Daddy Chung dari Vietnam, pelatih tersukses di Asia Tenggara

9 Februari 2022

HANOI— Setelah membantu tim sepak bola wanita Vietnam lolos ke Piala Dunia untuk pertama kalinya, Mai Đức Chung menjadi pelatih tersukses di Asia Tenggara dalam satu dekade terakhir.

Chung, yang berusia 71 tahun, memimpin Vietnam meraih peringkat kelima di Piala Asia Wanita AFC pada hari Minggu, mengamankan kualifikasi untuk Piala Dunia Wanita FIFA pada Juli 2023, yang akan diadakan di Australia dan Selandia Baru.

Việt Nam, yang mengalahkan China Taipei 2-1 di babak play-off, menjadi wakil Asia keenam di kompetisi tersebut.

Việt Nam, di bawah asuhan pelatih Tiongkok Chen Yun Fa, sebelumnya nyaris lolos ke turnamen 2015, sebelum kalah 2-1 dari Thailand di babak play-off.

Chung yang beberapa kali keluar masuk ajang internasional, memimpin tim putri Vietnam mencapai empat besar Asian Games 2014. Ia juga meraih empat medali emas Southeast Asian (SEA) Games, pada 2003, 2005 , 2017 dan 2019. Gelar terakhirnya datang pada tahun 2019 di Piala AFF.

Chung dinobatkan sebagai pelatih tim sepak bola wanita terbaik ASEAN pada tahun 2017.

Dalam karir kepelatihannya, Chung juga pernah bekerja di klub putra dan tim nasional.

Ia menangani berbagai klub di V-League 1, namun sorotannya adalah ketika ia membimbing juara empat kali Becamex Bình Dương ke semi-final Piala AFC 2009. Itu merupakan hasil terbaik bagi klub Vietnam saat itu.

Chung juga dua kali menjabat sebagai pelatih sementara timnas putra, terakhir kali pada Oktober 2017, sebelum diambil alih oleh pelatih Korea Selatan Park Hang-seo. Pada tahun 2008, ia membawa tim U-22 naik podium teratas Piala Merdeka di Malaysia.

‘Ayah Chung’

Selama lebih dari 20 tahun melatih, Chung menghabiskan sebagian besar waktunya bersama tim wanita.

Ia telah menerima cinta dan rasa hormat dari para atlet lintas generasi, yang dengan senang hati memanggilnya ‘Daddy Chung’.

Pelatih Chung mengucapkan selamat kepada kaptennya Huỳnh Nhụ setelah dia mencetak gol dalam playoff perebutan tempat kelima Piala Asia Wanita AFC melawan Thailand di Stadion DY Patil di Navi Mumbai, India pada 2 Februari. Foto AFP/VNA

Dalam wawancara dengan wartawan, bek Chương Thị Kiều, gelandang Nguyễn Thị Bích Thùy dan kapten Huỳnh Như semuanya mengucapkan “terima kasih” kepada “ayah” mereka. Pasalnya, Chung telah memberikan pengaruh besar dalam karier mereka, dan juga peduli dengan kehidupan mereka di luar sepak bola.

“Kami tidak memanggilnya Paman Chung atau Pelatih Chung. Dia adalah anggota keluarga kami, ayah bagi keluarga besar kami,” kata pemenang Bola Emas 2015 Nguyễn Minh Nguyệt.

“Dia mencintai kita. Dia selalu lembut terhadap kita dan menyemangati kita sepanjang waktu. Dia memahami masalah kami dan tantangan sepakbola wanita. Dia menyatukan kami dan mendorong kami untuk bekerja dan bermain keras,” kata Nguyet.

“Dia adalah bagian dari alasan yang membawa kesuksesan sepak bola wanita Vietnam, termasuk penampilan hari ini.”

Chung selalu menyiapkan peralatan untuk pemain sebelum latihan, dan dia memberikan perhatian khusus pada makanan dan pemulihan ‘putrinya’.

Berbicara kepada wartawan, Chung menegaskan kembali kecintaannya pada timnya, dengan mengatakan, “Saya tidak punya impian selain kebahagiaan para pemain saya, bahwa mereka dapat menikmati hidup bersama keluarga.”

“Untuk bermain sepak bola, mereka harus mengorbankan banyak hal, namun setelah pensiun, banyak dari mereka yang tidak bisa menjalani kehidupan normal. Saya berharap sponsor dan perusahaan lebih peduli terhadap mereka, dan kehidupan mereka akan lebih baik,” kata Chung, yang berencana meninggalkan tim pada akhir tahun ini.

Berita bahwa Chung tidak akan melatih tim di Piala Dunia mendatang telah menjadi berita utama dalam dua hari terakhir.

Pelatih Mai Đức Chung (kanan) dan para pemainnya mengobrol sebelum berlatih di Piala Asia pekan lalu. Foto milik VFF

Pelatih Hanoi telah mengungkapkan bahwa dia sudah tua dan ingin Federasi Sepak Bola Vietnam mencari pelatih lain untuk tim untuk pertandingan Australia/Selandia Baru.

“Saya akan memperkenalkan seseorang, mungkin orang asing. Jika VFF masih membutuhkan saya, saya akan bergabung sebagai penasihat,” kata Chung di Vietnamplus.vn.

Sebagai tanggapan, pejabat VFF mengatakan mereka belum mendengar apa pun dari Chung, dan mengatakan kontraknya berlaku hingga akhir tahun 2022.

“Saat Chung dan tim kembali ke rumah, kami harus menemuinya dan berbicara dengannya. Chung banyak berkontribusi pada tiket Piala Dunia Vietnam dan perkembangan serta kesuksesan sepak bola wanita. Kami sangat mengapresiasinya,” kata Lê Hoài Anh, sekretaris jenderal VFF.

Wakil presiden VFF Cao Văn Chóng berkata: “Kami akan mendengarkannya, menghormati pendapatnya dan berdiskusi dengannya tentang rencana dan orientasi tim. Kontraknya masih berlaku dan kami harus bekerja keras, terutama untuk mempersiapkan SEA Games mendatang.”

Chung juga menegaskan bahwa tugas selanjutnya adalah meningkatkan timnya untuk strategi yang akan datang.

Pada tahun 2022, Vietnam akan mempertahankan gelar mereka di SEA Games pada bulan Mei dan Piala AFF dengan waktu yang akan dikonfirmasi kemudian; dan akan berkompetisi di Asian Games di Tiongkok pada bulan September.

sbobet mobile

By gacor88