Ditunda atau tidak, apakah status pendapatan orang Filipina yang lebih tinggi berarti kehidupan orang Filipina yang lebih baik?

20 Desember 2022

MANILA – MANILA, Filipina—Sejak tahun 2019, ketika Filipina diklasifikasikan sebagai negara berpendapatan menengah ke bawah oleh Bank Dunia, pemerintah telah berjanji bahwa negara tersebut akan “segera” mencapai status negara berpendapatan menengah ke atas.

Tapi apa sebenarnya arti status seperti itu?

Janji terbaru disampaikan oleh Presiden Ferdinand Marcos Jr. ketika beliau berpidato di Filipina pada bulan Juli lalu dan mengatakan bahwa pemerintahannya akan membawa Filipina ke status pendapatan yang lebih tinggi pada tahun 2024.

Melihat ke belakang, Ernesto Pernia, yang menjabat sebagai kepala Otoritas Pembangunan Ekonomi Nasional (NEDA) pada tahun 2019, mengatakan bahwa Filipina akan mencapai status negara berpendapatan menengah ke atas pada tahun 2020.

Kemudian pada bulan Juli tahun lalu, NEDA, yang dipimpin oleh ketua barunya, Karl Kendrick Chua, mengatakan negara tersebut akan mencapai status pendapatan yang lebih tinggi pada tahun 2022 melalui kebijakan ekonomi utamanya.

Namun seperti yang terjadi pada kata-kata Pernia dan Chua, batas waktu pemerintahan baru bagi Filipina untuk mencapai status pendapatan menengah atas pada tahun 2024 telah dipindahkan ke tahun 2025 karena kontraksi ekonomi yang tajam pada tahun 2020 dan depresiasi peso yang tajam pada tahun ini.

Pelan – pelan
Marcos sendirilah yang menekankan dalam pidato kenegaraan pertamanya bahwa Filipina akan memiliki pendapatan nasional bruto (GNI) per kapita sebesar $4,256 pada tahun 2024, yang menunjukkan bahwa negara tersebut akan mampu mencapai status pendapatan yang lebih tinggi.

Kemudian, dalam pidatonya pada sesi ke-77 Majelis Umum PBB pada tanggal 21 September, Marcos mengatakan “meskipun ada tantangan pandemi dan gejolak ekonomi global, kita tetap berada pada jalur untuk mencapai status pendapatan menengah atas pada tahun depan.”

Namun pada 17 Desember lalu, Sekretaris Perencanaan Sosial Ekonomi Arsenio Balisacan mengungkapkan bahwa Filipina telah mengubah targetnya untuk mencapai status pendapatan lebih tinggi dari tahun 2024 ke 2025.

Hal ini, ketika negara ini menghadapi kemunduran tahun ini, katanya, menyoroti bagaimana kontraksi ekonomi yang tajam pada tahun 2020 dan depresiasi tajam peso, yang jatuh ke titik terendah sepanjang masa sebesar P59:$1 pada bulan Oktober, berdampak pada GNI.

Balisacan mengatakan pada “Saturday News Forum” di Quezon City bahwa masuknya Filipina ke dalam kategori negara berpendapatan menengah ke atas “sekarang akan terjadi pada tahun 2025.”

Namun, ia menyatakan keyakinannya bahwa GNI per kapita negara tersebut akan mencapai $4.456 pada tahun 2025 “karena pada tingkat pendapatan per kapita tersebut, saat itulah kita mencapai ambang batas untuk bergabung dengan perekonomian (pendapatan) menengah ke atas.”

Bagaimana klasifikasi perekonomian?
Berdasarkan data Bank Dunia, negara-negara dikelompokkan ke dalam empat kelas pendapatan—rendah, menengah bawah, menengah atas, dan tinggi—tergantung pada GNI per kapita tahun sebelumnya.

GRAFIS Kurt Dela Rock

“Negara-negara segera ditetapkan kembali setiap tahun pada tanggal 1 Juli, berdasarkan perkiraan GNI per kapita mereka untuk tahun kalender sebelumnya. Pengelompokan pendapatan tetap tetap sepanjang tahun keuangan,” bunyinya.

Tahun lalu, negara dengan GNI per kapita minimal $1.045 atau kurang dianggap sebagai negara berpendapatan rendah, sedangkan negara berpendapatan menengah ke bawah harus memiliki GNI setidaknya $1.046 hingga $4.095 per kapita.

Kemudian, negara dengan GNI per kapita minimal $4.096 hingga $12.695 diklasifikasikan sebagai negara berpendapatan menengah atas, sedangkan negara berpendapatan tinggi harus memiliki GNI per kapita minimal $12.695 atau lebih tinggi.

Namun tahun ini, ambang batas untuk tahun 2023 direvisi, menaikkan persyaratan status menjadi $1.085 atau kurang untuk masyarakat berpendapatan rendah, $1.086 menjadi $4.255 untuk masyarakat berpendapatan menengah ke bawah, $4.256 menjadi $13.205 untuk masyarakat berpendapatan menengah ke atas, dan $13.205 atau lebih tinggi untuk masyarakat berpendapatan tinggi. . penghasilan.

