Kegilaan ramen swalayan di Korea terus berlanjut

27 Januari 2022

SEOUL – Produk mie instan kemasan berbagai rasa, mulai dari kaldu sapi pedas hingga tumis saus kacang hitam dan sup kimchi, ditumpuk di rak yang menutupi sekitar dua pertiga dinding sebelah kanan toko. Di sebelah kiri, deretan mesin otomatis untuk menuangkan air panas ke dalam cangkir kertas dan merebusnya hanya dengan menekan satu tombol siap memasak mie.

Setelah membeli sebungkus ramen melalui kios pesan mandiri, Anda tinggal membuka kantongnya dan memasukkan mie kering beserta bubuk penyedap rasa ke dalam wadah kertas. Banyak kursi menghadap ke dinding, ideal untuk pengunjung solo.

Hanya dengan 2.500 hingga 3.000 won dan beberapa menit menunggu, Anda akan mendapatkan semangkuk “ramyeon” panas yang mengepul, sebutan untuk hidangan mie instan yang umum dikenal di Korea.

Mie instan dalam tiga wadah kertas berbeda ditempatkan di mesin memasak khusus. (Choi Jae-hee / Korea Herald)

Dibuka di dekat Stasiun Jongno 3-ga di Seoul pada bulan Februari tahun lalu, toko ini adalah salah satu dari sejumlah toko serba ada tak berawak yang bermunculan di Korea.

Dipicu oleh tren nirsentuh di tengah pandemi COVID-19 yang berkepanjangan, toko swalayan kecil ini telah menarik perhatian masyarakat Korea, terutama pengunjung yang datang sendirian dan beberapa dari mereka masih belum mendapatkan vaksinasi, karena mereka merasa lebih sulit untuk memasuki berbagai fasilitas, termasuk restoran dan kafe di bawah kebijakan ini. mandat izin vaksin pemerintah.

Salah satu pengunjung solo bermarga Jeong di lokasi Jongno 3-ga mengatakan tempat tersebut cocok untuk pengunjung solo yang bekerja di kota yang padat.

“Saya menikmati makan sendirian sambil membaca webtoon. Saya sebenarnya tidak ingin membuat rencana makan siang dengan orang lain di tengah kebangkitan virus. Namun terkadang saya merasa malu untuk makan sendirian karena sebagian besar restoran di dekat kantor saya ramai dikunjungi pelanggan saat jam makan siang,” ujarnya.

Ada kalanya dia merasa pemilik atau pelayan restoran tidak mempersilakan dia datang dan makan sendirian.

“Restoran swalayan ini memiliki banyak kursi tunggal,” kata pekerja kantoran berusia 32 tahun di sebuah perusahaan peralatan medis di pusat kota Seoul.

Bagi sebagian pecinta ramen, toko ini ibarat laboratorium makanan, tempat mereka bisa bereksperimen dengan cara baru menikmati mie, seperti mencampurkan dua atau tiga merek berbeda.

“Mie instan biasanya dijual dalam bentuk bundel, sehingga sulit untuk memiliki variasi ramyeon yang banyak di rumah. Sangat menyenangkan saya bisa mencampur label mie populer di toko serba ada ramyeon. Kombinasi favorit saya adalah campuran Chapaghetti dan Neoguri Nongshim, kata Kang Ho-min, seorang mahasiswa berusia 24 tahun di Universitas Kyung Hee.

Pelanggan seperti Kang membagikan berbagai kombinasi mie pada catatan tempel di dinding toko.

Meskipun minimarket masih membutuhkan sedikit usaha dari para tamu untuk menyiapkan mie, mesin penjual otomatis menawarkan hidangan lengkap yang disiapkan dalam waktu sekitar tiga menit.

Mesin penjual ramen terletak di tempat istirahat jalan raya di Uiseong, Provinsi Gyeongsang Utara. (Ko Eun-hee)

Sebagian besar dipasang di tempat istirahat jalan raya, kantin sekolah atau taman hiburan, target pelanggannya adalah orang-orang yang mencari makanan cepat saji, dengan biaya biasanya 2.000 hingga 3.000 won.

Data menunjukkan kecintaan masyarakat Korea terhadap ramen. Menurut data dari Asosiasi Mie Instan Dunia, masyarakat Korea rata-rata mengonsumsi 80 bungkus mie instan per tahun, yang merupakan angka tertinggi di antara 15 negara yang disurvei oleh organisasi tersebut, termasuk Amerika Serikat, Jepang, dan Tiongkok.

Sementara itu, dengan merebaknya Hallyu, ramen Korea sendiri terus memperluas jangkauan globalnya.

Pengiriman mie instan ke luar negeri mencapai rekor tertinggi sebesar $607,9 juta pada periode Januari-November 2021, naik 10,6 persen dari periode yang sama tahun 2020, data Layanan Bea Cukai Korea menunjukkan pada hari Senin.

Tiongkok merupakan pasar luar negeri terbesar untuk ramen Korea pada periode tersebut, dengan total ekspor sebesar $133,42 juta. Amerika Serikat berada di urutan berikutnya dengan $70,76 juta, diikuti oleh Jepang dengan $58,77 juta, Taiwan dengan $29,18 juta, dan Filipina dengan $25,96 juta.

“Mie instan buatan Korea yang ditampilkan dalam konten media populer Korea, termasuk ‘Chapaguri’, hidangan mie khas dari film pemenang Oscar ‘Parasite’, sebagian dikaitkan dengan popularitas global Ramyeon,” kata seorang pejabat KCS.

akun slot demo

By gacor88