang digunakan oleh kru film. Mengingat kurangnya upaya swadaya mereka, ada kebutuhan besar bagi pemerintah untuk menambahkan klausul baru ke dalam Undang-Undang Perlindungan Hewan yang akan memberikan tanggung jawab lebih besar kepada operator penyewaan hewan dan klien mereka, sekaligus memperkuat hukuman atas kekejaman terhadap hewan,” kata Suh Cooc-hwa, seorang pengacara di kelompok masyarakat sipil People for Non-Human Rights, yang didirikan pada tahun 2017 untuk mencegah kekejaman terhadap hewan dan meningkatkan pengelolaan hak-hak hewan.

Di tengah meningkatnya seruan untuk perlakuan yang lebih baik terhadap hewan pemandu, Kementerian Pertanian, Pangan, dan Pedesaan sebelumnya berjanji untuk menyusun pedoman perlindungan hewan yang digunakan dalam drama TV atau film. Pedoman ini akan mencakup tips perawatan spesies hewan dan tindakan pencegahan untuk mencegah penganiayaan, kata kementerian dalam siaran persnya pada hari Selasa.

Ada yang mengatakan harus ada badan publik atau swasta independen yang melakukan inspeksi di lokasi syuting yang menggunakan hewan, seperti organisasi nirlaba American Humane Association, yang bertanggung jawab memantau keselamatan hewan di media sejak tahun 1940an. .

Kelompok ini memberikan sertifikasi kredit akhir “No Animals Were Harmed” untuk film-film Hollywood yang memenuhi standar kepeduliannya terhadap aktor hewan.

“Seiring dengan perubahan kelembagaan, langkah-langkah praktis untuk mencegah hewan yang digunakan di lokasi syuting agar tidak disakiti,” kata Kan Hyun-yim, seorang pejabat di Korea Animal Rights Advocates.

SGP Prize

By gacor88