Harga minyak yang tinggi merupakan keuntungan bagi Malaysia

31 Januari 2022

KUALA LUMPUR – Harga MINYAK terkoyak. Seperti yang terjadi pada tahun 2008 dan dari tahun 2011 hingga 2014 dalam ingatan terkini. Namun, ada satu perbedaan mencolok saat ini. Ketika harga minyak melebihi US$100 (RM420) per barel pada periode tersebut, ada vitalitas yang terasa.

Pundi-pundi Malaysia tumbuh dari penerimaan ekspor dari Petroliam Nasional Bhd (Petronas), yang pada gilirannya berkontribusi terhadap kekayaan dan kemampuan negara untuk membiayai pertumbuhan dan ekspansi ekonominya.

Banyak penyedia jasa minyak dan gas (Migas) telah didirikan, dan Petronas memberikan kontrak kepada perusahaan lokal.

Miliaran ringgit dalam penciptaan kekayaan telah dicapai. Kini, desas-desus yang seharusnya dikaitkan dengan kenaikan harga minyak baru-baru ini tampaknya tidak terlalu terdengar.

Para ahli memperkirakan bahwa minyak bisa melebihi US$100 (RM419) per barel tahun ini.

Kepala penelitian energi Goldman Sachs Damien Courvalin mengatakan bahwa harga minyak pada US$100 (RM419) per barel adalah sebuah kemungkinan, dan bisa naik hingga US$110 (RM461).

Pekan ini, harga minyak mentah Brent menyentuh US$90 (RM377) per barel untuk pertama kalinya sejak 2014 akibat kekhawatiran dampak konflik di Ukraina, dan serangan drone di Timur Tengah.

Jadi bagaimana Malaysia, sebagai negara pengekspor minyak dan gas, akan mendapatkan keuntungan dari kenaikan harga minyak saat ini?

Lee Heng Guie, direktur eksekutif Pusat Penelitian Sosio-Ekonomi (SERC), mengatakan harga minyak yang lebih tinggi umumnya dikaitkan dengan pertumbuhan ekonomi yang lebih tinggi bagi Malaysia dan ini menjadi pertanda baik bagi kas pemerintah.

Sektor migas menyumbang sekitar 6,2% terhadap produk domestik bruto (PDB) negara.

“Diperkirakan setiap kenaikan harga minyak sebesar US$1 (RM4,20), akan menghasilkan tambahan nilai ekspor sebesar RM350 juta dengan asumsi volume ekspor sebesar 13 juta ton.

“Mengenai pendapatan fiskal pemerintah, untuk setiap kenaikan harga minyak mentah sebesar US$1 (RM4,19), akan menghasilkan tambahan pendapatan pajak terkait minyak sebesar RM300 juta.

“Dalam Anggaran 2022, Departemen Keuangan memperkirakan harga minyak sebesar US$66 (RM276,54) per barel.

“Berdasarkan harga spot saat ini sebesar US$90 (RM377) per barel, maka hal ini akan menghasilkan pendapatan tambahan sebesar RM7,2 miliar,” katanya kepada StarBizWeek.

Menurut Laporan Ekonomi 2021/2022, pendapatan terkait minyak bumi diperkirakan akan meningkat menjadi RM43,9 miliar pada tahun 2022, lebih dari setengahnya akan berbentuk dividen Petronas.

Pada tahun 2021, pendapatan terkait minyak bumi mencapai sekitar RM42,5 miliar.

Perlu dicatat bahwa Malaysia mempunyai subsidi bahan bakar. Dengan demikian, harga minyak yang lebih tinggi juga berarti pembayaran subsidi yang lebih tinggi dari pemerintah.

Juni lalu, Menteri Keuangan Tengku Zafrul Tengku Abdul Aziz mengatakan pemerintah diperkirakan akan menghabiskan R8 miliar untuk subsidi bahan bakar dan minyak goreng pada tahun 2021, lebih dari dua kali lipat dari alokasi awal sebesar R3,78 miliar.

Pemerintah menghabiskan R6,32 miliar pada tahun 2019 dan R2,16 miliar pada tahun 2020 untuk subsidi bahan bakar.

Ketika ditanya apakah Malaysia dapat mengalami pertumbuhan yang sama di masa lalu ketika harga minyak berada di atas US$100 (RM419) per barel, kepala ekonom Bank Islam Malaysia Bhd Dr Afzanizam Abdul Rashid mengatakan ada beberapa faktor yang dapat berkontribusi terhadap kemakmuran suatu negara.

