Di garis depan dalam perang melawan pabrik anak anjing di Korea

31 Mei 2023

SEOUL – “Hingga lima anjing dimasukkan ke dalam kandang kecil, lantai tertutup tanah, obat-obatan dan jarum di mana-mana, dan mati di lemari es” – ini adalah pemandangan mengerikan yang menyapa pekerja amal dan penyelamat ketika mereka memasuki fasilitas bichon frize dan pengembangbiakan pudel ilegal di Jinan-gun, Provinsi Jeolla Utara, pada 2 Mei.

“Itu seperti neraka yang hidup,” Kim Hye-ran, perwakilan dari Better Tomorrow Rescue, sebuah tempat penampungan kecil yang dikelola sukarelawan dan salah satu organisasi yang terlibat dalam operasi penyelamatan bersama, mengatakan dalam sebuah email, kata wawancara surat dengan The Korea Bentara. Banyak anjing dalam kondisi kesehatan yang buruk dan memiliki bekas luka pelecehan atau operasi ad hoc, kemungkinan besar tanpa menggunakan anestesi, menurut TBT Rescue.

“Kami berharap menemukan sekitar 40 anjing, tetapi pada akhirnya kami menyelamatkan 131,” kata Kim, mencatat bahwa Penyelamatan TBT dapat mengambil total 21 anjing, banyak di antaranya sedang hamil, dan salah satunya telah meninggal.

Grup yang didirikan pada 2021 ini sejauh ini telah menyelamatkan total 262 anjing.

Meskipun pabrik anak anjing ilegal di Jinan-gun adalah kasus yang sangat mengerikan, ini bukanlah kasus yang terisolasi.

Menurut Kim, ada 2.177 fasilitas penangkaran terdaftar yang beroperasi di Korea.

“Jelas tidak mungkin untuk mengetahui berapa banyak fasilitas yang beroperasi secara ilegal,” katanya, seraya menambahkan bahwa kondisi yang disebut peternak legal seringkali sama tidak memadainya.

Setiap tahun, lebih dari 460.000 anjing diproduksi oleh fasilitas penangkaran, tambahnya, mengutip perkiraan dari Institut Ekonomi Pedesaan Korea, sebuah think tank yang didanai pemerintah.

Jarum dan obat-obatan – yang biasa digunakan untuk mengobati anjing dan menyuntikkan hormon untuk menginduksi perkembangbiakan – ditemukan di fasilitas penangkaran ilegal di Jinan-gun, Provinsi Jeolla Utara pada 2 Mei. (Courtesy of TBT Rescue’s Instagram)

Budaya toko hewan peliharaan

Fasilitas penangkaran ini ada karena budaya membeli hewan peliharaan dari toko hewan peliharaan dan toko online, yang hampir secara eksklusif dipasok oleh pabrik anak anjing, menurut TBT Rescue.

Data dari Korea Agency for Food, Agriculture, Forestry and Fisheries Education, Promotion and Information Service (EPIS) menunjukkan bahwa hampir 1 dari 5 pemilik hewan peliharaan di Korea Selatan membeli hewan peliharaannya dari toko hewan peliharaan.

Survei badan tersebut pada tahun 2022 menunjukkan 21,9 persen dari 1.272 responden mendapatkan hewan peliharaan mereka dari toko hewan peliharaan, naik 3,3 persen dari tahun 2020.

Sebagai perbandingan, hanya 5,6 persen responden mengatakan mereka mengadopsi hewan peliharaan mereka dari tempat penampungan atau amal hewan, naik dari 1,8 persen pada tahun 2020, dengan 5,8 persen mengadopsi hewan peliharaan dari tempat penampungan yang dikelola pemerintah, naik dari 3 persen pada tahun 2020. Survei yang sama juga menyarankan bahwa mereka yang membeli hewan peliharaan mereka dari toko hewan peliharaan sebagian besar tinggal di kota – dengan Ulsan dan Sejong masing-masing mencatat tingkat tertinggi 42,1 persen dan 40 persen, sementara Seoul memiliki tingkat terendah sebesar 19,5 persen.

Sementara jumlah orang yang memilih untuk mengadopsi tumbuh perlahan, banyak calon pemilik anjing masih berduyun-duyun ke toko hewan peliharaan dan outlet online, kata Kim. Ketika ditanya tentang alasan mereka memilih untuk membeli hewan peliharaan mereka dari toko hewan peliharaan, jawaban yang paling umum di antara responden (27 persen) adalah “karena mereka dapat secara pribadi memeriksa hewan yang mereka inginkan”, diikuti dengan “karena mereka dapat mempercayai proses adopsi. .” sebesar 17,3 persen, dan “karena nyaman” sebesar 14 persen, menurut survei EPIS.

