Dorongan mata uang digital Tiongkok menghadapi perjuangan berat

21 Februari 2022

BEIJING – Di lokasi Olimpiade Musim Dingin Beijing, mata uang digital Tiongkok telah ditetapkan sebagai metode pembayaran resmi.

Tiongkok telah menekankan untuk mempromosikan penggunaan yuan digital, atau e-CNY.

Untuk membayar dalam mata uang digital, aplikasi ponsel pintar resmi atau kartu fisik e-CNY dapat digunakan.

Tiongkok berusaha menunjukkan kepada dunia bahwa mata uang digital negaranya berada pada tahap penggunaan praktis, namun sistem pembayaran ponsel pintar swasta sudah tersebar luas di negara tersebut, sehingga sulit untuk memperluas penggunaan e-CNY.

“Rasanya sama seperti menggunakan WeChat Pay atau sistem serupa lainnya,” kata seorang mahasiswi berusia 21 tahun yang menjadi sukarelawan untuk Olimpiade Beijing pada hari Sabtu, mengacu pada sistem pembayaran ponsel pintar yang populer di Tiongkok.

Aplikasi e-CNY terlihat di ponsel pintar di Pusat Media Utama di Beijing pada hari Sabtu.
Yomiuri Shimbun

Dia baru saja membeli merchandise Olimpiade dengan yuan digital di toko resmi di Pusat Media Utama di Beijing.

Untuk membayar melalui aplikasi resmi, pengguna harus memilih bank yang mendukung layanan e-CNY, lalu mendaftarkan nomor ponsel dan kata sandi mereka sebelum menagih yuan digital terlebih dahulu. Pembayaran diselesaikan dengan scan kode QR mereka di kasir.

Kartu fisik e-CNY direkomendasikan untuk jangka pendek bagi pengunjung asing di Tiongkok yang tidak memiliki tanda pengenal resmi Tiongkok atau rekening bank di negara tersebut. Pengguna kartu memindai paspor mereka di mesin penukaran otomatis yang ditunjuk dan memasukkan mata uang asing untuk menerima kartu di e-CNY. Kemudian mereka tinggal mengetuk kartu tersebut untuk membayar.

Pada bulan Oktober 2020, bank sentral Tiongkok, People’s Bank of China, meluncurkan program percontohan yang melibatkan masyarakat. Saat ini, program tersebut berjalan di 12 kota, termasuk Beijing dan Zhangjiakou di provinsi Hebei, tempat lokasi Olimpiade Musim Dingin berada.

Namun, Tiongkok sedang berjuang untuk meningkatkan jumlah pengguna e-CNY. Jumlah kumulatif transaksi yuan digital adalah 87,5 miliar yuan (sekitar ¥1,6 triliun) pada akhir tahun 2021, namun hanya 0,02% dari nilai transaksi layanan pembayaran seluler pada tahun 2020.

Selama Olimpiade, penggunaan e-CNY di Beijing dibatasi pada area dalam gelembung tersebut, seperti tempat Olimpiade, serta toko-toko tertentu dan layanan khusus.

Aplikasi perpesanan WeChat dan Alipay, yang menangani manajemen aset, telah mengembangkan aplikasi pembayaran yang penting untuk kehidupan sehari-hari di Tiongkok. Aplikasi tersebut juga memiliki banyak fitur lainnya, sehingga memberikan sedikit alasan bagi pengguna untuk memilih menggunakan e-CNY hanya untuk pembayaran.

“WeChat Pay sepertinya sudah cukup,” kata seorang reporter dari media milik pemerintah Tiongkok.

Ada juga kekhawatiran bahwa apa dan di mana orang membeli dapat dilacak oleh pihak berwenang Tiongkok. Bank sentral Tiongkok menganjurkan prinsip “anonimitas untuk pembayaran kecil” dan “pengumpulan informasi pribadi minimum.” Namun di Tiongkok, prinsip dan praktik seringkali berbeda.

Olimpiade Musim Dingin telah ditetapkan sebagai peluang besar bagi Tiongkok untuk mempromosikan e-CNY. Namun, di tengah pandemi, Tiongkok harus membatasi tiket masuk ke Olimpiade. Bagi banyak media asing, banyak orang tampak puas menggunakan kartu kredit berlogo Visa, sponsor global Olimpiade dan Paralimpiade.

judi bola online

By gacor88