Buku baru yang diedit oleh Tommy Koh menunjukkan betapa negara-negara kecil mampu mengatasi beban mereka

8 September 2022

SINGAPURA – Dalam peringkat negara-negara dengan pendapatan per kapita tertinggi, sistem pendidikan terbaik, perekonomian paling kompetitif, masyarakat paling sedikit korupsinya dan kesetaraan gender tertinggi, negara-negara kecil mendominasi 10 peringkat teratas.

Pada Olimpiade Musim Dingin di Beijing, Norwegia meraih medali terbanyak.

Dan di Olimpiade Tokyo, 113 dari total 340 medali diraih oleh atlet dari 25 negara dan wilayah kecil.

Pada hari Rabu, Duta Besar Tommy Koh mengutip contoh-contoh bagaimana negara-negara kecil, dengan populasi kurang dari 10 juta jiwa, berhasil melampaui batas kemampuan mereka, membuktikan bahwa ukuran negara bukanlah sebuah takdir.

Mereka telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk mengatasi hambatan ukuran dan menjadi sangat sukses, tambahnya pada peluncuran buku esai yang ia edit, berjudul Negara-Negara Kecil di Dunia Besar: Ukuran Bukanlah Takdir.

Berisi 40 esai oleh 46 penulis dari 29 negara kecil. Hal ini termasuk kontribusi terhadap konsep kebahagiaan nasional bruto Bhutan, kepemimpinan Kosta Rika dalam perlindungan lingkungan, dan pembangunan maskapai penerbangan terbaik dunia di Qatar.

“Dunia memperlakukan negara-negara kecil sebagai warga kelas dua,” kata Profesor Koh, sambil mencatat bahwa meskipun terdapat banyak kelompok yang mewakili negara-negara besar di panggung global, namun hanya ada sedikit kelompok yang mewakili negara-negara kecil.

Inilah sebabnya duta besar Singapura untuk PBB di New York, Mr Chew Tai Soo, mengambil inisiatif pada tahun 1992 untuk mendirikan Forum Negara-Negara Kecil (FOSS). Tahun ini berusia 30 tahun.

Selama bertahun-tahun, FOSS telah berkembang dari 16 anggota awal menjadi 108 anggota, yang mewakili mayoritas keanggotaan PBB, kata Prof Koh sambil berterima kasih kepada Mr Chew, yang menghadiri peluncuran di Perpustakaan Nasional di Victoria Street.

Jumlah anggota memberikan pengaruh dan daya tawar bagi kelompok tersebut, dan dukungan timbal balik mereka memungkinkan kandidat yang menonjol dari negara kecil untuk mengalahkan kandidat yang kurang menonjol dari negara besar dalam pemilu PBB, kata Prof Koh.

Dia mencontohkan bagaimana Daren Tang dari Singapura memenangkan pemungutan suara tahun 2020 untuk ditunjuk sebagai direktur jenderal Organisasi Kekayaan Intelektual Dunia.

Dukungan negara-negara kecil juga membantu Irlandia memperoleh suara yang cukup untuk memenangkan salah satu kursi tidak tetap di Dewan Keamanan PBB untuk tahun 2021/2022, kata Sarah McGrath, duta besar Irlandia untuk Singapura, yang mewakili mantan presiden Irlandia Mary Robinson.

Nyonya Robinson, mantan Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia, menulis satu dari dua kata pengantar untuk buku tersebut.

Yang lainnya ditulis oleh Presiden Halimah Yacob, yang berharap buku ini dapat memberikan wawasan berguna tentang bagaimana negara-negara kecil dapat bekerja sama untuk mengatasi tantangan-tantangan mereka.

Ms McGrath mengatakan FOSS berfungsi sebagai pengingat bahwa negara-negara kecil bukanlah minoritas. “Kami merupakan lebih dari separuh anggota PBB dan suara kami harus didengar.”

Albert Chua, Menteri Tetap Luar Negeri, menyatakan dalam pidatonya bahwa buku tersebut berisi banyak contoh bagus tentang negara-negara kecil yang telah menemukan ceruk pasarnya dan memberikan kontribusi yang berguna bagi agenda internasional, mulai dari politik, ekonomi, hingga seni dan budaya.

Beliau menghimbau negara-negara kecil untuk melakukan segala upaya untuk melindungi PBB dan sistem multilateral, dengan menekankan bahwa negara-negara tersebut akan berkembang dengan baik jika negara-negara tersebut berbasis aturan dimana setiap negara memiliki suara yang setara, dan perselisihan diselesaikan secara damai dan sesuai dengan hukum internasional.

Negara-negara kecil juga harus bekerja sama untuk memperkuat suara kolektif mereka dan mempertimbangkan kekhawatiran mereka dalam proses multilateral, katanya, seraya menambahkan bahwa persatuan mereka bahkan lebih penting dalam lingkungan global yang kompleks dan penuh tantangan.

Dan negara-negara kecil bisa unggul dalam bidang-bidang tertentu, tambahnya, seraya mencatat bahwa salah satu tantangan bagi Singapura adalah terus mencari tahu bagaimana negara tersebut bisa bernilai bagi dunia.

“Karena ukuran dan keterbatasan kita, negara-negara kecil harus bekerja lebih keras dan lebih cerdas untuk mengatasi keadaan kita,” katanya.

“Negara-negara kecil tidak bisa membiarkan diri mereka bergantung pada kincir angin dan harus bersikap pragmatis, memandang dunia apa adanya, tetap gesit dan beradaptasi dengan cepat agar tetap relevan,” tambahnya.

FOTO: STBOOKS.SG

pragmatic play

By gacor88