Galeri global meningkatkan pameran di Seoul musim panas ini

20 Juli 2023

SEOUL – Seoul mengalami suasana seni yang dinamis pada musim panas ini, ketika dua galeri terkemuka menyelenggarakan pameran yang menampilkan seniman dari berbagai latar belakang seni.

Galeri Perrotin, yang pertama kali membuka ruang di Samcheong-dong Seoul pada tahun 2016, saat ini mengoperasikan galeri di dekat Taman Dosan di Gangnam, Seoul selatan. Ruang Samcheong-dong ditutup pada bulan Juni.

Galeri Eropa telah meluncurkan lukisan baru karya seniman pendatang baru Xiyao Wang, yang lahir di Tiongkok dan tinggal di Berlin. Pameran “Allonge– Out of Reach” adalah yang kedua bagi seniman di Seoul.

Dilintasi oleh garis-garis halus arang hitam yang tampak rapuh dan digambar dengan tambahan batang cat minyak warna-warni, tanda-tanda tersebut digabungkan untuk menginspirasi gambaran berbeda di benak pemirsa – misalnya, burung yang terbang bebas atau gerakan anggun seorang balerina.

Wang adalah seorang siswa balet yang rajin, menurut galeri. Istilah dalam judul pameran “allonge” merupakan istilah balet yang mengingatkan penari untuk memanjangkan posisinya di awal atau akhir suatu gerakan dan memusatkan perhatian pada kesinambungan garis yang diciptakan tubuhnya.

Mengikuti konsep ini dalam karyanya, Wang menganggapnya sebagai mantra untuk menenangkan diri sebelum tangannya menyentuh kanvas.

“KA 280” oleh Huong Dodinh (Galeri Pace)

Galeri Pace mempersembahkan pameran debut dua seniman yang tinggal di Seoul – seniman kelahiran Vietnam Huong Dodinh dan seniman Amerika Matthew Day Jackson.

Lahir di Soc Trang, Vietnam pada tahun 1945, Dodinh terpaksa meninggalkan tanah airnya bersama keluarganya yang mencari perlindungan di Paris pada tahun 1953 setelah pecahnya Perang Indochina Pertama. Sejak saat itu, ia mengembangkan karya seninya di Paris, namun selama beberapa dekade ia tetap terlepas dari dunia seni arus utama dan jarang memamerkan karyanya.

Pameran “Huong Dodinh: Vie l Vide”, yang menampilkan serial KA sang seniman yang ia mulai pada awal tahun 2000an, bertujuan untuk memperkenalkan karya seninya kepada khalayak Asia dan dunia luas pada umumnya. Selama hampir enam dekade, sang seniman mengabdikan praktik melukisnya pada tiga prinsip utama – cahaya, kepadatan, dan transparansi.

“Dua Bulan (setelah Bierstadt)” oleh Matthew Day Jackson (Galeri Pace)

Bertajuk “Mathew Day Jackson: Counter-Earth”, pameran tersebut berada di lantai dasar galeri. Jackson mengeksplorasi beragam topik, sering kali bergulat dengan gagasan tentang identitas nasional Amerika dan penganut utopia palsu sepanjang sejarah negara itu.

“Semua lukisan (di sini) mengacu pada lukisan Eropa pertengahan hingga akhir abad ke-19, terutama lanskap Amerika, juga dipadukan dengan lanskap romantis dalam lukisan Caspar David Friedrich,” kata Jackson pada 5 Juli saat tur pers di Seoul.

Untuk menghasilkan lukisannya, Jackson menggunakan proses laser semi-otonom yang memberikan nuansa seram pada karyanya. Melalui gambar yang diambil dari fotografi lanskap dan lukisan, serta pemandangan sehari-hari yang ia abadikan di iPhone, sang seniman mengundang pertanyaan tentang keindahan dan horor. Ketiga pameran tersebut berlangsung hingga 19 Agustus.

SDy Hari Ini

By gacor88