Dibandingkan dengan proses adopsi yang relatif panjang dan rumit, membeli anjing di toko hewan peliharaan atau melalui toko online semudah membeli baju baru atau sepasang sepatu, “Tetapi orang tidak menyadari bahwa anjing lucu berbulu halus yang Anda lihat di toko hewan peliharaan adalah produk dari masa lalu yang menyakitkan dan kejam,” kata Kim.

Menurut Penyelamatan TBT, anjing yang terperangkap di pabrik anak anjing hidup melalui pelecehan selama bertahun-tahun, di mana mereka dipaksa untuk berkembang biak dan hidup di antara kotoran mereka sendiri. Mereka sering dipukuli dan dianiaya, dan ketika mereka tidak bisa lagi berkembang biak atau sakit, mereka dibunuh atau dibuang ke jalan untuk mempertahankan diri.

Anak anjing yang diproduksi di fasilitas ini dibawa ke toko hewan peliharaan, di mana mereka dibersihkan dan semua tanda latar belakangnya dihapus. Namun, jika tidak dijual, mereka dikembalikan ke fasilitas penangkaran dan dipaksa untuk berkembang biak, yang menurut Kim mengarah pada siklus pelecehan yang tidak pernah berakhir.

Anjing ditumpuk di kandang dengan kotorannya sendiri – kotoran, muntahan, bulu rontok, dan lainnya – di dalam fasilitas penangkaran ilegal di Jinan-gun, Provinsi Jeolla Utara, pada 2 Mei. (Courtesy of TBT Rescue’s Instagram)

Adopsi, jangan berbelanja

Penyelamatan TBT bekerja untuk meningkatkan kesadaran akan manfaat mengadopsi anjing dari segala usia, ukuran, dan ras, daripada memilih ras yang mahal dan seringkali tidak sehat dari toko hewan peliharaan.

Badan amal kecil itu juga bekerja untuk menemukan rumah permanen bagi anjing yang dilecehkan dan ditinggalkan, mengambil anjing yang membutuhkan dan merawat mereka kembali sebelum menempatkan mereka untuk diadopsi dan menggunakan akun media sosial mereka untuk menyebarkan berita. TBT Rescue juga memfasilitasi adopsi internasional, terutama ke AS.

Tapi sulit melakukannya tanpa dukungan yang memadai, kata Kim. “Menyelamatkan bahkan seekor anjing berharga mulai dari 1 juta won ($755) hingga 10 juta won, dan kami tidak memiliki cukup dana atau sukarelawan,” katanya, menyesali bahwa badan amal tidak dapat menyelamatkan setiap anjing. . membantu.

Ada tren adopsi yang berkembang di kalangan generasi muda, yang semakin sadar akan kerusakan yang disebabkan oleh toko hewan peliharaan dan pabrik anak anjing, jelas aktivis itu.

Lebih dari 80 persen anjing TBT Rescue telah dipindahkan oleh orang-orang berusia 20-an dan 30-an, “yang cenderung kurang membeda-bedakan dalam hal berkembang biak atau usia,” katanya.

“Saya mengerti bahwa orang ingin memelihara anjing sejak mereka masih kecil, tetapi saya ingin menekankan bahwa usia bukanlah masalah. Setiap anjing dapat menjadi anggota keluarga tercinta Anda,” katanya, mendesak orang-orang untuk “membuka mata mereka terhadap pelecehan yang dialami anjing-anjing ini, untuk menghindari toko hewan peliharaan dan sebagai gantinya mengadopsi hewan dari badan amal seperti yang diambil oleh (Penyelamatan TBT).”

Anjing diselamatkan dari fasilitas penangkaran ilegal di Jinan-gun, Provinsi Jeolla Utara pada 2 Mei. (Courtesy of TBT Rescue’s Instagram)

Sebuah foto memperlihatkan bagian dalam fasilitas penangkaran ilegal di Jinan-gun, Provinsi Jeolla Utara, pada 2 Mei. (Courtesy of TBT Rescue’s Instagram)

Tangkapan layar akun Instagram TBT Rescue yang menampilkan anjing untuk diadopsi dan diasuh (milik akun Instagram TBT Rescue)

agen sbobet

By gacor88