Kamboja dan Malaysia untuk memperkuat hubungan

25 Februari 2022

PHNOM PENH – Kamboja dan Malaysia menegaskan kembali hubungan diplomatik dan ekonomi yang erat yang terjalin selama enam dekade, sekaligus menegaskan kembali niat mereka untuk menjunjung Konsensus Lima Poin ASEAN (5PC) dan mendorong Myanmar untuk segera menerapkannya guna mewujudkan perdamaian dan memulihkan stabilitas di negara tersebut.

Posisi tersebut diungkapkan dalam pertemuan antara Perdana Menteri Hun Sen dan Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob selama kunjungannya ke Kamboja pada tanggal 23-24 Februari, menurut pernyataan bersama.

“Kedua pemimpin bertukar pandangan secara jujur ​​dan terus terang mengenai isu-isu regional dan internasional yang menjadi kepentingan dan keprihatinan bersama seperti isu Myanmar, Laut Cina Selatan, dan persaingan geopolitik antara negara-negara besar,” bunyi pernyataan tersebut.

Ia menambahkan bahwa Malaysia menyatakan dukungan penuh atas pekerjaan utusan khusus ASEAN untuk Myanmar – Menteri Luar Negeri dan Kerja Sama Internasional Prak Sokhonn – dan mengatakan pihaknya menantikan kunjungan pertamanya ke negara yang mayoritas penduduknya beragama Budha tersebut.

Dalam pertemuannya dengan Hun Sen, Ismail Sabri juga mengangkat isu pengungsi dari negara bagian Rakhine, Myanmar, termasuk masyarakat Rohingya. Ia menegaskan kembali betapa pentingnya mengatasi akar penyebab konflik dan repatriasi etnis minoritas dengan cara yang sukarela, aman dan bermartabat.

Perdana Menteri Malaysia mengatakan negaranya mendukung upaya Kamboja sebagai ketua ASEAN dan mendukung utusan khusus Sokhonn dalam upayanya menyelesaikan masalah Myanmar.

Perdana Menteri Hun Sen dan Perdana Menteri Malaysia Ismail Sabri Yaakob berbicara dalam konferensi pers bersama di Istana Perdamaian di Phnom Penh pada hari Rabu. SPM

“Malaysia menganggap Myanmar sebagai teman, tetangga, dan anggota penting ASEAN (dan) kami ingin melihat Myanmar kembali normal. Kami ingin melihat Myanmar mencapai pembangunan dan kemakmuran bagi rakyatnya dan negaranya secara harmonis.”

Ismail Sabri menyebut 5PC “sangat penting” karena merupakan “peta” untuk menyelesaikan masalah Myanmar, dan menyerukan semua pihak untuk bersama-sama menerapkannya secara efektif.

Mengenai hubungan bilateral, Hun Sen dan Ismail Sabri menyatakan kepuasannya atas hubungan erat, ikatan persahabatan yang kuat, dan kerja sama yang saling menguntungkan di sejumlah bidang antar negara selama 65 tahun terakhir.

“Kedua negara akan meningkatkan keterlibatan di setiap tingkat, dan memperkuat hubungan antar masyarakat untuk memperdalam pemahaman dan persahabatan antara kedua belah pihak,” kata pernyataan bersama tersebut.

Kedua pemimpin menambahkan bahwa mereka berkomitmen untuk memperkuat kerja sama dalam pembangunan berbagai sektor, termasuk sumber daya manusia, teknologi berkelanjutan, serta ketenagakerjaan, ekonomi digital dan hijau.

Berbicara pada konferensi pers bersama setelah pertemuan tersebut, Hun Sen mengatakan dia “optimis” bahwa kedua negara akan terus bekerja sama secara erat untuk “secara efektif” menyelesaikan tantangan di kawasan guna memperkuat solidaritas ASEAN demi perdamaian dan kemakmuran blok tersebut. dan dunia.

daftar sbobet

By gacor88