Ikuti Baunya: Tempat jeon tersembunyi di Pasar Gongdeok

18 Februari 2022

SEOUL – Masa kampanye resmi untuk pemilihan presiden mendatang dimulai pada hari Selasa, dengan sebagian besar kandidat menuju ke pasar tradisional pada hari pertama. Salah satu janji yang dibuat dalam beberapa pemilu terakhir adalah kebangkitan pasar tradisional, sebuah janji yang jelas-jelas ditujukan kepada para pedagang.

Sebelum gempuran pengecer besar-besaran, pasar tradisional dipenuhi siang dan malam, penuh dengan energi yang semarak.

Saat ini, banyak pasar tradisional di lingkungan sekitar yang kesulitan bertahan karena pembeli menghindari pasar tersebut dan memilih toko diskon dan supermarket besar. Seringkali aroma tempat makan di pasar tradisionallah yang menarik orang untuk berkunjung.

Di sekitar Pintu Keluar 5 Stasiun Gongdeok, Anda akan melihat berbagai toko dan papan tanda dengan potret kecil seorang wanita tua. Sebuah tanda bertuliskan, “Mapo Ouma se Bindaetteok” menandai pintu masuk ke Gang Buchimgae yang terkenal di Pasar Gongdeok.

Jeon (pancake goreng Korea) di Pasar Gongdeok, juga disebut sebagai buchimgae, berasal dari tahun 1980-an.

Berbagai jenis jeon, atau buchimgae, ditumpuk rapi di atas nampan. (Kim Hae-yeon/The Korea Herald)

Jeon jamur yang dilapisi adonan telur dipanggang dengan topping irisan cabai. (Kim Hae-yeon/The Korea Herald)

Di kios restoran jeon terdapat lebih dari 50 jenis jeon warna-warni dan makanan ringan goreng yang dimasak setiap pagi. Terdiri dari sayuran, seafood, dan daging, disusun berjajar rapi.

Daya tarik unik dari tempat jeon di pasar ini adalah pelanggan dapat memilih berbagai jenis jeon dalam satu keranjang. Harganya berdasarkan berat, tapi sekeranjang kecil jeon biasanya berharga sekitar 7.000 won, dan sekeranjang besar berharga 14.000 won.

Bagi yang haus, Gongdeok makgeolli, sejenis arak beras tradisional, tersedia di semua restoran jeon. Tidak seperti kebanyakan pabrik makgeolli Korea yang berlokasi di luar Seoul, Gongdeok makgeolli dibuat di Daeheung-dong, hanya beberapa menit dari pasar.

Pada suatu sore hari kerja, seorang pria berusia 60-an mengenang hari-hari bahagia di pasar. ‘Tidak ada yang akan percaya betapa ramainya tempat ini beberapa tahun sebelum pandemi. Bahkan pengunjung tetap pun tidak datang akhir-akhir ini,” kata pria itu.

Ketika ditanya bagaimana perasaannya tentang kehadiran kuat Buchimgae Alley yang terus berlanjut, pria itu tersenyum sambil menunjuk ke ujung gang.

“Di toko-toko di depan Anda bisa bersenang-senang memilih apa yang Anda inginkan, langsung dari konternya. Di sebelah kiri Anda ada tempat lain yang lebih kecil yang membuat jeon segar segera setelah Anda memesan. Hanya orang Mapo dan orang yang tahu yang pergi ke sana.”

Di ujung jalan terdapat tanda merah bertuliskan, “Tradisi keluarga 40 tahun, buchimgae ala Kaesong” untuk Moisae Buchimgae. Tanda itu mempunyai potret seorang pria yang tampaknya adalah pemiliknya.

Saat saya masuk untuk memesan modeumjeon (berbagai jeon) berukuran sedang, saya disambut oleh pemiliknya, yang dengan santai menawarkan sebotol Gongdeok makgeolli untuk dibawa bersama jeon.

Satu set modeumjeon (berbagai jeon) berukuran sedang dan Gongdeok makgeolli disajikan di Moisae Buchimgae di Pasar Gongdeok. (Kim Hae-yeon/The Korea Herald)

Nokdujeon, atau pancake kacang hijau Korea, dibuat di Moisae Buchimgae di Pasar Gongdeok. (Kim Hae-yeon/The Korea Herald)

Buchimgae ala Kaesong tidak setenar masakan Korea Utara lainnya seperti mandu dan naengmyeon, yang berbeda-beda di setiap wilayah.

Jeon Moisae Buchimgae dibuat setelah menerima pesanan, dan membutuhkan waktu sekitar 15 menit untuk disajikan. Jeon tidak memiliki rasa yang tajam atau aroma yang kuat, namun teksturnya tidak terlalu renyah dan lebih lembut dibandingkan dengan jeon di toko jeon tetangga.

“Orang tua saya berasal dari Kaesong, jadi saya tumbuh dengan buchimgae dan manduguk (sup pangsit) gaya mereka,” kata Park Jeong-hwan, pemilik Moisae Buchimgae. “Perbedaannya yang bisa saya sampaikan adalah kami menambahkan tahu ke dalam isian dongeurangtaeng (jeon yang mirip bakso) khas kami. Ibu mertua saya adalah seorang petani, jadi kami juga mendapatkan bahan-bahan segar darinya dari provinsi Gyeonggi.”

Harga hidangan modeumjeon berkisar antara 17.000 won hingga 55.000 won tergantung ukurannya, dan mandu jeongol (pangsit hot pot) berharga 25.000 won hingga 35.000 won. Tempat itu terisi dengan cepat setelah jam 6 sore karena pasar berada di sebelah gedung perkantoran besar.

Meskipun beberapa tetap buka pada akhir pekan, sebagian besar restoran jeon di Pasar Gongdeok buka lima hari seminggu, termasuk Moisae Buchimgae.

By gacor88