Buruan tunggu: Maraknya antrian kompetitif

7 Agustus 2023

SEOUL – Satu per satu, orang-orang mulai berdatangan dengan membawa payung untuk tiba di pintu masuk Kokkili Bagel, toko roti lokal di Yeongdeungpo-gu, Seoul barat, sekitar pukul 7:00 pagi pada tanggal 29 Juli.

Meski pintu tertutup dan lampu dimatikan, para pecinta bagel semakin banyak yang berkumpul dan membentuk antrean panjang hingga ke ujung jalan saat mendekati pukul 08.30, jam buka toko roti tersebut.

Mereka semua ada di sana untuk melakukan “lari terbuka” Kokkili Bagel di pagi hari.

Asal usul budaya ‘open run’

Belum lama ini istilah ini – loop terbuka – pertama kali digunakan dalam bahasa Korea dengan arti yang sedikit berbeda dari penggunaan bahasa Inggris biasanya.

Di Korea, jalan terbuka mengacu pada berdiri dalam antrean panjang dan menunggu untuk memasuki restoran atau toko segera setelah pintunya dibuka.

Istilah ini diciptakan pada puncak pandemi COVID-19 pada tahun 2020, ketika jumlah pelanggan yang diizinkan masuk ke toko dibatasi oleh aturan jarak sosial dan merek mewah seperti Chanel mengumumkan kenaikan harga yang akan datang.

Berharap untuk membeli sebelum harga naik, pelanggan setia berbondong-bondong mengunjungi toko tersebut – begitu pula pembeli dalam jumlah besar yang berencana menjual barang tersebut di tempat lain.

Gambaran antrean panjang di luar department store dengan pelanggan duduk di kursi lipat dan permadani piknik yang ditutupi selimut menjadi viral, menyebabkan banyak orang mempertanyakan apakah seseorang harus melakukan upaya sejauh itu untuk membeli barang mewah.

Orang-orang mengolok-olok mereka yang begadang semalaman atau tiba di toko saat fajar.

Tidak sulit untuk melihat komentar kebencian di komunitas online, membandingkan mereka yang mengantri dengan warga tunawisma.

Namun fenomena tersebut bukanlah hal baru. Jauh sebelum istilah “open run” diciptakan, pengecer pakaian sering kali mencoba menciptakan gebrakan dengan bermitra dengan desainer untuk menawarkan barang edisi terbatas sehingga penggemar harus mengantri berjam-jam untuk mendapatkan kesempatan membelinya.

Namun open run tidak lagi terbatas pada toko pakaian. Hal ini terjadi di pengecer lain, kafe, restoran, dan bahkan kantor tiket, dan menawarkan kepuasan diri serta pengalaman unik bagi mereka yang bersedia mengantri berjam-jam untuk mendapatkan kepuasan beberapa saat.

Kepuasan diri dan pengalaman khusus

Lee Do-hun, seorang pekerja kantoran berusia 43 tahun yang tinggal di Mok-dong, barat daya Seoul, memilih berkendara 15 menit ke Kokkili Bagel daripada berjalan kaki ke Paris Baguette – waralaba toko roti Korea yang ada di mana-mana.

Meski berangkat dari rumahnya pada pukul 07.10, namun antrean panjang sudah terlihat saat ia tiba.

Bagel di Kokkili Bagel layak untuk ditunggu di musim panas yang terik, kata Lee.

“Roti berbahan bakar kayu, termasuk bagel, sungguh luar biasa. Mereka tidak dipanggang dalam oven listrik. Saya ingin tahu apakah itu yang membuat Kokkili Bagel begitu istimewa,” ujarnya.

Lee mengatakan dia bersedia mengantri di pagi hari dan menunggu.

Sederet pelanggan menunggu untuk memasuki Kokkili Bagel. (Lee Si-jin/The Korea Herald)

“Saya adalah salah satu orang yang merasa budaya ‘open run’ agak aneh. Tapi kalau dipikir-pikir, itu hanyalah cara lain untuk melakukan sesuatu yang benar-benar Anda sukai,” kata ayah dua putra ini.

“Saya tidak memilih mengantri untuk menyombongkan diri di Instagram atau mengambil gambar untuk membuktikan bahwa saya ada di sana. Saya hanya ingin menyantap makanan lezat dan merasakan kenyal Kokkili Bagel yang luar biasa bersama keluarga saya,” tambah Lee.

Popularitas restoran burger jaringan Amerika yang terkenal Five Guys di Gangnam-gu, Seoul selatan, yang dibuka pada tanggal 26 Juni, sepertinya tidak akan berkurang dalam waktu dekat – toko tersebut masih ramai dengan pecinta burger.

