Investigasi terhadap banjir terowongan di Korea Selatan diperluas

25 Juli 2023

SEOUL – Pemerintah pusat dan kejaksaan Korea Selatan berusaha keras untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah daerah atas respons bencana yang tidak memadai terhadap banjir underpass baru-baru ini yang menewaskan lebih dari selusin orang di Cheongju, Provinsi Chungcheong Utara pada tanggal 15 Juli.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Senin, Kantor Koordinasi Kebijakan Pemerintah menuduh pejabat pemerintah provinsi dan Badan Nasional Perencanaan Kota Administratif melakukan “kelalaian serius dalam menjalankan tugas” dan meminta jaksa untuk membuka penyelidikan atas masalah tersebut.

Kantor Koordinasi Kebijakan Pemerintah mengatakan pemerintah daerah di Provinsi Chungcheong Utara dan lembaga negara di bawah Kementerian Pertanahan yang bertanggung jawab atas lokasi konstruksi di tepi Sungai Miho yang runtuh dekat lokasi kejadian gagal memberikan respons atau mitigasi yang memadai. secara efektif. bencana

Pernyataan tersebut muncul sebagai bagian dari audit pemerintah pusat terhadap badan-badan pemerintah terkait menyusul insiden mematikan di sebuah jalan bawah tanah di Osong-eup, Cheongju, yang mana 16 mobil dan satu bus umum terendam dalam waktu kurang dari tiga menit.

Kegagalan mengendalikan arus lalu lintas ke underpass dan runtuhnya tanggul sementara di sekitar lokasi konstruksi saat hujan lebat menyebabkan terowongan banjir, menewaskan 14 orang dan melukai 10 orang.

Menurut KUHP, mereka yang terbukti gagal dalam menjalankan tugasnya dapat menghadapi hukuman satu tahun penjara atau skorsing tiga tahun dari pelayanan publik.

Dalam upaya terbaru pemerintah pusat untuk meminta pertanggungjawaban pemerintah daerah atas respons yang tidak memadai, Presiden Yoon Suk Yeol pada hari Senin memerintahkan Perdana Menteri Han Duck-soo untuk memulai upaya pemerintah untuk melakukan perombakan menyeluruh terhadap sistem tanggap bencana di negara tersebut. pertemuan mingguan mereka.

Selain itu, jaksa mengambil alih kepolisian sebagai otoritas penyidik ​​atas kejadian tersebut. Pemerintah dan jaksa menyatakan bahwa polisi juga ikut bertanggung jawab atas insiden tersebut.

Kantor kejaksaan mengumumkan pada hari Senin bahwa tim yang terdiri dari 17 jaksa telah meluncurkan penyelidikan atas penyebab insiden di Cheongju, mengambil alih penyelidikan dari hampir 140 petugas polisi.

Tanpa menjelaskan lebih lanjut, pemerintah pusat mengungkapkan pada hari Jumat bahwa mereka telah meminta jaksa untuk menyelidiki enam petugas polisi karena “memalsukan informasi tentang respons polisi setelah menerima panggilan darurat” ketika melaporkan kejadian tersebut ke pihak berwenang.

Kantor Kejaksaan Distrik Cheongju menggerebek beberapa kantor pada hari Senin, termasuk kantor kepolisian provinsi, markas besar pemadam kebakaran provinsi dan pemerintah daerah Provinsi Chungcheong Utara, serta pemerintah kota Cheongju dan badan pembangunan kota.

Selama konferensi pers pada hari Minggu, polisi mengungkapkan rekaman yang direkam di kamera dasbor polisi pada saat kejadian. Rekaman tersebut menunjukkan dua polisi di dalam mobil menerima beberapa panggilan darurat dan pergi ke berbagai lokasi untuk mengendalikan lalu lintas dan mengevakuasi warga selama dua jam dari pukul 07:00 hingga 09:00 pada tanggal 15 Juli.

Di tengah membanjirnya panggilan darurat, petugas menerima panggilan sekitar pukul 08.00 untuk menutup underpass Gungpyeong 2, lokasi kejadian fatal tersebut. Polisi mencatat dalam catatan aktivitasnya bahwa mereka tiba di lokasi kejadian sekitar 10 menit setelah menerima panggilan, padahal sebenarnya mereka tidak mendatangi lokasi kejadian sama sekali.

Jalan bawah tanah terendam banjir sekitar 30 menit setelah polisi gagal merespons.

“Kami tidak berusaha menyangkal pendapat Kantor Koordinasi Kebijakan Pemerintah atau penuntutan,” kata seorang pejabat polisi pada konferensi tersebut pada hari Minggu. “Kami ingin mengatasi kesalahpahaman masyarakat sehingga polisi tidak mengambil tindakan apa pun.”

Foto ini menunjukkan underpass Gungpyeong 2 di Cheongju, Provinsi Chungcheong Utara pada hari Kamis saat operasi drainase dan reklamasi selesai. (Jonhap)

Di antara upaya terbaru untuk mengajukan tuntutan pidana terhadap otoritas terkait di wilayah tersebut, sebuah asosiasi kelompok masyarakat di Provinsi Chungcheong Utara pada hari Rabu menuduh pejabat tinggi provinsi tersebut, Kota Cheongju dan Badan Nasional untuk Konstruksi Perkotaan Administratif karena mereka gagal melaporkan ” kecelakaan sipil yang serius” berdasarkan Undang-Undang Hukuman Kecelakaan Serius.

Mereka yang dinyatakan bertanggung jawab karena gagal mencegah insiden fatal di fasilitas umum seperti jalan bawah tanah dapat menghadapi hukuman setidaknya satu tahun penjara atau denda hingga 1 miliar won ($780.000).

Badan atau pejabat pemerintah mana pun yang gagal memenuhi kewajibannya untuk menerapkan langkah-langkah keselamatan saat menghadapi bencana dapat menghadapi tuntutan pidana berdasarkan hukum Korea Selatan.

Partai oposisi utama, Partai Demokrat Korea, mengkritik pemerintah pusat, dan mengatakan bahwa pemerintah juga bertanggung jawab atas kegagalan mencegah insiden tersebut, khususnya karena Presiden Yoon sedang berada di luar negeri ketika banjir terjadi.

Yoon mendapat kecaman minggu lalu karena tidak segera kembali ke Korea dari Ukraina setelah negara itu dilanda hujan lebat. Reputasi. Park Kwang-on, ketua umum Partai Demokrat, menuduh Yoon “tidak berusaha memikul tanggung jawab apa pun” atas tanggap bencana di negaranya.

Hujan monsun musim ini sejauh ini telah menyebabkan 47 orang tewas dan tiga orang hilang, menurut Markas Besar Penanggulangan Bencana dan Keselamatan pada hari Senin.

HK Prize

By gacor88