Harga sebenarnya dari rokok murah

3 September 2019

Lebih dari 100.000 orang meninggal karena kanker di Vietnam setiap tahunnya, dan para ahli medis yakin angka kematian akan meningkat seiring dengan semakin banyaknya generasi muda yang mulai merokok.

Việt Nam adalah salah satu tempat termurah di dunia untuk membeli rokok, dengan harga satu bungkus hanya VNĐ10.000 (US$0,4).

Para dokter menggambarkan harga rokok tersebut terlalu rendah dan meminta pemerintah untuk mempertimbangkan kembali harga rokok dengan mendorong kenaikan harga dan menambahkan pajak.

“Kami berpendapat bahwa harga rokok di Vietnam terlalu murah dibandingkan dengan banyak negara lain,” kata Prof Trần Văn Thuấn, direktur Rumah Sakit K, pusat kesehatan kanker terbesar di Vietnam.

“Kami percaya bahwa selain mengedukasi masyarakat tentang dampak buruk rokok, kita perlu menaikkan pajak dan menaikkan harga agar perokok tidak hanya melihat dampak buruk rokok bagi diri mereka sendiri, keluarga, dan orang lain, namun juga ragu mengeluarkan uang untuk hal tersebut. habiskan untuk itu. . Hanya dengan cara inilah pencegahan kerusakan akibat tembakau dapat menjadi efektif.”

Menurut Prof Thuấn, Vietnam memiliki sekitar 165.000 kasus baru kanker setiap tahunnya dan 115.000 orang meninggal akibat penyakit tersebut setiap 12 bulan.

Kematian akibat kanker sepuluh kali lebih tinggi dibandingkan jumlah orang yang meninggal akibat kecelakaan lalu lintas. Direktur meyakini ada banyak penyebab banyaknya pasien kanker.

“Rokok sendiri menyumbang lebih dari 30 persen kasus kanker pada manusia,” tambahnya. “Anak muda menganggapnya keren. Pada awalnya, anak muda mulai merokok untuk mencoba menjadi seperti orang dewasa. Mereka merokok dan kemudian menjadi kecanduan rokok.”

Dr Nguyễn Thị Thái Hòa, kepala departemen perawatan Rumah Sakit Nasional K, mengatakan: “Berdasarkan pengamatan kami, jumlah orang muda yang menderita kanker paru-paru akhir-akhir ini meningkat, begitu pula jumlah pasien wanita.”

Salah satu alasan para ahli mengatakan lebih banyak perempuan terserang penyakit ini adalah karena mereka menjadi korban perokok pasif.

“Pasien kami dan keluarganya tidak begitu sadar akan bahaya perokok pasif, misalnya suami dan ayahnya merokok, dan otomatis mereka menjadi perokok pasif tanpa mengetahui bahwa itu adalah salah satu penyebab utama kanker paru-paru,” kata kata Dr. Hoa. .

Meskipun harga rokok di Vietnam lebih murah dibandingkan harga rokok di negara lain di dunia, masih banyak kasus penyelundupan rokok di negara tersebut.

Selama empat tahun terakhir, lebih dari tiga juta bungkus rokok selundupan telah disita oleh pihak berwenang. Para pejabat mengatakan lebih dari VNĐ10 triliun ($431 juta) anggaran negara hilang setiap tahunnya karena tidak ada pajak yang dibayarkan atas rokok yang diselundupkan ke negara tersebut.

Namun meski patroli perbatasan telah berupaya sebaik-baiknya, hanya sedikit pelanggar yang diadili. Hal ini, kata mereka, karena siapa pun yang tertangkap menyelundupkan lebih dari 1.500 paket akan menghadapi proses pidana, sehingga sebagian besar geng membawa hukuman di bawah ambang batas untuk menghindari penuntutan jika tertangkap.

Enam tahun lalu, sebuah undang-undang disahkan dalam upaya mengurangi penggunaan tembakau dan melarang penjualan rokok kepada anak-anak di bawah usia 18 tahun. Undang-undang tentang dampak anti-bahaya tembakau juga mencegah merokok di tempat-tempat yang kemungkinan besar terdapat anak-anak, wanita hamil, orang sakit, dan orang lanjut usia.

Merokok juga dilarang di pusat kesehatan, fasilitas pendidikan tertentu, tempat berkumpulnya anak-anak, dan transportasi umum. Langkah-langkah lain dari undang-undang tersebut termasuk area khusus merokok di fasilitas wisata yang dilengkapi papan tanda dan peralatan pencegahan kebakaran.

