Korea mengadakan perundingan militer untuk memecat penjaga dan mengakhiri permusuhan

1 Agustus 2018

Korea Utara dan Selatan mengadakan pembicaraan militer tingkat tinggi untuk mengakhiri permusuhan dan menghapus pos-pos penjagaan di zona demiliterisasi.

Militer kedua Korea “secara luas sepakat” mengenai perlunya demiliterisasi wilayah yang dikuasai bersama di desa gencatan senjata Panmunjom dan menggali peninggalan perang di dalam zona demiliterisasi yang dijaga ketat, kata Kementerian Pertahanan Nasional Seoul pada hari Selasa.

Selama pembicaraan militer tingkat umum yang diadakan di Panmunjom pada hari Selasa, delegasi kedua pihak sepakat mengenai perlunya penarikan pos penjagaan dari DMZ sebagai uji coba dan penangguhan aktivitas permusuhan di Laut Barat, kata kementerian tersebut.

Namun, kedua belah pihak gagal menghasilkan pernyataan bersama dan jangka waktu spesifik untuk langkah-langkah membangun kepercayaan militer setelah negosiasi maraton yang dimulai pada pukul 10.00 pagi.

“Mengenai jadwal dan metode pelaksanaan yang spesifik, kami sepakat untuk melanjutkan diskusi kami melalui pertukaran surat dan kontak tingkat kerja,” kepala delegasi Korea Selatan Mayjen. Kim Do-gyun mengatakan pada konferensi pers yang diadakan setelah pembicaraan.

“Kami percaya bahwa perundingan militer antar-Korea penting karena kami menyelaraskan posisi kami dan berbagi kebutuhan untuk penerapan komponen militer Deklarasi Panmunjom setelah pertemuan puncak antar-Korea pada bulan April,” kata Kim.

Sebelum menghadiri perundingan militer, Kim mengatakan kepada wartawan bahwa pertemuan tersebut bertujuan untuk menerapkan Deklarasi Panmunjom, di mana Presiden Moon Jae-in dan pemimpin Korea Utara Kim Jong-un sepakat untuk mengakhiri permusuhan lintas batas untuk menyerang dan membangun kepercayaan untuk kemungkinan pengurangan senjata. .

Ada harapan yang muncul bahwa kedua Korea akan membahas penarikan pasukan dan peralatan dari pos penjagaan di zona demiliterisasi sebagai bagian dari upaya untuk mengubah wilayah yang dijaga ketat menjadi simbol perdamaian antara kedua Korea.

Dalam penjelasannya kepada anggota parlemen pekan lalu, Kementerian Pertahanan Nasional mengatakan rencana penarikan tersebut akan dilakukan “dalam tahap percobaan” sampai kondisi tersedia untuk penarikan penuh, berdasarkan penelitian lingkungan dan sejarah di wilayah perbatasan.

“Kedua Korea sepakat mengenai perlunya penarikan penjaga sebagai percobaan, memperluas kerja sama ke wilayah yang lebih luas dan pada akhirnya menarik semua penjaga,” kata seorang pejabat militer kepada wartawan tanpa menyebut nama.

Pejabat itu menambahkan bahwa Korea Selatan tidak akan menarik pos penjagaan secara sepihak, dan menekankan bahwa tindakan tersebut juga akan berlaku untuk Korea Utara. “Ini lebih tentang membangun konsensus sebagai titik awal,” kata pejabat itu.

Pertemuan tersebut dimulai pada pukul 10.00 setelah delegasi Korea Utara melintasi perbatasan dengan Korea Selatan di desa gencatan senjata Panmunjom. Pertemuan tersebut berlangsung di Peace House di sisi Korea Selatan.

Kedua Korea masing-masing membawa delegasi beranggotakan lima orang ke pertemuan tersebut. Delegasi Korea Selatan terdiri dari pejabat Kepala Staf Gabungan, Kementerian Unifikasi dan Cheong Wa Dae. Delegasi Korea Utara termasuk perwira dari angkatan darat dan angkatan lautnya.

Pertemuan tersebut terjadi setelah Korea Utara terus-menerus menyerukan agar Korea Selatan mengambil peran aktif dalam mendeklarasikan berakhirnya Perang Korea, yang berakhir dengan gencatan senjata, bukan perjanjian damai. Pyongyang menuduh AS menunda deklarasi tersebut dan mengajukan tuntutan sepihak untuk denuklirisasi.

“Beberapa (laporan media Korea Selatan) menyatakan bahwa kami mencoba mengajak Korea Selatan untuk melakukan deklarasi berakhirnya Perang Korea karena upaya kami untuk meyakinkan AS tidak berhasil,” kata kepala delegasi Korea Utara An Ik-san. setelah menyapa delegasi Korea Selatan.

“Saya pikir itu masuk akal,” tambah An. “Apakah (laporan tersebut) valid atau tidak, kami menyadari bahwa seluruh rakyat Korea menanggapi pertemuan hari ini dengan sangat serius… dan upaya angkatan bersenjata kami untuk perdamaian dan kemakmuran antara kedua Korea.”

Pemerintahan Moon Jae-in bertujuan untuk mendeklarasikan berakhirnya Perang Korea sesegera mungkin dan dalam tahun ini. Pemerintah mengklaim tindakan tersebut akan memfasilitasi proses denuklirisasi Korea Utara dengan memberikan jaminan keamanan.

Pertemuan tingkat umum tersebut terjadi sekitar sebulan setelah kedua Korea mengadakan perundingan militer untuk pertama kalinya dalam 11 tahun. Pertemuan sebelumnya berakhir tanpa terobosan signifikan dalam upaya membangun kepercayaan militer.

Delegasi kedua partai melakukan perundingan secara maraton, bahkan sempat istirahat makan siang, setelah memulai pertemuan dengan catatan positif. Para delegasi saling berbasa-basi dan bercanda sebelum bernegosiasi secara tertutup.

“Ada pepatah yang berbunyi seperti ini: Biji-bijian tidak akan tumbuh dengan baik jika tidak dirawat. Saya pikir butuh waktu dan upaya untuk memilih biji-bijian yang baik,” kata kepala delegasi Korea Selatan Mayjen. Kim Do-gyun berkata sambil menyapa rekannya dari Korea Utara, An.

“Melalui deklarasi Panmunjom tanggal 27 April, saya kira bibitnya sudah ditanam. Dengan menyatukan pikiran kita untuk melakukan pertimbangan serius meskipun cuaca panas terik, saya pikir kita pasti bisa memastikan panen yang baik pada musim gugur ini,” tambah Kim.

Ketua delegasi Korea Utara An mencoba mencairkan suasana dengan bercanda tentang seikat dokumen yang dibawa Kim. “Lihat kertas-kertas itu, sepertinya banyak yang ingin diangkat,” kata An membuat para kontestan tertawa.

online casinos

By gacor88