Kekuatan pendorong kekuatan pemuda dalam politik Malaysia

8 Agustus 2023

KUALA LUMPUR – Partai-partai politik secara agresif menggaet suara kaum muda karena kelompok ini bisa menjadi salah satu penentu dalam pemilihan umum enam negara bagian pada hari Sabtu.

Statistik menunjukkan bahwa pemilih dalam kelompok usia 18 hingga 20 tahun hadir dalam jumlah besar pada Pemilu ke-15 tahun lalu.

Menurut ilmuwan politik Dr Bridget Welsh, 79% pemilih yang memenuhi syarat dalam kelompok usia 18 hingga 20 tahun memberikan suara mereka; dari mereka yang berusia antara 21 dan 25 tahun, 76% memilih; sedangkan angkanya adalah 72% di antara mereka yang berusia 26 hingga 30 tahun.

Temuannya berasal dari analisis data penghitungan GE15 yang dilakukan Komisi Pemilihan Umum.

Jika tren partisipasi pemilih yang tinggi di kalangan generasi muda ini terus berlanjut, maka hal ini akan mempunyai pengaruh yang kuat terhadap hasil pemilu karena akan ada 2,826 juta pemilih berusia antara 18 dan 29 tahun di enam negara bagian tersebut, menurut angka terbaru dari Komisi Pemilihan Umum.

Pemilih muda mencakup 33% dari seluruh pemilih di Kelantan dan Terengganu; Selangor (32%); Kedah (30%); Negri Sembilan (27%) dan Penang (25%).

Welsh, yang juga merupakan peneliti kehormatan di Universitas Nottingham Malaysia, menambahkan bahwa antara November 2022 hingga April tahun ini, sekitar 400.000 pemilih dewasa muda ditambahkan ke daftar pemilih.

“Kekuatan pemuda dimulai dari jumlah mereka.

Di Selangor, jumlah ini mencapai lebih dari 70.000 pemilih baru, sedangkan Negri Sembilan bertambah 13.000 pemilih baru.

“Karena Malaysia memiliki populasi kaum muda, jumlah ini akan terus meningkat. “Setiap negara bagian akan terus memiliki lebih banyak generasi muda yang bisa memilih seiring dengan pergeseran keseimbangan kekuasaan dari Malaysia yang lebih tua ke masa depan mereka,” katanya.

Welsh juga mencatat bahwa pemungutan suara jarak jauh dan melalui pos tetap penting, mengingat bahwa partisipasi pemilih di antara mereka yang berusia akhir 20-an dan awal 30-an hanya 72%, kemungkinan besar karena “yang ‘muda tapi bukan yang termuda’ ini sering kali merupakan kelompok orang yang bekerja. di luar” kampung halaman mereka, katanya.

Jelas bahwa banyak yang tidak dapat kembali memilih, kemungkinan besar karena alasan keuangan, yang menggarisbawahi pentingnya proses pemungutan suara jarak jauh dan melalui pos, tambahnya.

Analis politik lainnya juga yakin bahwa kaum muda di negara ini akan memiliki semangat yang kuat untuk memilih.

Dr Tunku Mohar Tunku Mohd Mokhtar, dari Universitas Islam Internasional Malaysia, mengatakan dia yakin empat dari lima anak muda telah memberikan suara mereka di GE15.

“Ada antusiasme yang kuat dalam kelompok itu untuk menjalankan tugasnya sebagai warga negara yang bertanggung jawab. Beberapa dari mereka yang mungkin baru pertama kali menjadi pemilih, pasti bersemangat untuk mencoba pengalaman baru.

“Saya juga berpikir kampanye bagi mereka untuk memberikan suara mereka berhasil. Apalagi lewat media sosial,” imbuhnya.

Namun, dia mengatakan para politisi tidak boleh berpuas diri dengan tingginya jumlah pemilih muda dalam pemilu mendatang.

“Mereka kembali membutuhkan jumlah pemilih yang tinggi untuk mempunyai peluang bagus untuk menang.

“Untuk beberapa alasan, partai-partai ini juga percaya bahwa generasi muda dapat membuat perbedaan dan pesan media sosial mereka disesuaikan dengan mereka,” tambahnya.

Live Casino

By gacor88