Terlepas dari semua tindakan ini, direktur Rumah Sakit K, Prof Thuấn, percaya bahwa hal terbaik yang harus dilakukan seorang perokok adalah berhenti. “Kami menganggap merokok adalah sebuah kebiasaan, bukan kecanduan,” ujarnya.

“Alkohol bisa membuat ketagihan, tapi merokok hanyalah sebuah kebiasaan. “Itu adalah kebiasaan yang bisa kita hentikan sepenuhnya dengan disiplin.” VNS

Tingkatkan biaya, kurangi kanker

Roy Castle Lung Cancer Foundation adalah satu-satunya badan amal di Inggris yang didedikasikan untuk membantu orang-orang yang menderita penyakit ini

Berbasis di Liverpool di Inggris Barat Laut, nama badan amal ini diambil dari nama musisi dan bintang televisi Roy Castle. Meskipun tidak pernah merokok, ia menderita kanker paru-paru pada tahun 1992, dan menyalahkan perokok pasif yang disebabkan oleh bermain terompet di klub jazz yang berasap.

Sejak kematiannya, yayasan tersebut telah mengumpulkan jutaan poundsterling untuk mendanai penelitian penyakit ini dan mengembangkan program deteksi dini.

Direktur Pencegahan, Informasi dan Dukungan, Lorraine Dallas, mengatakan kenaikan harga rokok yang besar di Inggris telah membantu mengurangi pasien kanker paru-paru.

“Meningkatkan harga rokok adalah bagian dari strategi Inggris untuk mengurangi tingkat merokok,” katanya. “Hal ini mempunyai dampak yang nyata terhadap tingkat merokok pada populasi orang dewasa.

“Biaya cenderung mempunyai dampak yang lebih besar pada mereka yang kurang mampu, bukti di Inggris juga menunjukkan bahwa tingkat merokok cenderung lebih tinggi pada populasi yang kurang beruntung secara sosial.

Oleh karena itu, di Inggris terdapat variasi antara 1 dari 10 orang yang bekerja di posisi manajemen, merokok dan 1 dari 4 orang yang bekerja di pekerjaan kasar.

“Kekhawatirannya adalah masyarakat di beberapa komunitas akan merokok, sehingga tidak mempunyai uang untuk membeli makanan, listrik atau biaya-biaya penting lainnya.

“Keterjangkauan harga merupakan faktor pendorong yang dapat mempengaruhi tingkat merokok, namun hal ini harus menjadi bagian dari strategi yang mendidik masyarakat tentang bahaya tembakau, menyediakan metode untuk mengatasi kecanduan dan mengatasi kekuatan industri tembakau untuk menjadikan merokok sebagai perilaku yang normal secara sosial. memajukan. “

Tradisi Vietnam atau hobi berbahaya?

Baik saat Anda berada di bar atau restoran, atau bahkan di pinggir jalan, di Việt Nam Anda tidak akan pernah jauh dari pipa thuốc lào (tembakau hitam), atau hookah bambu.

Pipa-pipa ini, yang sebagian besar terbuat dari potongan bambu, dapat dilihat di seluruh negeri, dan lebih sering terdengar dari suara gemericik yang dihasilkannya.

Dari pusat kota Hà Nội, hingga daerah pegunungan di utara, Anda akan menemukan laki-laki tua dan muda bergerak di sekitar pipa.

Penggunaan pipa pertama kali diketahui berasal dari abad kelima belas.

Tran Van Tuan menjalankan kopi Van Hoa Dieu Cay, sebuah kafe khusus di Hanoi yang menjual berbagai jenis tembakau.

“Pelanggannya kebanyakan anak muda dan paruh baya karena sifatnya tradisional,” ujarnya. “Mereka datang ke sini untuk mencari hobi, dan hobi merokok pipa ini memiliki sejarah yang sangat panjang. Itu bukanlah sesuatu yang diimpor dari tempat lain. Faktanya, ini sangat tradisional. Orang-orang merokok untuk mengurangi stres. “Faktanya, tembakau hookah banyak digunakan karena merupakan sesuatu yang bersejarah, tradisional dan dapat diwariskan dari generasi ke generasi seperti kakek kita yang menghisapnya, ayah kita yang menghisapnya dan sekarang anak-anak mereka juga menghisapnya.”

Pasien kanker mendesak perokok muda untuk berhenti sebelum terlambat
Phạm Nguyễn Phung adalah seorang perokok hampir sepanjang hidupnya.

Kini, di usia 80 tahun dan menjalani kemoterapi intensif, dia sangat menyesal melakukan kebiasaan tersebut saat remaja.

“Saya tidak merasakan gejala apa pun. Saya terkena flu, jadi saya pergi ke rumah sakit untuk diperiksa, dan dokter mengatakan saya menderita kanker dan mengirim saya ke Rumah Sakit Nasional K. Saya merasa baik-baik saja sebelum itu. Saya juga merasa baik ketika pertama kali tiba di sini.

