Kebingungan pada hari peralihan besar Korea ke rencana Omicron Covid-19

4 Februari 2022

SEOUL – Pada hari Kamis, Korea memulai transisinya ke respons omikron, yang melibatkan pengurangan peran pemerintah dalam mengendalikan penyebaran virus corona dan manajemen pasien, namun banyak perubahan yang diperkirakan belum diterapkan dalam praktik.

Meskipun ada pengumuman bahwa kantor dokter perawatan primer terpilih akan melakukan tes antigen cepat dan perawatan jarak jauh dan tatap muka untuk pasien yang tidak dirawat di rumah sakit, daftar klinik yang menyediakan layanan ini belum dirilis hingga Kamis pagi. Daftar yang diperbarui pada hari itu masih belum lengkap.

Meskipun pasien dari segala usia sebelumnya berhak mengikuti tes PCR secara gratis di pusat tes yang dikelola pemerintah, tes PCR kini dibatasi untuk mereka yang berusia 60 tahun ke atas. Bagi anak di bawah umur wajib menunjukkan surat keterangan dokter dari klinik yang ditunjuk beserta surat hasil rapid test antigen yang positif.

Pekerja panti jompo dan orang-orang yang pernah melakukan kontak dekat dengan pasien yang terkonfirmasi tes PCR berhak mendapatkan tes PCR.

Untuk mencegah rumah sakit menjadi penuh sesak, pasien yang melakukan isolasi di rumah dapat melakukan kunjungan langsung ke klinik tertentu jika gejalanya memburuk, alih-alih menempati tempat tidur.

Son Young-rae dari Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan mengatakan kepada wartawan dalam sesi pengarahan tertutup bahwa 734 klinik yang berpartisipasi dalam program tes dan perawatan dan di mana menemukannya akan tersedia di layanan Tinjauan dan Evaluasi Asuransi Kesehatan situs web Dan Di Sinidi situs web Kementerian Kesehatan dan Kesejahteraan.

Dia menjelaskan bahwa lebih banyak klinik akan ditunjuk untuk melakukan tes COVID-19 dan merawat pasien yang terkena dampak lebih ringan karena jumlah pasien yang melakukan isolasi mandiri diperkirakan akan meningkat. Hingga Kamis tengah malam, sekitar 90.000 pasien ditempatkan di rumah isolasi.

Kementerian tersebut, meskipun menganjurkan untuk mengurangi perlunya intervensi terkait pandemi, namun belum menyerukan pembatasan pertemuan yang dibatasi hanya enam orang dan jam malam pada pukul 21.00 untuk beberapa tempat usaha, yang akan berakhir dalam beberapa hari.

Juru bicara kementerian mengatakan: “Belum ada keputusan yang dibuat mengenai aturan jarak sosial.” Bulan lalu, kementerian mengatakan tampaknya perlu adanya libur panjang akhir pekan yang berlangsung pada 29 Januari-Februari. 2.

Selama 24 jam pada hari Rabu, Korea mencatat 22.907 kasus lagi, melampaui lebih dari 20.000 kasus untuk hari kedua berturut-turut. Sejak sekitar pertengahan Januari, jumlah kasus meningkat dua kali lipat setiap minggunya, dengan omikron dinyatakan sebagai varian dominan di sini pada tanggal 24 Januari.

Selama periode tersebut, angka kematian tidak menunjukkan peningkatan. Rata-rata kematian dalam tujuh hari terakhir adalah 26, hanya sedikit lebih tinggi dari rata-rata minggu sebelumnya sebesar 23.

Jumlah yang dilaporkan melebihi model prediksi Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea yang dirilis pada 21 Januari, yang mengatakan gelombang mikro tidak akan mencapai 20.000 kasus hingga akhir bulan ini. Model tersebut memperkirakan kasus harian bisa mencapai 31.800 hingga 52.200 pada akhir Februari.

Protokol pengujian baru mulai berlaku di Korea pada hari Kamis. (Pemberita Korea)

link demo slot

By gacor88