Ketakutan akan krisis pangan karena berbagai masalah melanda produksi beras Nepal

2 Agustus 2023

KATHMANDU – Masyarakat Nepal khawatir akan kemungkinan terjadinya krisis pangan karena sejumlah masalah mengancam akan mengganggu pasokan bahan pokok negara, yaitu beras.

Penyakit kulit yang menggumpal, yang telah membunuh ribuan sapi, curah hujan yang rendah dan lambatnya proses penanaman padi telah meningkatkan kemungkinan berkurangnya panen padi, kata para ahli.

Pengumuman India mengenai larangan ekspor beras non-basmati tidak banyak meredakan kekhawatiran pasokan karena Nepal mengimpor beras dari negara tetangganya di bagian selatan untuk mengisi kesenjangan pasokan.

Penanaman padi di seluruh negeri melambat karena lemahnya musim hujan karena para petani bergantung pada langit untuk mendapatkan air untuk bercocok tanam.

Pekerjaan pun melambat karena mereka belum bisa membajak sawah yang mengidap penyakit kulit benjolan yang merenggut nyawa ternak mereka. Perkiraan awal menunjukkan panen yang mengecewakan tahun ini.

Di tengah prospek yang suram, India telah mengumumkan larangan terhadap semua jenis beras non-basmati untuk menjaga cadangan pangannya tetap utuh.

Para ahli mengatakan jika Nepal gagal menerapkan rencana aksi yang tepat untuk memitigasi berbagai guncangan – mulai dari kekeringan, kenaikan harga dan penyakit ternak hingga gelombang panas – situasinya bisa berubah menjadi bencana besar.

“Hal terburuk mungkin akan terjadi,” kata ekonom pertanian Devendra Gauchan.

Nepal menghadapi beberapa krisis sejak pandemi Covid. Pasca-Covid, harga pangan melonjak karena keterbatasan pasokan dan tingkat inflasi tahunan yang meningkat hingga hampir 8 persen.

Pada awal masa tanam padi di Nepal pada bulan Juni, penyakit kulit menggumpal telah menyebar luas dan menyebabkan kematian lebih dari 50.000 ekor sapi di seluruh negara tersebut. Total kerugian langsung diperkirakan lebih dari Rs40 miliar.

“Lembu digunakan untuk menyiapkan lahan untuk menanam padi di Nepal. Pada masa kritis penanaman, ribuan ternak terserang penyakit dan mati.

Ini akan berdampak pada produksi padi,” kata Gauchan.

Peristiwa iklim El Niño yang disebabkan oleh hangatnya permukaan air di Samudera Pasifik menyebabkan peningkatan risiko curah hujan lebat dan kekeringan di beberapa wilayah di dunia. El Niño tidak menyayangkan Nepal.

Menurut statistik Kementerian Pertanian dan Peternakan, padi telah ditransplantasikan pada 77 persen dari 1,35 juta hektar sawah yang tersedia pada 28 Juli.

Pada periode yang sama tahun lalu, penanaman kembali telah selesai pada 90 persen dari total lahan yang bisa ditanami.

Tingkat transplantasi berada pada titik terendah dalam beberapa tahun terakhir, terutama disebabkan oleh rendahnya curah hujan. Laju tanam saat ini menunjukkan kemungkinan berkurangnya hasil panen.

Beras adalah makanan pokok bagi jutaan warga Nepal dan merupakan penggerak utama perekonomian.

Padi adalah komoditas pertanian dengan pendapatan tertinggi di Nepal, dan puluhan ribu petani mengandalkan pendapatan tersebut. Rendahnya output, menurut para ekonom, dapat menyebabkan tekanan lebih lanjut terhadap inflasi dan tekanan ke bawah terhadap perekonomian.

Negara ini memiliki 1,35 juta hektar lahan yang cocok untuk bercocok tanam padi. Biji-bijian biasanya ditanam dua kali setahun—pada bulan Juni dan Februari. Namun, lahan musim semi di bulan Februari yang ditanami hanya seluas 112.000 hektar.

“Tingkat transplantasi pada awalnya dipengaruhi oleh penyakit kulit kental di seluruh negeri. Kemudian curah hujan yang rendah memperlambat kemajuan,” kata Januka Pandit, wakil direktur jenderal Departemen Pertanian.

“Ini sudah terlambat, tapi kita masih punya waktu untuk pulih,” kata Pandit, ekonom pertanian. Ia mengatakan, jika curah hujan bagus mulai sekarang, panen bisa bagus. “Tapi tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi.”

Gauchan mengatakan jika kekeringan berlanjut selama dua minggu lagi di daerah penghasil pangan utama, Nepal bisa mengalami kerugian produksi yang sangat besar.

Petani Nepal memanen 5,48 juta ton beras pada tahun fiskal terakhir, 7 persen lebih banyak dibandingkan panen tahun fiskal sebelumnya.

