Generasi penerus yang didedikasikan oleh keajaiban wushu

2 Agustus 2023

BEIJING – Seni bela diri tradisional Tiongkok, wushu, telah mendapatkan popularitas di kalangan anak muda di seluruh dunia karena mereka menemukan manfaat fisik, mental, dan spiritual dari olahraga ini.

FISU World University Games ke-31, yang dimulai pada hari Jumat dan akan berakhir pada tanggal 8 Agustus di Chengdu, Provinsi Sichuan, menarik 6,500 mahasiswa-atlet dari 113 negara dan wilayah.

Wushu tampil untuk kedua kalinya di pertandingan tersebut, setelah memulai debutnya pada edisi 2017 di Taiwan. Pada tahun 2018, Kejuaraan Wushu Universitas Dunia FISU yang pertama diadakan di Makau, menarik atlet pelajar dari 25 negara dan wilayah.

Pada tahun 2022, wushu diikutsertakan sebagai olahraga resmi di Youth Olympic Games Dakar 2022.

Wushu memiliki dua kategori utama: taolu (kompetisi rutin) dan sanda (kickboxing Tiongkok). Atlet dari 31 negara dan wilayah, termasuk Amerika Serikat, Australia, Prancis, Spanyol, Brasil, Aljazair, Uzbekistan, Turki, dan Iran, bersaing memperebutkan total 20 gelar taolu dan sanda di Chengdu.

Saya pikir wushu sangat keren, dan merupakan seni yang indah… Ini mengajarkan Anda disiplin, bagaimana menjadi tangguh, bagaimana kalah, bagaimana menang dan bagaimana membantu orang lain. Anda akan memiliki pikiran yang kuat dan tubuh yang kuat jika Anda berlatih wushu.

Beatriz Adriao Tustice SilvaPraktisi whushu asal Brazil

Lahir dan besar di Porto Ferreira di negara bagian Sao Paulo, Brasil, Beatriz Adriao Tustice Silva sangat akrab dengan wushu.

“Saya sebenarnya tumbuh besar dengan berlatih wushu,” katanya kepada China Daily di sela-sela pertandingan Chengdu. “Ini adalah bisnis keluarga, dan semua saudara laki-laki dan perempuan saya berlatih wushu.”

Silva mulai belajar sanda pada usia 8 tahun di bawah bimbingan ayahnya Antonio, pelatih kepala tim sanda nasional Brasil yang telah mengajar selama 30 tahun.

“Wushu tidak begitu populer di Brasil, namun berkat ayah saya, banyak orang di kampung halaman saya yang mengetahuinya dengan baik,” katanya.

Dia memiliki empat saudara perempuan dan satu saudara laki-laki yang semuanya berlatih sanda, tapi dia satu-satunya yang menganggapnya serius.

“Saya pikir wushu sangat keren, dan merupakan seni yang indah,” kata Silva, yang berpartisipasi dalam dua sesi latihan setiap hari yang berlangsung selama dua hingga empat jam. “Ini mengajarkan Anda disiplin, bagaimana menjadi tangguh, bagaimana kalah, bagaimana menang dan bagaimana membantu orang lain. Anda akan memiliki pikiran yang kuat dan tubuh yang kuat jika Anda berlatih wushu.”

Jurusan sastra dan bahasa berusia 23 tahun ini mengunjungi Tiongkok untuk keempat kalinya. Dia mengatakan bahwa pada tahun 2018, dia berlatih di Universitas Olahraga Beijing selama setengah tahun, dan melakukan pertukaran dengan rekan-rekan Tiongkok untuknya.

“Atlet Tiongkok berada pada level yang jauh lebih tinggi dari kami, maka saya berusaha sebaik mungkin untuk belajar dari mereka,” katanya.

Dia telah memenangkan delapan gelar nasional sejauh ini dan menempati posisi keempat di Kejuaraan Wushu Dunia 2019 di Shanghai.

Di Chengdu, Silva akan bertanding di sanda 60 kilogram putri. Ini adalah pertama kalinya dia mengikuti FISU University Games.

“Saya berharap bisa masuk final dan bertarung melawan atlet Tiongkok,” katanya.

Dalam file foto tak bertanggal ini, Ong Zi Meng dari Singapura berlatih daoshu, atau rutinitas pedang lebar. (FOTO / HARIAN CINA)

Ong Zi Meng (23) mempelajari manajemen olahraga di Nanyang Technological University Singapura. Ia mempelajari olahraga ini pada usia 10 tahun saat mengikuti kegiatan wushu yang diselenggarakan oleh sekolah.

Pada usia 13 tahun, Ong Zi Meng, seorang mahasiswa manajemen olahraga di Universitas Teknologi Nanyang Singapura, mulai berlatih di sekolah seni bela diri setempat. Pelatihnya pernah berkompetisi untuk tim nasional Singapura dan kemudian mendirikan sekolah untuk mempromosikan olahraga dan seni tradisional Tiongkok lainnya, termasuk pertukaran wajah Opera Sichuan dan permainan drum Tiongkok.

“Saya langsung jatuh cinta pada wushu,” katanya kepada China Daily di Chengdu.