Tapi saya menjadi lebih lelah setelah setiap dosis bahan kimia,” katanya kepada Việt Nam News.

“Saya sudah merokok sejak saya berusia 15-16 tahun dan baru saja berhenti. Rokok dan pipa.

Saya melakukan semuanya. “Sebelum saya didiagnosis menderita kanker, saya merokok sebungkus sehari. Kadang-kadang setengah bungkus. Atau pipa tembakau hitam sesekali.

“Saya sekarang menyesal telah merokok. Ketika saya masih remaja, orang tua saya melarang saya merokok, namun saya tetap melakukannya. Ketika saya mencapai usia remaja, saya menjadi lebih terbebaskan. Tapi saya menyesal sekarang karena saya menderita kanker.

“Sekarang istri dan anak-anak saya harus menjaga saya. Dan kami menghabiskan banyak uang. Sekitar VNĐ400-500 juta (US$17.000-22.000) untuk perawatan saya sekarang. Itu tidak murah.

“Saya akan memberitahu generasi muda untuk tidak merokok. Hidup lebih mudah bagi mereka sekarang. Kalau dulu kami susah sekali beli rokok, tapi sekarang sudah mudah.

“Budaya kami membuatnya mudah. Tembakau, minuman keras, bir begitu mudah didapat. Namun jangan terlalu memanjakan diri karena akan membahayakan kesehatan Anda. Dan itu akan terlambat ketika kamu menyesalinya, seperti aku.”

Ngô Trường Sơn (21) rutin merokok dengan pipa bambu. Dia telah merokok selama dua tahun.

“Saya merokok semua jenis tembakau, saya mencoba berbagai jenis. Saya tidak begitu tahu (mengapa saya memulainya),” kata Sơn.

“Saya melihat orang lain merokok dan mabuk, jadi saya ikuti saja. Mungkin itu kebiasaan, dan saya merasa lebih nyaman saat merokok.

“Bagi saya, perasaan tidak ada tembakau untuk dihisap sungguh tidak menyenangkan.”

Sơn percaya bahwa jika harga rokok dan tembakau naik, hal tersebut tidak akan menghentikan orang untuk merokok.

“Terus terang pecandu nikotin akan tetap merokok,” ujarnya.

“Kebijakan ini mungkin membatasi kebiasaan merokok, tapi menyuruh mereka berhenti, bahkan harganya pun bukan sesuatu yang penting.

“Mereka hanya akan menyerah ketika mereka didiagnosis mengidap penyakit. Jadi kalaupun harganya naik, belum tentu harga akan berhenti.”

Waktu benar-benar penting
Deteksi dini kanker paru-paru sangat penting untuk menyembuhkan penyakit ini dan seorang dokter terkemuka mengatakan orang-orang di Vietnam harus melakukan pemeriksaan lebih lanjut agar memiliki peluang lebih baik untuk bertahan hidup.

Dr Nguyen Thi Thai Hoa adalah kepala departemen perawatan Rumah Sakit Nasional K.

Dia mengatakan pasien sering menderita penyakit ini selama bertahun-tahun tanpa menyadari fakta bahwa mereka mengidap kanker.

Dan jika diperiksa lebih dini, pengobatan bisa memberikan hasil yang lebih baik.

“Saat ini kami menyediakan perawatan untuk sekitar 1.000 pasien rawat inap dan rawat jalan,” kata Dr Hòa.

“Penyesalan terbesar yang dirasakan dokter kami terhadap banyak pasien kami adalah mereka tidak mengetahui bahwa mereka seharusnya menjalani pemeriksaan kanker paru-paru sehingga mereka dapat mendeteksi dan mendiagnosis penyakit ini dengan tepat pada tahap awal.

“Seandainya mereka tahu, ketika memasuki usia tertentu, misalnya dari 50 tahun bagi laki-laki, khususnya perokok, mereka akan lebih sering melakukan pemeriksaan kesehatan untuk mendeteksi kanker lebih dini.

“Kita seharusnya bisa mendiagnosis penyakit ini pada tahap awal dan pengobatannya bisa memberikan hasil yang lebih baik.

“Kami memiliki banyak pasien yang datang tanpa gejala kanker paru-paru. Bisa saja mereka baru saja melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala atau pemeriksaan kesehatan rutin dan ternyata mereka mengidap kanker paru-paru, bahkan pada stadium akhir, tanpa gejala apa pun. Jadi skrining kanker paru-paru adalah hal yang paling penting.”

casinos online

By gacor88