Kandidat presiden memulai rekrutmen resmi, melakukan perjalanan untuk pemilu

15 Februari 2022

SEOUL – Dengan dimulainya masa kampanye resmi pemilihan presiden tahun ini pada hari Selasa, para kandidat melakukan perjalanan ke berbagai wilayah di seluruh negeri dengan seragam warna-warni untuk menjangkau para pemilih.

Kandidat presiden yang saat ini memimpin pemilu, Lee Jae-myung dari Partai Demokrat Korea yang berkuasa dan Yoon Suk-yeol dari oposisi utama Partai Kekuatan Rakyat, melintasi kota Seoul dan Busan pada hari pertama kampanye mereka.

Ahn Cheol-soo dari oposisi kecil Partai Rakyat melakukan perjalanan ke Daegu dan kota-kota di provinsi Gyeongsang Utara, dan Sim Sang-jung dari Partai Keadilan progresif kecil melakukan perjalanan ke Jeonju dan kota-kota di wilayah barat daya.

Kandidat presiden Lee Jae-myung dari Partai Demokrat Korea yang berkuasa berpose di depan para pendukungnya di panggung sementara kendaraan kampanye di Daegu pada hari Selasa. (Jonhap)

Integrasi sosial, ekonomi yang utama: Lee

Lee adalah orang pertama yang memulai aktivitas situsnya di Pelabuhan Busan pada tengah malam pada hari Selasa.

“Saya berjanji untuk menjadi panglima tertinggi negara dalam mengatasi krisis, dan menjadi presiden yang cakap dan mengutamakan perekonomian. Saya juga akan menjadi presiden untuk integrasi masyarakat, di mana masyarakat tidak terpecah belah tetapi saling berpegangan tangan untuk kesetaraan,” kata Lee dalam pidato publiknya di depan Pelabuhan Busan.

Lee juga mengunjungi Layanan Lalu Lintas Kapal pelabuhan untuk berbicara dengan otoritas maritim dan pekerja kapal ekspor.

Di pagi hari, Lee berdiri di platform sementara truk kanvas di depan Stasiun Bujeon di Busan. Berbicara di kota yang secara luas dianggap sebagai markas faksi konservatif saingannya, Lee berjanji untuk menciptakan “pemerintahan terintegrasi” untuk merekrut talenta terlepas dari latar belakang politik mereka.

“Ketika saya melihat kebijakan yang baik, saya akan menerapkannya, tidak peduli siapa yang membuat kebijakan tersebut. Bahkan jika itu adalah kebijakan Hong Joon-pyo atau (mantan presiden) Park Chung-hee, saya akan menggunakannya jika itu baik,” kata Lee merujuk pada dua tokoh dari blok oposisi konservatif. Hong Joon-pyo adalah anggota parlemen selama lima periode dari oposisi utama Partai Kekuatan Rakyat, dan Park Chung-hee adalah mendiang mantan presiden dan tokoh simbolis faksi konservatif.

Lee melakukan perjalanan ke utara untuk berhenti di Daegu, dan kemudian di Daejeon sebelum mengakhiri hari di Terminal Bus Gangnam Express di Seoul.

Kandidat presiden Yoon Suk-yeol dari oposisi utama Partai Kekuatan Rakyat berpose di depan para pendukungnya di panggung sementara kendaraan kampanye di Lapangan Cheonggye di pusat kota Seoul pada hari Selasa. (Jonhap)

Perubahan Rezim untuk Menormalkan Kondisi: Yoon

Yoon dari oposisi utama Partai Kekuatan Rakyat mengikuti jalur kebalikan dari saingannya Lee, memulai perekrutannya dari Seoul pada hari Selasa.

Perhentian pertama Yoon adalah Pemakaman Nasional Seoul, tempat ia memberikan penghormatan kepada para patriot yang gugur pada pukul 9 pagi.

Dia kemudian pindah ke Cheonggye Square di pusat kota Seoul untuk mengumumkan dimulainya hari perekrutannya.

Mengenakan seragam dengan namanya tercetak di atasnya dan dalam warna merah simbolis partai, Yoon berdiri di atas panggung truk dan bersumpah “untuk menormalisasi urusan negara dan perekonomian yang telah dihancurkan oleh pemerintahan petahana Moon Jae-in.”

“Pemilihan presiden tahun ini akan menjadi ujian korupsi dan ketidakmampuan. Kami akan mengadili pemerintahan Partai Demokrat Korea yang korup dan tidak kompeten dan mengupayakan perubahan rezim,” kata Yoon.

“Saya berjanji untuk menjaga penghidupan masyarakat dan juga mendukung pelaku usaha kecil yang menderita akibat krisis COVID-19.”

Yoon mengecam pemerintah yang berkuasa dan juga berjanji untuk melindungi negaranya dari provokasi rudal Korea Utara dan kekuatan eksternal lainnya.

Dia kemudian pindah ke Daejeon dan Daegu untuk menjangkau para pemilih di kedua kota tersebut. Dia mengakhiri sesi kerjanya hari itu di Busan dan berbicara dengan para pemilih muda di sana.

Kandidat presiden Ahn Cheol-soo dari oposisi kecil Partai Rakyat berbicara kepada pendukung kampanye pemilihannya di Daegu, Provinsi Gyeongsang Utara pada hari Selasa. (Jonhap)

Negara untuk kaum muda: Ahn

Ahn dari partai oposisi kecil berhaluan tengah, Partai Rakyat, memulai aksinya di Daegu pada hari Selasa, menyapa orang-orang yang berangkat kerja.