Ketika India mengumumkan larangan ekspor beras non-basmati dan mengingat fenomena cuaca saat ini di Nepal, krisis pangan mungkin terjadi dalam waktu singkat, kata para ahli. Namun dampaknya akan sangat besar, kata mereka.

“Ini agenda nasional dan perlu ditangani secara bijaksana,” kata Pandit.

Larangan ekspor beras non-basmati yang dilakukan India akan berdampak signifikan terhadap masyarakat miskin yang tidak mampu makan beras basmati. “Larangan tersebut telah menyebabkan kenaikan harga di seluruh dunia. Di Nepal juga, harga sudah naik,” kata Gauchan.

Kebanyakan orang Nepal makan nasi di pagi hari dan nasi di malam hari untuk memenuhi kebutuhan nutrisinya. Para ahli mengatakan kekurangan pasokan sebesar 2-3 persen saja dapat menaikkan harga pasar.

Penanaman padi biasanya berlangsung hingga pertengahan Agustus di Tarai, penghasil biji-bijian di negara tersebut. Di beberapa tempat, padi ditanam hingga bulan September ketika petani langsung menabur benih dibandingkan dengan memindahkan bibit jika pola curah hujan rendah.

Keterlambatan dalam pemindahan berarti panen akan berlanjut hingga musim dingin.

Padi, sebagai tanaman semi-akuatik, diketahui tumbuh dengan baik pada curah hujan yang baik dan sinar matahari yang baik. Jika panen tertunda atau maju, maka penurunan produksi padi tidak dapat dihindari. Selain itu, hal ini akan mempengaruhi siklus tanaman musim dingin berikutnya.

Tahun ini, musim hujan memasuki Nepal pada tanggal 14 Juni, sehari setelah tanggal normalnya.

Sumber: Ilustrasi Pekerjaan Kementerian Pertanian dan Peternakan

Tarai mencakup 71 persen sawah di negara ini. Wilayah perbukitan 25 persen dan wilayah pegunungan 4 persen.

Menurut kementerian, tingkat penanaman tanam tahun ini lebih tinggi di provinsi Sudurpaschim di bagian barat Nepal, dengan 99 persen dari total 171.476 hektar lahan ditanami.

Tingkat transplantasi di provinsi Karnali tercatat sebesar 85 persen dari total 38.727 hektar.

Di Provinsi Lumbini, petani telah menyelesaikan penanaman padi sebesar 81 persen dari 300.392 hektar lahan, sedikit lebih rendah dibandingkan angka 85 persen pada periode yang sama tahun lalu.

Provinsi Gandaki mencatat angka transplantasi pohon mencapai 82 persen dari 104.622 hektare, jauh di bawah angka tahun lalu yang sebesar 96 persen.

Tingkat transplantasi di provinsi Bagmati juga melambat. Pada tanggal 28 Juli, penanaman kembali baru selesai pada 72 persen dari 113.083 hektar lahan. Pada periode yang sama tahun lalu, angkanya mencapai 93 persen.

Provinsi Madhesh adalah provinsi yang paling terkena dampaknya. Statistik Kementerian menunjukkan bahwa transplantasi sawah di Madhesh, yang memiliki lahan sawah seluas 354.383 hektar, hanya mencapai 59 persen. Pada periode yang sama tahun lalu, transplantasi telah selesai pada 89 persen lahan.

Transplantasi padi di Provinsi Koshi telah selesai mencapai 84 persen dari total lahan seluas 275.133 hektar. Angka tersebut adalah 88 persen pada periode yang sama tahun lalu.

Pada tanggal 20 Juli, negara tetangga Nepal di bagian selatan memerintahkan pembekuan ekspor beras, yang memicu kekhawatiran akan inflasi lebih lanjut di pasar pangan global. Dampak larangan ekspor sudah terlihat di Nepal.

Diwakar Neupane, pemilik toko Neupane Kirana di Kumarigal, mengatakan hingga pekan lalu dia menjual beras jenis normal dengan harga R2 100 per karung.

“Pedagang grosir menaikkan harga menjadi Rp 2.300 per karung. Orang-orang sering bertanya tentang harga akhir-akhir ini.”

Nepal membutuhkan 4 juta ton beras setiap tahunnya untuk memberi makan penduduknya, dan kekurangan tersebut dipenuhi dengan impor dari India.

Menurut departemen bea cukai, impor gandum dari India bernilai Rs56,62 miliar pada tahun anggaran terakhir.

Nepal mengimpor 174.120 ton beras non-basmati senilai Rs10,78 miliar dari India saja pada tahun anggaran terakhir. Impor beras basmati berjumlah 48.569 ton senilai Rp4,63 miliar.

Demikian pula impor padi dari India mencapai 555.869 ton senilai Rs19,99 miliar pada tahun anggaran terakhir yang berakhir pada pertengahan Juli.

Togel SDY

By gacor88