Buku sejarah baru yang berfokus pada unifikasi dirilis di Tiongkok

6 Juni 2023

BEIJING Tinjauan terhadap pemerintahan Qing menawarkan petunjuk penting untuk pembuatan kebijakan saat ini, kata para ahli

Sebuah buku sejarah baru diterbitkan pada hari Senin oleh Akademi Ilmu Pengetahuan Sosial Tiongkok di Beijing untuk melihat bagaimana persatuan nasional Tiongkok telah diperkuat.

Dua jilid History of National Unification in Qing Dynasty, yang mencakup 1,1 juta karakter, adalah salah satu pencapaian akademis besar pertama dari Akademi Sejarah Tiongkok, yang didirikan di CASS pada tahun 2019 untuk mempromosikan studi komprehensif dalam sejarah sebagai referensi untuk pemerintahan nasional modern.

Buku ini mengulas secara sistematis proses penyatuan nasional pada masa Dinasti Qing (1644-1911), serta pengalaman dan pembelajarannya dalam penguasaan wilayah perbatasan, antara lain Xinjiang, Tibet, Taiwan, wilayah yang dihuni suku Mongolia, Tiongkok Timur Laut, Barat Daya. Tiongkok dan laut teritorial negaranya.

Berbicara pada pertemuan tentang warisan budaya dan pembangunan di Akademi Sejarah Tiongkok pada hari Jumat, Presiden Xi Jinping mencatat bahwa kesatuan utama peradaban Tiongkok menentukan bahwa persatuan nasional akan selalu menjadi inti kepentingan inti Tiongkok dan nasib semua kelompok etnis. bergantung padanya, pada negara yang kuat dan bersatu.

Xing Guangcheng, salah satu penulis buku tersebut dan anggota Divisi Akademik Sejarah CASS, mengatakan dengan mempelajari dokumentasi sejarah yang kaya, “buku ini menunjukkan bagaimana sebuah bangsa yang bersatu dengan berbagai kelompok etnis didirikan, dikonsolidasikan selama era Qing dan diamankan”.

Menurut Xing, yang juga memberikan pidato pada pertemuan hari Jumat, perspektif historiografi baru diperkenalkan dalam buku baru tersebut. Dua belas cendekiawan terhormat dari seluruh Tiongkok membantu penyusunannya.

“Kami memiliki banyak karya sebelumnya mengenai sejarah Qing, namun hanya sedikit yang fokus pada tema unifikasi nasional,” katanya. “Kami memilih untuk mematahkan urutan kronologis yang sering diterima dan mencoba menelusuri berbagai wilayah serta sistem nasional untuk memastikan persatuan. Kami juga mempunyai pandangan yang adil untuk mengevaluasi keuntungan dan kerugian kebijakan Qing.

Sejarah Unifikasi Nasional pada Dinasti Qing. (Foto diberikan kepada China Daily)

Pada masa Dinasti Qing, wilayah Tiongkok dibentuk oleh upaya berbagai kelompok etnis yang memiliki identitas komunitas bersama, kata Xing. “Ini mencerminkan karakteristik bagaimana wilayah Tiongkok berubah sepanjang sejarah kuno. Kebijakan Qing dalam menguasai wilayah perbatasan mencerminkan kebijaksanaan Tiongkok kuno.”

Periode dalam sejarah juga menyaksikan transformasi dinasti tradisional menjadi negara berdaulat modern, kata Xing.

Setelah pertengahan abad ke-19, karena kegagalan terus-menerus dalam perang melawan kekuatan dan penjajah Barat, Dinasti Qing kehilangan sebagian besar wilayahnya akibat serangkaian perjanjian internasional yang memalukan. Peradaban Tiongkok menghadapi ancaman kelangsungan hidup, kata Xing.

“Tren melemahnya periode Qing akhir sangat mempengaruhi penilaian masyarakat modern atas kontribusinya terhadap pembentukan dan pembangunan negara kesatuan dengan berbagai kelompok etnis. Namun, tata letak dasar wilayah negara tetap…. Bangsa ini bertahan meski mengalami kemunduran karena kesamaan identitas budaya,” ujarnya.

Buku ini mengakui upaya yang dilakukan oleh penguasa Qing selama dekade terakhir dinasti tersebut. Misalnya, mereka berhasil memukul mundur invasi Perancis ke Taiwan dan merebut kembali wilayah yang hilang di Xinjiang.

Li Dalong, peneliti di Akademi Sejarah Tiongkok dan salah satu penulis buku tersebut, menekankan bahwa buku tersebut bertujuan untuk menciptakan wawasan yang lebih luas. Misalnya, ketika fokus pada kebijakan pengembangan kawasan perbatasan, para peneliti memasukkan dokumentasi yang tidak hanya mencerminkan pengelolaan politik dan revitalisasi ekonomi, namun juga mengungkap komunikasi budaya antar kelompok etnis, peningkatan urusan sosial, dan promosi pendidikan.

Cheng Chongde, seorang profesor sejarah di Universitas Renmin Tiongkok, mengatakan bahwa buku tersebut mengoreksi beberapa tren menyimpang dalam historiografi yang berasal dari Barat, yang mencoba untuk menyangkal status Qing sebagai bagian dari sejarah Tiongkok. dan mendapat stigma. Kebijakan Etnis Tiongkok Saat Ini.

“Buku ini… akan sangat menginspirasi kita untuk mempertimbangkan isu-isu modern dalam konteks sejarah. Hal ini memberikan referensi penting untuk pengambilan kebijakan saat ini,” tambah Cheng.

judi bola online

By gacor88