Kandidat tersebut menyerang Lee dan Yoon dari dua partai besar, menyebut mereka sebagai pengacara untuk pasar dalam negeri.

“Semua yang dilakukan profesional hukum lokal adalah memberikan hukuman terhadap masa lalu,” kata Ahn, merujuk pada posisi Lee dan Yoon sebelumnya sebagai pengacara dan jaksa. “Pengacara dalam negeri yang hanya fokus pada masa lalu tidak bisa melihat masa depan. Mereka tidak dapat melihat karena mereka tidak mengetahuinya.”

Ia mengaku bersemangat berpolitik untuk generasi muda.

“Saya memulai politik untuk mendalami isu-isu yang berkaitan dengan generasi muda. Ada tiga hal yang ingin saya lakukan yang paling penting,” katanya, menjelaskan bahwa ia akan menciptakan lapangan kerja bagi generasi muda dan menjadikan Korea sebagai negara yang adil. Dia menambahkan bahwa dia akan menghentikan kebijakan populis, yang menargetkan dua kandidat terdepan, Lee dan Yoon.

Ahn kemudian mengunjungi tempat kelahiran mantan Presiden Park Chung-hee. Ketika ditanya oleh wartawan apakah Yoon telah menghubunginya mengenai usulan merger politiknya, Ahn mengatakan dia sedang menunggu tanggapan.

“Kandidat harus merespons dengan sebuah jawaban. Karena usulan itu diajukan calon presiden, maka calon presiden (Partai Kekuatan Rakyat) harus menjawab ‘Ya’ atau ‘Tidak’,” ujarnya. “Saya berharap (mendengar kabar dari Yoon) sesegera mungkin.”

Saat mencari informasi di Pasar Joongang dekat Stasiun Gumi, Ahn menekankan keunggulannya sebagai kandidat dari partai politik kecil. Dia membandingkan dirinya dengan Lee dan Yoon, yang berasal dari dua partai politik besar.

“Kita harus melihat orangnya, bukan partai politiknya. Ada yang bilang (kandidat) harus didukung kekuasaan. Namun sebaliknya, ketika kandidat didukung oleh kekuasaan, mereka memiliki lebih banyak orang yang harus dibayar setelah memenangkan pemilu,” kata Ahn.

Ahn akan pindah ke Andong, Provinsi Gyeongsang Utara untuk pencarian lebih lanjut, diikuti dengan singgah di Yeongju, Provinsi Gyeongsang Utara, di mana dia akan bertemu dengan para tetua klan keluarga yang memiliki nama keluarga yang sama.

Kandidat presiden Sim Sang-jung dari Partai Keadilan progresif kecil berpose di depan para pendukungnya di panggung sementara kendaraan kampanye di Jeonju, Provinsi Jeolla Utara pada hari Selasa. (Jonhap)

Untuk mengakhiri politik dua partai: Sim

Sim Sang-jung, kandidat dari Partai Keadilan progresif kecil, memulai kampanye pemilu selama tiga minggu di platform KTX Honam Line di pusat kota Seoul pada pukul 5 pagi.

“Saya satu-satunya kandidat yang mampu menghentikan 34 tahun sejarah politik dua partai. Saya menyukai misi transformasi untuk Korea. Saya, Sim Sang-jung, berjanji untuk bertanggung jawab atas kehidupan masyarakat dan melindungi masa depan Korea,” katanya di platform tersebut.

Dia pindah ke Iksan, Provinsi Jeolla Utara, untuk bertemu orang-orang yang akan bekerja, diikuti dengan pertemuan dengan serikat pekerja di daerah tersebut.

Shim kemudian pergi ke Jeonju dan mengadakan upacara memperingati kampanyenya.

“Jika pemilu berjalan seperti ini, kehidupan masyarakat akan terpuruk dan martabat bangsa akan terpuruk. Saya akan menghentikan kemunduran sejarah Korea,” katanya.

Perhentian terakhir pada hari Selasa adalah Gwangju. Sim akan mengunjungi altar peringatan para korban kecelakaan di lokasi konstruksi di Gwangju dan kemudian melakukan wawancara dengan penyiar lokal.

Pengeras suara, truk kanvas

Hanya selama masa kampanye yang ditetapkan secara hukum, para peserta pemilu nasional dapat secara terbuka mempromosikan diri mereka dengan menggunakan poster iklan dan barang-barang yang mencantumkan nama mereka.

Untuk pemilu presiden tahun ini, masa pemeriksaan resmi dimulai pada Selasa dan berakhir pada 8 Maret, sehari sebelum pemilu pada 9 Maret.

Selama masa kampanye, calon, keluarganya, dan panitera pemilu boleh menggunakan barang-barang kanvas yang memuat nama calon, dan mendistribusikan materi iklan cetak dan kartu nama.

Plakat dan plakat calon dapat dipasang di depan umum sesuai dengan peraturan perundang-undangan pemilu.

Para nominasi juga dapat menyampaikan pidato publik, mengadakan debat publik dan merilis iklan siaran di semua saluran, termasuk TV dan Internet.

Mereka juga diperbolehkan menggunakan pengeras suara di depan umum, mengemudikan truk pekarangan, dan berdiri di panggung sementara untuk berpidato di depan umum.

Semua aktivitas ini dilarang sebelum masa perekrutan resmi.

pragmatic play

By gacor88