“Memiliki sumber daya alam yang melimpah seperti cadangan migas tentu membantu meningkatkan kesejahteraan suatu negara,” katanya.

Ia menjelaskan bahwa harga minyak mentah yang lebih tinggi akan memberikan lebih banyak ruang bagi pemerintah untuk membelanjakan lebih banyak, terutama untuk meningkatkan perekonomian pasca Covid-19.

“Kebijakan fiskal ekspansif seperti itu akan memastikan perekonomian tumbuh lebih berkelanjutan, karena pemerintah selalu dapat menentukan belanja tambahan,” cemoohnya.

“Selain sekedar memanfaatkan sumber daya alam, yang tak kalah penting adalah bagaimana negara ini dikelola.

“Masalah seputar tata kelola dan korupsi sangatlah penting karena menentukan kepercayaan dan keyakinan di kalangan investor dan masyarakat umum.

“Penurunan indeks persepsi korupsi di Malaysia selama dua tahun berturut-turut harus disikapi secara holistik,” tegasnya.

Dampak pada ringgit

Salah satu pemenang dari kenaikan harga minyak adalah nilai ringgit. Lee menjelaskan bahwa terdapat korelasi positif antara ringgit dan harga minyak, meskipun faktor lain juga berperan, seperti pengetatan moneter Federal Reserve (Fed) AS.

Dia memperingatkan bahwa meskipun harga minyak meningkat, pembatalan pembelian aset oleh The Fed, yang diikuti dengan kenaikan suku bunga yang lebih cepat dari perkiraan, akan meningkatkan kekuatan dolar AS terhadap ringgit.

“Ekspektasi kenaikan suku bunga dan volatilitas keuangan yang mungkin terjadi, serta kenaikan imbal hasil obligasi, dapat memulihkan pandangan investor terhadap dolar AS dan dengan demikian menyebabkan pelemahan ringgit,” katanya.

Di sisi lain, kepala riset valas bank terbesar Malaysia, Malayan Banking Bhd (Maybank), Saktiandi Supaat memperkirakan ringgit akan semakin menguat jika harga minyak mentah Brent mencapai US$100 (RM419) per barel.

“Ringgit bisa naik empat hingga enam sen dari level saat ini. Namun hal tersebut dengan asumsi tidak ada lagi faktor kekuatan atau kelemahan dolar AS dalam pertumbuhan global.

Kemarin, ringgit melemah terhadap dolar AS pada RM4,19 karena greenback mendapat dukungan menyusul pertumbuhan PDB yang lebih baik dari perkiraan sebesar 6,9% pada kuartal keempat tahun 2021 dibandingkan perkiraan konsensus sebesar 5,5%.

Kurangnya investasi dan gerakan ESG

Meskipun permintaan minyak yang kuat tampaknya konsisten sejak tahun lalu dan berkontribusi terhadap kenaikan harga, investasi di sektor ini masih belum masuk.

Laporan Forum Energi Internasional (IEF) dan IHS Markit menyatakan bahwa investasi hulu global di sektor hidrokarbon tetap tertekan pada tahun 2021 sebesar US$341 miliar (RM1,4 triliun), 23% di bawah tingkat tahunan AS sebelum pandemi. $525 miliar (RM2,1 triliun).

“Investasi minyak dan gas perlu kembali ke tingkat sebelum Covid dan tetap berada pada tingkat tersebut hingga tahun 2030 untuk memulihkan keseimbangan pasar,” kata laporan itu.

Banyak perusahaan minyak besar telah mengalihkan belanja modal mereka dari kegiatan eksplorasi migas tradisional ke usaha yang lebih rendah karbon.

Pinjaman bank untuk industri bahan bakar fosil mungkin akan berkurang di tahun-tahun mendatang, seiring dengan tren global yang meningkatkan “pembiayaan ramah lingkungan” dan melakukan dekarbonisasi portofolio mereka.

Sederhananya, green finance adalah setiap kegiatan pembiayaan yang memperhitungkan dampak terhadap lingkungan, atau dengan kata lain mengacu pada inisiatif keuangan yang ramah lingkungan.

Di Malaysia, Bank Negara baru-baru ini mengeluarkan rancangan paparan yang menguraikan usulan persyaratan dan panduan mengenai manajemen risiko iklim dan analisis skenario.