“Saat saya membaca berita bahwa restoran burger Five Guys pertama di Korea Selatan akan dibuka pada bulan Juni, saya membuat rencana untuk memakan burger tersebut. Saya memutuskan untuk berlari di tempat terbuka untuk menghindari kerumunan besar,” kata seorang pekerja toko serba ada berusia 21 tahun yang bermarga Kim kepada The Korea Herald pada hari Selasa.

Five Guys meminta pengunjung mengetikkan nomor telepon mereka di tablet di depan toko — saat giliran Anda masuk, Anda akan mendapat SMS. Idenya adalah bahwa proses ini diharapkan dapat menghilangkan kebutuhan untuk mengantri. Tapi masih ada antrean untuk memasukkan nomor Anda, menurut Kim.

“Teman-teman saya membaca beberapa postingan online dan ulasan tentang restoran tersebut. Mereka mengatakan kepada saya bahwa saya mungkin harus menunggu beberapa jam untuk makan hamburger. Tapi itu bukan masalah,” kata Kim. Kim, yang ikut mengantri pada jam 9 pagi, mendapatkan burgernya pada siang hari.

Pencinta burger muda ini ingin merasakan perbedaan antara burger Five Guys dan masakan cepat sajinya di McDonald’s dan Lotteria.

“Dari kacang gratis hingga minuman karamel asin, semuanya baru. Burgernya sangat juicy dan lezat. Dan bahkan kentang gorengnya pun tampak berbeda. Saya tidak menyesali pembukaan awal saya,” kata Kim, wajahnya berseri-seri.

Pengunjung mengantri untuk memasukkan nomor telepon mereka pada tablet di luar restoran burger Five Guys di Gangnam-gu, Seoul selatan, pada hari Selasa.

Sementara itu, sebagian lainnya menyambut baik fenomena jalan terbuka ini karena hal ini mencerahkan kehidupan sehari-hari mereka dengan pengalaman istimewa.

“Saya melakukan sebagian besar pertunjukan terbuka saya di teater dan toko pop-up,” kata seorang mahasiswa Universitas Kyung Hee berusia 23 tahun yang bermarga Park kepada The Korea Herald.

Park, seorang penggemar Harry Potter, menceritakan bahwa pengalaman pertamanya berjalan-jalan adalah pada bulan April tahun lalu.

“Saya dan teman saya adalah dua orang pertama yang menonton ‘Fantastic Beasts: The Secrets of Dumbledore’ di Korea tahun lalu. Kami memesan tiket pemutaran pertama film tersebut, yaitu pada pukul 6.20 pagi. Saya melakukan ini untuk mencegah kami melihat spoiler di YouTube atau komunitas online lainnya,” kata Park.

Keputusan ini memberinya hadiah yang tidak terduga.

“Saat kami keluar dari teater pada pagi hari, kami melihat antrean panjang orang di depan loket tiket. Tidak butuh waktu lama bagi kami untuk menyadari bahwa orang-orang itu juga hadir bersama kami. Kami mengetahui bahwa CGV membagikan poster dalam jumlah terbatas kepada penonton,” kata Park.

“Sejak saat itu, saya mencoba membuka film favorit saya, berharap mendapat poster khusus untuk mengenang film tersebut,” ujarnya.

Park Sang-ho, 36, yang merupakan penggemar LG Twins – klub bisbol Korea yang berbasis di Seoul – menceritakan bahwa ia melakukan lari terbuka pertamanya ke Stadion Bisbol Jamsil awal tahun ini.

“Tim telah menawarkan handuk berwarna kuning dalam jumlah terbatas berdasarkan siapa cepat dia dapat. Handuk adalah alat yang populer untuk menyemangati tim selama musim 2023,” kata Park. “LG Twins menawarkan handuk untuk acara spesial tersebut. Dan saya merasa ini adalah kesempatan untuk menunjukkan komitmen saya kepada tim sebagai suporter. Itu cocok dengan gaya hidup ‘sohwakhaeng’ saya,” kata Park.

“Sohwakhaeng” adalah ungkapan Korea yang berarti “kebahagiaan kecil namun pasti” yang menjadi populer di Korea Selatan dalam beberapa tahun terakhir.

Para penggemar mengantri untuk bertemu bintang olahraga kesayangan mereka empat jam sebelum pertandingan bisbol di Stadion Bisbol Jamsil di Songpa-gu, Seoul timur, pada hari Rabu. (Lee Si-jin/The Korea Herald)

Dia mengatakan uang tidak berarti banyak dalam sebagian besar kasus terbuka.

“Saya pernah mendengar bahwa beberapa penggemar berlari ke lapangan bisbol beberapa jam sebelum pertandingan dimulai untuk mengambil gambar, mendapatkan tanda tangan, dan menyemangati atlet kesayangan mereka,” kata Park.

“Siapapun yang mau menunjukkan semangat dan usahanya bisa melakukan open run. Saya pikir ini cara yang baik untuk merasakan pencapaian juga,” katanya.

togel casino

By gacor88