Kemajuan bantuan Myanmar: utusan ASEAN

9 Mei 2022

PHNOM PENH – Menteri Luar Negeri dan Utusan Khusus ASEAN untuk Myanmar Prak Sokhonn mengatakan bahwa kemajuan sedang dibuat untuk mengirimkan bantuan kemanusiaan ke Myanmar, tetapi mengakui bahwa “banyak kendala” tetap ada.

Sokhonn membuat pernyataan tersebut saat memimpin pertemuan konsultatif tingkat tinggi pada 6 Mei, yang diprakarsai oleh Kamboja untuk membahas cara-cara pengiriman bantuan kemanusiaan ke Myanmar, dihadiri oleh diplomat regional dan mitra non-pemerintah, dan perwakilan Dewan Administrasi Negara (SAC) yang berkuasa di Myanmar. .

Diplomat dan mitra yang hadir termasuk Sekretaris Jenderal ASEAN Lim Jock Hoi, Asisten Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan dan Wakil Koordinator Bantuan Joyce Msuya, serta pejabat senior dari negara anggota ASEAN dan badan khusus PBB.

Delegasi Myanmar dipimpin oleh Ko Ko Hlaing, Menteri Kerjasama Internasional yang ditunjuk SAC dan Ketua Satuan Tugas Myanmar, dan diwakili oleh Menteri Kesehatan Aye Tun; Aung Tun Khaing, Wakil Menteri Kesejahteraan Sosial, Bantuan dan Pemukiman Kembali, dan pejabat dari berbagai kementerian.

Pertemuan tersebut berfokus pada tiga topik: mengatasi tantangan operasional pengiriman bantuan kemanusiaan, Kerangka Relingning Pengiriman Bantuan Kemanusiaan ASEAN, dan kerangka kerja administrasi vaksin Covid-19 di Myanmar, menurut siaran pers yang dikeluarkan oleh Kementerian Luar Negeri dan Kerjasama Internasional Kamboja setelah pertemuan.

Pusat Koordinasi Bantuan Kemanusiaan ASEAN untuk Penanggulangan Bencana (AHA Center) dikatakan telah mengidentifikasi wilayah-wilayah di mana kerangka kerja bantuan pengiriman dapat diimplementasikan melalui konsultasi dengan Satuan Tugas Myanmar. Ini termasuk Kayah, Kayin, Magway, Saigang dan Bago.

“AHA Center akan memfasilitasi permintaan akses (bantuan kemanusiaan) melalui pengaturan pengiriman ini, dan akan mengusulkan daftar calon mitra pelaksana,” kata pernyataan itu.

Ia menambahkan bahwa gugus tugas Myanmar “setuju untuk melakukan yang terbaik” untuk mempercepat pengiriman bantuan kemanusiaan, dan meminta Pusat AHA dan mitra pelaksana untuk memberikan dokumen yang diperlukan terlebih dahulu untuk membantu pengiriman lebih cepat.

“Pertemuan tersebut menyambut baik komitmen Satuan Tugas Myanmar untuk mengizinkan AHA Center melakukan penilaian kebutuhan bersama dan menerapkan Tahap 2 di daerah yang sulit dijangkau,” kata pernyataan itu.

Mengenai vaksinasi Covid-19 untuk masyarakat Myanmar, pernyataan tersebut mengatakan bahwa AHA Center dan Kementerian Kesehatan Myanmar telah sepakat untuk melaksanakan vaksinasi bersama MOH-Partners dalam kerangka wilayah yang sulit dijangkau.

Kerangka kerja ini mempertahankan jumlah tim operasional yang sama dari Kementerian Kesehatan Myanmar dan mitra non-pemerintah yang akan dikerahkan untuk memberikan vaksin di komunitas yang paling membutuhkan, kata pernyataan itu.

Asisten Sekretaris Jenderal PBB untuk Urusan Kemanusiaan dan Wakil Koordinator Bantuan Joyce Msuya (tengah) menghadiri pertemuan pada 6 Mei. MFAIC

Ia menambahkan bahwa Satuan Tugas Myanmar menegaskan akan “melakukan yang terbaik” untuk memastikan bahwa bantuan kemanusiaan dan vaksin yang disediakan oleh ASEAN dan mitranya menjangkau semua komunitas di Myanmar, termasuk wilayah Organisasi Etnis Bersenjata di mana pengungsi internal diasingkan, ” agar tidak ada yang tertinggal”.