Meskipun Filipina mengalami peningkatan GNI per kapita dari $3.430 pada tahun 2020 menjadi $3.640 pada tahun 2021, GNI per kapita tahun lalu, yaitu pendapatan yang dihasilkan oleh penduduk suatu negara di dalam dan di luar negaranya, masih berada di bawah tingkat sebelum COVID-19. $3.850.

Filipina telah diklasifikasikan sebagai negara berpendapatan menengah ke bawah sejak Bank Dunia membuat skema klasifikasinya – baik secara internal pada awal tahun 1980an atau sebagaimana dipublikasikan secara resmi sejak tahun 1989.

Sebagaimana dinyatakan oleh lembaga pemikir Ibon Foundation, meskipun Filipina masih merupakan negara berpendapatan menengah bawah selama ini, setidaknya 42 negara telah direklasifikasi menjadi negara berpendapatan menengah atas atau bahkan berpendapatan atas sejak akhir tahun 1990an.

“Di Asia Tenggara, termasuk Malaysia dan Thailand, yang masing-masing diklasifikasikan sebagai kelompok berpendapatan menengah atas pada tahun 1992 dan 2010,” kata Sonny Africa, direktur eksekutif lembaga think tank tersebut.

Lihat lebih dekat
Bank Dunia telah mengklasifikasikan negara-negara berdasarkan tingkat GNI per kapita sejak tahun 1989, dan Afrika menjelaskan bahwa motivasi utamanya adalah untuk memiliki indikator yang menunjukkan apakah negara anggotanya berhak untuk meminjam atau tidak.

“Bank Dunia memutuskan untuk menggunakan GNI per kapita sebagai indikator proksi untuk tingkat pembangunan atau keterbelakangan suatu negara dan, oleh karena itu, kebutuhannya akan dukungan dari lembaga tersebut,” katanya.

Namun meskipun melihat GNI per kapita dan populasinya tampaknya sudah cukup karena aspek kesejahteraan sosio-ekonomi berkorelasi dengan GNI per kapita, Afrika menekankan bahwa skema tersebut “dapat menyembunyikan lebih dari apa yang digambarkannya.”

“Akan sangat tidak sensitif untuk menyusun klasifikasi ‘pendapatan menengah atas’ menurut skema sempit Bank Dunia jika kesejahteraan sebagian besar masyarakat Filipina sangat jauh dari status ‘pendapatan menengah atas’ yang tersirat dalam istilah tersebut.

“Masalah yang paling jelas adalah bahwa pendapatan rata-rata per orang yang pada dasarnya diukur oleh GNI per kapita sangat jauh dari pengalaman hidup puluhan juta orang Filipina,” kata Africa.

Seperti yang dikatakannya, struktur politik dan ekonomi negara ini sangat timpang sehingga manfaat kegiatan ekonomi, yang meningkatkan GNI, “terkonsentrasi pada segelintir elit dan tidak didistribusikan secara merata kepada 111 juta warga Filipina.”

“Sebagian besar warga Filipina berjuang dengan pendapatan yang rendah dan tidak mencukupi,” tegasnya.

Tertinggal
Ibon Foundation mengatakan bahwa mengklasifikasikan diri sebagai kelompok berpendapatan menengah ke atas “bukanlah sesuatu yang bisa dicita-citakan,” dan mengatakan akan lebih baik jika meninjau kembali kebijakan-kebijakan ekonomi yang membuat perekonomian terbelakang dan kebanyakan orang tetap miskin.

Laporan tersebut menyebutkan bahwa Bangko Sentral ng Pilipinas, misalnya, melaporkan bahwa lebih dari tujuh dari 10 keluarga, atau 72,5 persen, tidak memiliki tabungan pada kuartal ketiga tahun ini.

Sementara itu, survei stasiun cuaca sosial menemukan bahwa delapan dari sepuluh keluarga (79%) melaporkan diri mereka sebagai keluarga miskin (48 persen) atau miskin di ambang batas (31 persen): “Ini adalah jumlah 19-20 juta keluarga dari total populasi penduduk di negara ini. 25 juta keluarga,” menurut SWS.

“Kemudian tahun lalu, sekitar 70 persen keluarga memiliki pendapatan yang sedikit, dengan rata-rata hanya Php9.668 hingga Php25.245 per bulan (desil pertama hingga ketujuh),” sebagaimana tercermin dalam pencatatan Pendapatan dan Pengeluaran Keluarga Otoritas Statistik Filipina (PSA) tahun 2021.

“GNI per kapita sama sekali gagal mencerminkan realitas pendapatan dan pendapatan keluarga yang terus-menerus rendah; kurangnya pekerjaan yang aman dan layak; pendidikan, gizi dan kesehatan yang tidak memadai; perumahan yang buruk; kurangnya air bersih, sanitasi dan listrik; kurangnya aset; dan kerentanan, eksploitasi dan kekerasan yang meluas.”

“Distribusi pendapatan dan semua dimensi kemiskinan lainnya harus diperhitungkan dalam setiap klasifikasi tingkat pembangunan suatu negara,” kata Afrika.

“Bahkan, diklasifikasikan sebagai ‘pendapatan menengah ke atas’ bahkan dapat mengaburkan betapa semakin tidak setaranya negara ini dan berapa banyak lagi yang tertinggal.”

Result SDY

By gacor88