Kejatuhan Najib Razak dengan cepat dari kejayaan

10 Agustus 2018

Mantan perdana menteri tersebut dikenai dakwaan baru pada hari Rabu—menambahkan tiga dakwaan pencucian uang ke dalam daftar dugaan pelanggarannya yang terus bertambah.

Sangat sedikit orang yang memperkirakan Najib Razak, mantan perdana menteri Malaysia, akan jatuh secepat atau sejauh ini.

Banyak yang percaya bahwa cengkeramannya pada kekuasaan – melalui kendali atas pengadilan dan media di negara tersebut – begitu keras sehingga bahkan skandal korupsi bernilai miliaran dolar pun bisa terjadi. membentang kembali hampir satu dekade tidak mungkin akan memberikan dampak buruk terhadapnya.

Tapi tip skala yang dimilikinya. Pada tanggal 9 Mei, hasil pemilu nasional Malaysia mengejutkan dunia. Para pemilih memberikan suara yang sangat banyak mendukung oposisi, yang dipimpin oleh Mahathir Mohamad, pria berusia 92 tahun yang menjabat sebagai Perdana Menteri dari tahun 1981 hingga 2003 dan berkampanye dengan janji untuk membawa Najib, yang pernah menjadi anak didiknya, ke pengadilan.

Dalam satu malam, Najib, putra salah satu mantan perdana menteri dan keponakan mantan perdana menteri lainnya, berubah dari tidak tersentuh menjadi sangat rentan.

Investigasi di Malaysia, Swiss dan Singapura, serta investigasi oleh Departemen Kehakiman AS, melibatkan Najib dalam pengalihan miliaran dolar dari 1Malaysia Development Berhad – sebuah dana investasi infrastruktur negara yang ia miliki sebagai ketua dewan penasehatnya sejak saat itu. 2009. , tahun ia menjadi Perdana Menteri.

Jaksa mengatakan uang itu dikucurkan ke rekening bank pribadi Najib dan kemudian disalurkan secara boros kapal pesiar besar, lukisan oleh Van Gogh dan Monet, serta koleksi aksesori yang penuh hiasan—tas tangan dan perhiasan mewah—yang mengingatkan akan indulgensi mantan diktator Filipina Ferdinand Marcos dan istrinya Imelda.

Tiga hari setelah pemilu, Najib dan istrinya dilarang meninggalkan negara itu. Pada akhir Juni, pemerintah menyita aset tersebut dari mantan perdana menteri dan istrinya. Dan, kurang dari dua bulan setelah pemecatannya, pada awal Juli, Najib ditangkap di rumahnya dan didakwa dengan tiga tuduhan pelanggaran kepercayaan dan satu tuduhan korupsi.

Pihak berwenang Malaysia kini menambahkan lebih banyak dakwaan terhadap mantan pemimpin tersebut. Najib didakwa dengan tiga tuduhan pencucian uang pada hari Rabu. Tuduhan baru ini terkait dengan tiga transfer elektronik terpisah senilai $10 juta yang dilakukan dari SRC International, bekas unit 1MDB ke salah satu rekening bank pribadi Najib.

Najib mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan, termasuk tuduhan ini tiga skor baru, dan secara konsisten menegaskan bahwa dia tidak mengetahui bagaimana dana tersebut masuk ke rekeningnya sendiri. Dia juga menjaga bahwa barang-barang mewah yang disita hanyalah hadiah dari pemimpin dan teman asing.

Jika terbukti bersalah, Najib menghadapi hukuman hingga 15 tahun penjara dan denda hingga lima kali lipat dari jumlah yang dikenakan.

Jaksa federal Amerika juga sedang menyelidiki peran tersebut Goldman Sachsyang menangani berbagai layanan untuk dana 1MDB mungkin berperan dalam kejahatan ini.

link sbobet

By gacor88