Persyaratan dan harapan khusus yang diusulkan adalah untuk memastikan bahwa lembaga keuangan memperkuat pengelolaan risiko keuangan yang timbul dari perubahan iklim guna meningkatkan ketahanan sektor keuangan terhadap risiko terkait iklim dan untuk memfasilitasi transisi yang teratur menuju perekonomian rendah karbon. .” kata Bank Negara.

Maybank menyatakan pihaknya telah berkomitmen untuk tidak mendanai aktivitas batubara baru yang baru dikembangkan dan telah meningkatkan persyaratan uji tuntas untuk sektor ini.

Dalam waktu dekat, bank-bank dapat membuat komitmen untuk menghentikan pendanaan pada sektor Migas.

Sebuah laporan dari Deloitte Insight mengatakan hal ini: “Satu dekade dinamika minyak mentah yang tidak biasa dan percepatan transisi energi membuat para pemangku kepentingan dan pengelola keuangan di banyak perusahaan Migas bertanya-tanya apakah ada nilai jangka panjang dalam bisnis bahan bakar fosil.”

Meskipun ia memperkirakan permintaan minyak akan tetap tinggi, Deloitte Insight setuju bahwa fase pertumbuhan tinggi pasar minyak telah berakhir.

“Kenyataannya adalah permintaan minyak sepertinya tidak akan hilang dalam waktu dekat.

“Faktanya, beberapa skenario percepatan transisi energi masih memperkirakan permintaan minyak setidaknya 87 juta barel per hari pada tahun 2030.

“Kesenjangan yang sangat besar antara tingkat ketergantungan pada hidrokarbon saat ini dan potensi ‘ekonomi hijau’ telah menciptakan teka-teki investasi, portofolio, dan strategi bagi perusahaan-perusahaan Migas – apakah akan tetap bertahan dan nilai hidrokarbon yang tersisa, walaupun tidak pasti, harus mampu menangkap atau merangkul kebutuhan tersebut. rentang energi yang lebih luas,” jelasnya.

Areca Capital Sdn Bhd Danny Wong menyarankan agar para pemain di industri Migas memanfaatkan harga minyak saat ini untuk mengubah bisnis mereka menjadi lebih gesit dan terdiversifikasi di sektor energi baru.

“Terkadang, terlepas dari kondisi industrinya, beberapa bisnis mampu memanfaatkan tren dan perubahan tertentu dalam kondisi operasional, untuk menjadi lebih tangkas dibandingkan bisnis lainnya sehingga mampu berkembang.

“Dalam hal ini, kami sangat ingin melihat perusahaan-perusahaan energi besar menjadi inovatif dan beralih ke sektor energi hijau/terbarukan,” katanya.

Namun analisis yang mungkin paling suram terhadap industri minyak dan gas adalah bahwa industri ini terganggu oleh minyak serpih (shale oil), yang menjadikan minyak berlimpah dan menyebabkan rendahnya investasi di sektor ini oleh produsen minyak dan gas tradisional.

Biaya produksi minyak serpih berkisar antara US$70 (RM294) dan US$80 (RM336) per barel.

Hal ini, pada gilirannya, berarti bahwa harga minyak yang tinggi kemungkinan besar tidak akan berkelanjutan dalam jangka waktu yang lama, karena produsen minyak serpih kemungkinan besar akan meningkatkan produksinya ketika harga sedang tinggi dan hal ini pada gilirannya akan menyebabkan harga turun.

Sementara itu, Lee dari SERC menambahkan bahwa harga minyak yang tinggi secara berkelanjutan dapat merugikan perekonomian global, yang kemudian dapat menekan permintaan ekspor Malaysia.

Di tingkat lokal, Lee menambahkan bahwa ada juga ketakutan terhadap inflasi bahan bakar. “Inflasi bahan bakar akan meningkat jika pemerintah memutuskan untuk mengurangi subsidi bahan bakar secara bertahap. Faktanya, penentuan waktu rasionalisasi subsidi bahan bakar yang direncanakan kini terkendala oleh meningkatnya biaya dan tekanan inflasi konsumen, yang telah mengancam margin usaha dan daya beli rumah tangga selama laju pemulihan yang tidak merata,” tambahnya.

Wong: Para pemain di industri ini perlu memanfaatkan harga.

Lee: Harga minyak yang lebih tinggi menjadi pertanda baik bagi kas pemerintah.

Secara bulanan, produksi dalam negeri PPI naik sebesar 1,7 persen di bulan Desember. Kenaikan tersebut ditopang oleh indeks pertambangan.

slot gacor

By gacor88