Pada 7 Mei, Pemerintah Persatuan Nasional Myanmar (NUG) – pemerintah dalam pengasingan – mengeluarkan pernyataan sebagai tanggapan atas pertemuan konsultasi tersebut. Dikatakan “sangat kecewa dan prihatin” dengan hasil pertemuan tersebut, menambahkan bahwa keterlibatannya dengan ASEAN dan utusan khususnya Sokhonn telah “diabaikan”.

Mereka mengatakan gugus tugas Myanmar, yang dipimpin oleh Ko Ko Hlaing dari SAC, akan secara efektif mengizinkan badan pengatur untuk secara sewenang-wenang memilih wilayah dan negara bagian serta mitra yang akan menerapkan Kerangka Pengiriman Bantuan Kemanusiaan ASEAN.

“Kondisi di lapangan, dan kurangnya kepercayaan masyarakat terhadap SAC, akan terus menghambat pengiriman bantuan kemanusiaan yang mendesak dan efektif. Dengan ini, NUG menyerukan kepada para pemimpin dan donor ASEAN untuk menggunakan jaringan lintas batas untuk segera mengirimkan bantuan kemanusiaan, dengan cara yang tidak bergantung pada persetujuan SAC,” demikian pernyataan NUG.

“Ini adalah satu-satunya cara, dan telah menjadi satu-satunya cara, untuk mengirimkan bantuan ke daerah-daerah yang sulit dijangkau sejak kudeta yang gagal.”

Menteri Urusan Kemanusiaan dan Penanggulangan Bencana Win Myat Aye, yang ditunjuk oleh NUG, bertemu dengan Utusan Khusus PBB untuk Myanmar, Noeleen Heyzer, pada 6 Mei untuk membahas bantuan kemanusiaan lintas batas yang berfokus pada pendekatan yang berpusat pada masyarakat dan lokal.

Berbicara kepada media setelah pertemuan tersebut, Sokhonn mendesak semua pihak untuk mengesampingkan perbedaan mereka dan fokus untuk membantu orang yang membutuhkan.

Dia mencatat bahwa bantuan kemanusiaan ke Myanmar menghadapi hambatan dalam bentuk berbagai persyaratan yang diberlakukan baik oleh badan penguasa dan politisi Myanmar, maupun oleh pihak di luar negara, seperti negara dan lembaga donor.

“Beberapa negara atau lembaga berniat memberikan bantuan kepada rakyat Myanmar tanpa konsultasi atau pemantauan oleh negara tuan rumah (Myanmar),” ujarnya.

Sokhonn mencatat kendala lain sebagai syarat yang awalnya ditetapkan oleh SAC untuk mengenakan pajak bantuan kemanusiaan. “Tapi kami berhasil bernegosiasi dan persyaratan ini dihapus,” katanya.

Utusan khusus tersebut menambahkan bahwa ada banyak kendala lain dalam pengangkutan bantuan – termasuk vaksin Covid-19 – kepada masyarakat Myanmar, dan ada kekhawatiran bahwa bantuan tersebut dapat dialihkan oleh kelompok perlawanan ke pasukan mereka. Dia mengklaim bahwa masalah ini telah dibahas dan “banyak” di antaranya telah diselesaikan.

Setelah pertemuan tersebut, Sokhonn turun ke Facebook untuk menyatakan bahwa “langkah maju lain telah diambil dalam upaya kolektif” untuk memastikan bahwa rakyat Myanmar akan memiliki akses yang adil dan merata ke bantuan kemanusiaan.

“Pertemuan Konsultasi Bantuan Kemanusiaan ASEAN untuk Myanmar … menghasilkan hasil dan arah yang menjanjikan, sambil menambahkan momentum baru untuk kemajuan implementasi Konsensus Lima Poin.

“Saya tetap optimis upaya berkelanjutan kami akan benar-benar bermanfaat bagi masyarakat Myanmar,” tulisnya.

Sokhonn menambahkan bahwa akhir bulan ini dia akan melakukan kunjungan keduanya ke Myanmar sebagai utusan khusus ASEAN, setelah kembali dari KTT khusus ASEAN-AS di Washington, yang akan dia hadiri minggu ini bersama Perdana Menteri Hun Sen.

slot gacor

By gacor88