Investasi Tiongkok di Kamboja dapat tumbuh berdasarkan mandat berikut

16 Agustus 2023

PHNOM PENH – Sok Chenda Sophea, Sekretaris Jenderal Dewan Pembangunan Kamboja (CDC), mengatakan hubungan diplomatik yang erat antara Tiongkok dan Kerajaan – sebagaimana tercermin dalam “persahabatan berlapis besi” yang telah berkembang menjadi “kerangka kerja sama berlian” – adalah landasan yang kuat bagi ikatan ekonomi mereka yang kuat. Tiongkok kini menjadi mitra dagang terbesar Kamboja, dan juga sumber investasi modal dan pariwisata terbesar.

Chenda Sophea menyampaikan komentar tersebut dalam pertemuan kerjanya pada 12 Agustus dengan delegasi Tiongkok yang dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Wang Yi, menurut siaran pers CDC.

“Kunjungan ini dimaksudkan untuk memperkuat dan memperluas hubungan dan kerja sama untuk memberikan manfaat timbal balik yang sebesar-besarnya bagi masyarakat kedua negara,” ujarnya.

Pada pertemuan tersebut, Wang juga menyoroti perkembangan pesat Kamboja dan memuji pencapaian pemerintah, terutama perolehan investasi asing dalam jumlah besar.

“(Wang) menggambarkan kerja sama yang sangat baik antara kedua negara yang difasilitasi oleh pembicaraan bilateral dan pertukaran kunjungan studi, serta tanggapan positif terhadap kerangka implementasi Inisiatif ‘Satu Sabuk Satu Jalan’ (BRI),” kata pernyataan itu. ditambahkan. .

Diplomat terkemuka Tiongkok tersebut mengatakan bahwa undang-undang investasi baru Kamboja dan kerangka hukumnya, bersamaan dengan berlakunya Perjanjian Perdagangan Bebas Tiongkok-Kamboja (CCFTA), serta peningkatan diplomasi menjadi “kerangka kerja sama berlian” ” , akan semakin meningkatkan hubungan bilateral dan membuahkan hasil yang lebih cemerlang.

Lim Heng, wakil presiden Kamar Dagang Kamboja (CCK), mengatakan pada 13 Agustus bahwa peningkatan hubungan Tiongkok-Kamboja telah menarik investor dan wisatawan Tiongkok ke Kerajaan.

Sekretaris Jenderal CDC Sok Chenda Sophea (kanan) berjabat tangan dengan Menteri Luar Negeri Tiongkok Wang Yi selama pertemuan mereka di Phnom Penh pada 12 Agustus. LAYANAN INFORMASI

“Jumlah perusahaan Tiongkok yang melakukan bisnis di Kamboja terus meningkat. Mereka hadir di hampir semua sektor. Meningkatnya kedatangan investasi Tiongkok disebabkan oleh kedekatan hubungan kedua pemerintah yang telah ditingkatkan dari ‘persahabatan berbalut besi’ menjadi ‘kerangka kerja sama berlian’,” jelasnya.

“Sektor-sektor yang menarik investor Tiongkok antara lain pembangunan infrastruktur, tekstil, agroolah dan agroindustri, sumber daya mineral, serta peralatan listrik dan komponen elektronik,” ujarnya.

Pada bulan Juli, perusahaan pembayaran terbesar Tiongkok, Union Pay, dan Bank Nasional Kamboja (NBC) menandatangani nota kesepahaman (MoU) yang memungkinkan wisatawan Tiongkok melakukan pembayaran melalui “kode KHQR” di mana pun di Kamboja melalui mitra perusahaan tersebut. termasuk WeChat dan AliPay. Pengunjung Kamboja yang berkunjung ke Tiongkok juga akan mendapat manfaat dari perjanjian timbal balik ini.

Gubernur NBC Chea Serey menggambarkan inisiatif ini sebagai cara untuk mempromosikan penggunaan riel.

Yang penting penjual di Kamboja harus punya KHQR yang akan menerima riel, dan yang mau membelanjakan uangnya di China harus punya rekening giro riel, ujarnya.

Menurut CDC, mereka menyetujui 186 proyek investasi dan perluasan baru senilai sekitar $4 miliar pada tahun 2022, dengan Tiongkok menyumbang 42 persen, mewakili 90,5 persen dari total investasi asing langsung (FDI).

Dari bulan Januari hingga April tahun ini, 65 proyek senilai $588 juta telah disetujui, dengan Tiongkok menyumbang 60 persen dari total proyek – hampir 75 persen dari penanaman modal asing.

Keluaran Sydney

By gacor88