Saat itu, ia berlatih dengan lebih dari 100 anak di sekolah tersebut. Kebanyakan dari mereka melakukannya hanya untuk bersenang-senang, tapi Ong mengincar tinggi.

“Sejak saya mulai belajar wushu, saya mempunyai cita-cita untuk berkompetisi dan meraih medali,” ujarnya.

Pada usia 13 tahun, ia mulai berlatih di sekolah seni bela diri setempat. Pelatihnya pernah berkompetisi untuk tim nasional Singapura dan kemudian mendirikan sekolah untuk mempromosikan olahraga dan seni tradisional Tiongkok lainnya, termasuk pertukaran wajah Opera Sichuan dan drum Tiongkok.

“Makin banyak orang yang belajar wushu di Singapura,” ujarnya.

Di masa depan, Ong berencana mengikuti jejak pelatihnya, dengan tujuan menjadi pelatih wushu dan mempromosikan seni tradisional Tiongkok.

Di Chengdu Games, selain berkompetisi di changquan (tinju panjang) dan daoshu (pedang lebar) putra, ia ingin berkomunikasi dan bertukar pikiran dengan rekan-rekan dari negara lain.

“Saya penasaran bagaimana para atlet berlatih wushu di negaranya,” ujarnya. “Saya baru saja mendapat teman dari Perancis di sini di Chengdu, dan kami berbagi banyak hal tentang pelatihan kami.”

Bintang kung fu Tiongkok juga memainkan peran penting dalam mempromosikan olahraga ini di kalangan anak muda di seluruh dunia.

“Saya suka Jackie Chan dan Jet Li,” kata Oleksii Kolisnyk dari Ukraina. “Saya menonton banyak film mereka.”

Mahasiswa Universitas Pedagogi Negeri Pereyaslav-Khmelnitsky yang berusia 20 tahun berpartisipasi dalam changquan putra di Chengdu.

“Saya sudah berlatih wushu selama 15 tahun,” ujarnya usai lomba. “Saya menyukai olahraga ini, dan olahraga ini ada di hati saya.”

Sendedmohammad Hosseini dari Iran berkompetisi dalam Wushu Men’s Gunshu pada FISU Summer World University Games ke-31 di Chengdu, Provinsi Sichuan, Tiongkok barat daya, 30 Juli 2023. (PHOTO / XINHUA)

Permainan ini menyediakan platform bagi para penggemar wushu muda untuk bertukar pikiran dan berkomunikasi.

Kolisnyk mengaku rutin berlatih dan bertukar metode latihan dengan atlet negara lain, khususnya Tiongkok.

“Tai chi membawa saya lebih dekat dengan budaya tradisional Tiongkok, dan saya berharap dapat menunjukkan hasrat saya terhadap wushu, berbagi keterampilan, dan memupuk persahabatan,” kata Judy Liu, seorang mahasiswa-atlet Tionghoa-Amerika dari Universitas Stanford.

Dia belajar fisika di Stanford dan mencoba menyeimbangkan studi dan pelatihan.

Tai chi membawa saya lebih dekat dengan budaya tradisional Tiongkok, dan saya berharap dapat menunjukkan kecintaan saya pada wushu, bertukar keterampilan, dan menjalin persahabatan.

Judy Liu
Seorang atlet pelajar Tionghoa-Amerika dari Universitas Stanford

“Saat saya di sekolah, selain belajar, saya pergi ke sasana untuk berlatih, atau saya berkendara selama 50 menit kembali ke sasana bela diri untuk berlatih. Selama liburan musim panas, saya melakukan penelitian dari pukul 09.00 hingga 17.00, dan sisanya adalah latihan bela diri dan istirahat,” ujarnya.

Berkat pesatnya perkembangan Tiongkok dalam beberapa tahun terakhir, kebudayaan Tiongkok, khususnya wushu, mendapat perhatian di luar negeri.

“Semakin banyak pemuda Jepang yang tertarik pada seni bela diri,” kata Kong Xiangdong, pelatih seni bela diri nasional Jepang dan direktur Aliansi Seni Bela Diri Jepang dan Tai Chi, menambahkan bahwa para pemuda ini mempelajari budaya Tiongkok dengan berlatih seni bela diri.

Kong menambahkan bahwa ia membawa atlet-atlet muda Jepang ke Olimpiade Chengdu untuk lebih memahami budaya dan seni bela diri Tiongkok.

“Sebuah gerakan dan bahkan sebuah pukulan dapat memiliki konotasi budaya,” kata Kong.

Dalam beberapa tahun terakhir, wushu telah berkembang pesat di Turki, dengan jumlah atlet dan pelatih di sana yang bertambah secara eksponensial.

Saat ini terdapat lebih dari 140.000 atlet berlisensi dan 4.600 pelatih wushu di Turki, dengan kantor perwakilan di 81 provinsi, kata Ali Tekin, ketua dewan pendidikan Federasi Wushu Turkiye.

Tekin lebih lanjut mengatakan bahwa sangat penting bagi atlet Turki untuk berpartisipasi dalam Chengdu Games di Tiongkok, tempat wushu diciptakan, dan ia yakin olahraga tersebut akan membantu meningkatkan hubungan kedua negara.

Pengeluaran Sidney

By gacor88