Kesepakatan dibuat untuk menjadikan Pulau Mekong di Vientiane sebagai ‘golf dan resor’ sebagai landmark

5 Juni 2023

VIENTIANKesepakatan dibuat untuk menjadikan Pulau Mekong di Vientiane sebagai ‘golf dan resor’ sebagai landmark

Sebuah perusahaan Republik Korea pada hari Jumat menandatangani Nota Kesepahaman dengan otoritas Vientiane mengenai rencana untuk membangun resor ‘golf dan resor’ di sebuah pulau di Sungai Mekong, dengan tujuan membawa Laos untuk memanfaatkan potensi pariwisatanya.

Proyek ‘Dream Land Lao’ diusulkan untuk desa pulau Don Kangkhong di Distrik Sangthong, menargetkan kelompok wisatawan khusus, termasuk penggemar golf dan olahraga air serta mereka yang mencari fasilitas kesehatan dan kecantikan.

Meskipun terdapat sejumlah lokasi wisata, hotel, resor, dan layanan lainnya, semuanya tidak memenuhi kebutuhan kelompok khusus ini, Seojin Engineering and Construction Co., Ltd. (SEAC) mengatakan dalam proposal proyeknya.

Direktur perusahaan, Lee Seokseung, dan Direktur Departemen Perencanaan dan Investasi Vientiane, Dr. Bouavone Souklaseng, menandatangani MOU, disaksikan oleh perwakilan kedua pihak lainnya, memberikan lampu hijau kepada perusahaan untuk melakukan studi kelayakan terhadap proyek tersebut. proyek.

Diperkirakan menelan biaya total sebesar US$200 juta, perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka akan menjadi satu-satunya investor dalam proyek tersebut, yang jika disetujui, akan berlokasi sekitar 60 kilometer sebelah utara pusat kota.

Proposal proyek perusahaan menguraikan lima zona, yang terdiri dari pusat perbelanjaan dan jasa, komunitas desa, akomodasi pegolf, lapangan golf, dan area pertanian untuk digunakan oleh penduduk setempat.

Pusat perbelanjaan dan pelayanan tersebut akan terdiri dari layanan kesehatan dan kecantikan, hotel, gedung konvensi, restoran, pusat perbelanjaan, tempat hiburan, pertunjukan luar ruangan, taman umum dan fasilitas pengolahan air limbah.

Untuk memudahkan perjalanan, akan dibangun jembatan selebar 12 meter dan panjang 180 meter yang melintasi Sungai Mekong menuju pulau seluas 450 hektar yang saat ini dihuni 506 orang.

Perusahaan akan meminta konsesi lahan tersebut selama 90 tahun, dengan kemungkinan perpanjangan.
Pengembang tersebut mengatakan bahwa mereka melihat adanya peluang yang menguntungkan, berkat dibukanya jalur kereta api Laos-Tiongkok dan fakta bahwa virus Covid-19 telah diturunkan ke tingkat flu musiman, yang menyebabkan semakin banyak pengunjung asing ke Laos. yang akan datang.

“Investor dan wisatawan dari Tiongkok serta wisatawan dari seluruh kawasan dan seluruh dunia pasti akan berbondong-bondong ke Laos,” kata investor tersebut dalam proposalnya.

“Target utama pelanggan proyek ini adalah investor dan wisatawan dari negara-negara Eropa dan Asia,” kata perusahaan tersebut, seraya menambahkan bahwa pihaknya akan bekerja sama dengan operator tur lokal dan asing untuk mendatangkan pengunjung dari negara lain.

Pihak pengembang menyatakan akan memanfaatkan keunikan budaya dan gaya hidup masyarakat setempat untuk menarik minat wisatawan baik lokal maupun mancanegara.

Pada tahap awal, diperkirakan situs web akan menarik antara 500-1000 pengunjung per bulan.

Investor tersebut berjanji untuk menciptakan lapangan kerja bagi masyarakat lokal dan menyelenggarakan pelatihan untuk meningkatkan keterampilan mereka sehingga meningkatkan kualitas hidup mereka.

Menjanjikan bahwa ini akan menjadi proyek ramah lingkungan, perusahaan tersebut mengatakan akan secara ketat mematuhi pedoman penilaian dampak lingkungan. Hal ini juga bertujuan untuk menjadi teladan dalam penggunaan energi terbarukan, dengan bangunan-bangunan di lokasi tersebut memiliki panel surya di atap, sekaligus bertujuan untuk menghasilkan nol limbah padat.

sbobet terpercaya

By gacor88