Generasi Covid di Vietnam kembali bersekolah dengan gembira

10 Februari 2022

Hanoi— Vũ Minh Trí, siswa kelas 8 di Hà Nội, bertemu kembali dengan teman-teman sekelasnya untuk pertama kalinya setelah sembilan bulan pada hari Selasa.

“Saya merasa sangat senang dan bersemangat karena sudah lama sekali saya tidak bersekolah. Saya merasa sangat bersemangat,” katanya.

Sekolah Menengah Lê Lợi, tempat Trí bergabung dengan 30 siswa lainnya untuk kelas pertama tahun ini, terletak di sudut Jalan Nguyễn Thiện Thuật di pusat kota Hà Nội.

Hanya beberapa langkah dari sekolah terdapat pasar basah yang ramai yang menjual segala sesuatu mulai dari sosis lokal hingga bunga dan kertas nazar. Kehidupan di luar sempat kembali normal untuk sementara waktu, namun untuk sekolah baru sekarang dibuka kembali.

Trí termasuk di antara ratusan ribu siswa di Hà Nội yang kembali bersekolah pada bulan Februari.

Baik guru maupun siswa tidak perlu menanggung proses rumit untuk masuk ke kelas atau khawatir tentang koneksi broadband atau mencari cara untuk mengatasi kebosanan dan kelelahan yang disebabkan oleh paparan layar yang berkepanjangan.

Mereka sekarang dapat menikmati hal-hal sederhana yang mereka lewatkan karena penutupan sekolah selama berbulan-bulan dan pembelajaran online – berjalan-jalan bersama teman-teman di kampus sekolah atau bermain gunting batu dan kertas saat istirahat.

“Saat belajar online, kami berinteraksi satu sama lain melalui layar, sehingga lebih sulit bagi kami untuk menyerap pengetahuan dibandingkan belajar secara langsung.”

“Ketika kami pergi ke sekolah dan bertemu dengan guru-guru kami, mereka bisa membimbing kami dengan komitmen yang lebih besar,” ujarnya.

Hà Nội akan membuka kembali semua sekolah pada bulan Februari setelah penutupan terlama yang disebabkan oleh pandemi.

Para pendidik mengatakan pembukaan kembali sekolah ini “penting” meskipun perkembangan pandemi ini rumit dan tidak dapat diprediksi, karena penutupan sekolah berdampak buruk pada perkembangan siswa.

Ngô Thị Kiều Linh, kepala Sekolah Menengah Lê Lợi, mengatakan bahwa meskipun ada upaya menuju pembelajaran jarak jauh, ada banyak tantangan bagi siswa yang menggunakan cara pembelajaran ini.

“Seluruh sektor pendidikan telah melakukan upaya besar untuk menyelenggarakan pendidikan online bagi siswa. Namun ada beberapa keterbatasan ketika siswa terjebak di rumah dan belajar online.

“Ada banyak keterampilan praktis dan soft skill yang sulit dipelajari melalui pembelajaran online tanpa adanya kontak nyata dengan orang lain.

“Jika pembelajaran daring terus dilakukan, maka akan lebih banyak dampak buruknya dibandingkan manfaatnya bagi generasi muda, generasi penerus bangsa,” ujarnya.

“Sangat penting untuk memungkinkan siswa kembali ke sekolah. Mereka perlu melakukan kontak nyata dan bertukar pikiran dengan orang lain.

“Selain pengetahuan, mereka juga harus mempelajari keterampilan tertentu, yang hanya dapat dipelajari melalui kontak dan pertukaran nyata dengan guru, teman, dan masyarakat. Dengan melakukan ini, mereka menjadi lebih dewasa,” kata kepala sekolah.

Kelas sastra pada hari Selasa di Sekolah Menengah Lê Lợi.

Vaksinasi telah menjadi komponen inti dalam upaya sekolah untuk mengembalikan siswanya.

Di antara lebih dari 182,4 juta dosis vaksin COVID-19 yang diberikan di Vietnam, lebih dari 16,3 juta dosis telah diberikan kepada anak-anak berusia 12-17 tahun, dan hampir 8 juta di antaranya telah menerima vaksinasi lengkap.

Pemerintah juga menyetujui pembelian hampir 22 juta dosis vaksin Pfizer/BioNTech COVID-19 untuk anak-anak berusia lima hingga di bawah 12 tahun.

Linh berkata: “Hà Nội saat ini berada di puncak pandemi dengan jumlah kasus harian yang tinggi, namun anak-anak tidak berisiko tinggi.”

“Anak-anak tidak cenderung sakit akibat COVID-19, mereka memiliki sistem kekebalan tubuh yang kuat dan yang lebih penting, hampir semua siswa kami di kelas tujuh, delapan, dan sembilan telah divaksinasi lengkap,” katanya.

Hanya empat orang yang belum mendapatkan vaksin dosis kedua, katanya.

Bagi guru seperti Vũ Thị Ngọc Yến, sungguh melegakan akhirnya bisa kembali bersekolah.

Dia mengatakan dia hampir tidak bisa tidur pada malam sebelum pembukaan kembali.

“Saya senang dan gugup karena kami tidak bertemu siswa kami selama berbulan-bulan. Bukan hanya bahagia. Saya sangat senang bisa kembali ke sekolah, melihat semua siswa saya dan berbicara dengan mereka,” katanya.

Dia mengatakan sekolahnya melakukan persiapan yang sangat matang sebelum menyambut siswanya kembali.

“Sebelum libur Tết (Tahun Baru Imlek), kami mengadakan pertemuan dengan seluruh guru dan menawarkan pelatihan bagi mereka serta memberi informasi kepada siswa sebelum sekolah dibuka kembali.”

Ribuan siswa di Hà Nội kembali ke sekolah pada hari Selasa.

“Salah satu keuntungan bagi kami adalah siswa kelas 7, 8, dan 9 dapat kembali bersekolah hari ini. Mereka sudah dewasa, jadi sangat sadar dan hati-hati dalam menangani pandemi ini,” ujarnya.

“Kami juga memiliki waktu pembukaan kembali yang berbeda untuk setiap kelas untuk menghindari terlalu banyak siswa yang datang pada waktu yang bersamaan.” — VNS

Data SGP Hari Ini

By gacor88