Gurugram India, pusat sibuk di dekat Delhi, menyaksikan kekerasan komunal yang mengejutkan warganya

3 Agustus 2023

NEW DELHI – Pusat teknologi informasi dan komersial Gurugram, tempat perusahaan multinasional ternama seperti Google, Microsoft dan American Express berkantor, berada dalam kondisi gelisah menyusul meluasnya ketegangan komunal dari distrik tetangga.

Kekerasan pertama kali meletus di negara tetangga Nuh pada hari Senin setelah umat Hindu dan Muslim bentrok selama prosesi keagamaan oleh kelompok nasionalis Hindu Bajrang Dal dan Vishwa Hindu Parishad.

Ratusan umat Hindu yang ikut serta dalam pawai dilaporkan berlindung di sebuah kuil yang dikepung oleh massa yang melakukan kekerasan.

Lima orang tewas di distrik yang mayoritas penduduknya Muslim, termasuk dua petugas polisi dan seorang aktivis Bajrang Dal.

Wabah tersebut kemudian menyebar ke utara hingga Gurugram, yang berjarak sekitar 20 km di selatan ibu kota Delhi.

Lusinan toko kecil dan mobil dibakar atau dirusak ketika massa menargetkan bisnis yang sebagian besar dimiliki oleh Muslim – minoritas di distrik tersebut – pada hari Senin dan Selasa.

Tn. Ashaphak, yang namanya hanya memiliki satu kata, bersembunyi di gedung tetangga ketika massa mengamuk di restorannya Avan Dhaba, memecahkan jendela dan perabotan, di Badhshahpur pada hari Selasa.

“Mereka mencari saya. Semua anak laki-laki yang saya pekerjakan beragama Hindu. Saya hanya menyajikan makanan vegetarian. Tapi mereka tetap mengincar saya,” kata Ashaphak, yang melarikan diri dari Gurugram setelah mengajukan kasus ke kantor polisi setempat di dekatnya.

Dia tetap gelisah. “Untuk saat ini saya akan tinggal di desa saya di Uttar Pradesh. Saya takut akan hidup saya. Tapi saya ingin keadilan.”

Massa bersenjata yang berjumlah sekitar 100 pria menyerang sebuah masjid di Gurugram dan membakarnya. Wakil Imam Mohammad Saad kemudian ditemukan tewas dengan beberapa luka tusukan.

Petugas masjid berusia 22 tahun itu seharusnya pulang ke desanya di negara bagian Bihar, sekitar 1.000 km jauhnya, dan telah meyakinkan keluarganya bahwa dia aman, kata saudaranya kepada media lokal.

“Dia meyakinkan saya bahwa situasinya normal karena setidaknya dua kendaraan polisi dikerahkan di luar masjid,” saudaranya Shadaab Anwar, 30, mengatakan kepada surat kabar The Indian Express.

Orang-orang berdiri di depan sebuah restoran setelah dirusak oleh massa. FOTO: REUTERS

Anggota parlemen Gurugram dan menteri junior federal Rao Inderjit Singh mengatakan pada hari Selasa bahwa provokasi di Nuh datang dari umat Hindu dan Muslim. “Siapa yang melakukan pawai dengan pedang atau tongkat? Itu salah. Sebuah provokasi juga terjadi dari sisi ini. Saya tidak mengatakan tidak ada provokasi dari pihak lain,” katanya kepada The Indian Express.

Juga dikenal sebagai Gurgaon, Gurugram dipenuhi dengan tempat tinggal ultra-mewah, kantor perusahaan multinasional ternama, lusinan pusat perbelanjaan, dan lapangan golf kelas atas.

Distrik di negara bagian Haryana juga merupakan rumah bagi daerah kumuh dan desa, tempat ribuan pekerja migran tinggal dan mengambil peran seperti pembantu rumah tangga, juru masak, dan penjaga keamanan.

Dengan populasi 1,2 juta orang, kota Gurugram – jantung distrik dan bagian dari Kawasan Ibu Kota Nasional – adalah tujuan bagi masyarakat India dengan mobilitas tinggi yang tinggal di puluhan komunitas yang memiliki gerbang aman.

Itulah sebabnya Pak Pulak Agarwal, seorang pengusaha yang merupakan CEO Inchpaper, sebuah bisnis e-commerce, terkejut melihat kekerasan terjadi di luar rumahnya pada hari Selasa. Sederet toko dibakar di sebuah desa di sebelah kompleks perumahan mewah bertingkat tinggi yang menampung 900 tempat tinggal.

“Sangat mengejutkan hal seperti ini terjadi di Gurgaon. Saya melihat kebakaran saat orang-orang merusak deretan toko termasuk toko daging dan toko makanan (Selasa malam),” kata Agarwal yang mengunggah foto di akun Twitter-nya.

“Kerusuhan seperti ini baru pertama kali terjadi di Gurgaon (sejauh yang saya tahu). Di desa luar ini tidak ada permusuhan Hindu-Muslim. Semua orang hidup dengan damai.”

Pembantu rumah tangga dan staf rumah tangga di apartemen bertingkat tinggi miliknya adalah pekerja migran yang tinggal di daerah tersebut, dan sebagian besar telah melarikan diri ke Delhi karena takut akan terjadi kekerasan lebih lanjut, katanya.

Pejabat polisi mengatakan situasi kembali normal pada hari Rabu dan semua lembaga pendidikan serta kantor berfungsi. Namun lalu lintas lebih sepi dari biasanya.

Banyak sekolah beralih ke kelas online, dan banyak kantor juga mengeluarkan perintah bekerja dari rumah kepada karyawan pada hari Rabu.

“Saya tidak akan menyekolahkan anak saya minggu ini. Saya tidak mau ambil risiko,” kata seorang ibu yang enggan disebutkan namanya.

Sejauh ini, 116 orang telah ditangkap karena kekerasan Haryana, kata Ketua Menteri Manohar Lal Khattar.

“Situasi keseluruhan di negara bagian ini normal,” katanya, seraya mengimbau masyarakat “untuk menjaga perdamaian, ketenangan dan persaudaraan”. Dia juga meminta tambahan pasukan polisi.

Di tengah ketenangan yang tidak menentu, anggota Bajrang Dal dan Paroki Hindu Vishwa melancarkan protes di Delhi menentang kekerasan Haryana.

Di Gurugram, beberapa pekerja migran telah meninggalkan rumah mereka karena takut akan terjadinya kekerasan lebih lanjut, sementara mereka yang tetap tinggal dicekam rasa takut, meskipun ada jaminan dari pemerintah setempat bahwa mereka berupaya mencegah kekerasan lebih lanjut.

“Saya tidak tahu apa yang terjadi. Kami semua hidup dengan damai. Sekarang tiba-tiba terjadi kekerasan,” kata Labli Khatoum, seorang juru masak yang putranya yang berusia 18 tahun menemaninya ke dan dari tempat kerja sebagai tindakan pengamanan.

“Keluarga saya mengatakan tidak aman bagi saya untuk pergi bekerja sendirian,” tambahnya.

Togel Sydney

By gacor88