Korea, para pemimpin ASEAN menekankan kerja sama

26 November 2019

Korea, Indonesia menyelesaikan pembicaraan CEPA, berharap untuk RCEP.

Korea Selatan dan Indonesia mengeluarkan pernyataan bersama pada hari Senin yang mengumumkan keberhasilan negosiasi Perjanjian Kemitraan Ekonomi Komprehensif.

Pernyataan tersebut diambil setelah pertemuan puncak bilateral Presiden Moon Jae-in dengan Presiden Joko Widodo dari Indonesia yang diadakan di sela-sela KTT Memorial ASEAN-ROK yang dimulai di Busan.

Perundingan CEPA Korea-Indonesia secara efektif telah selesai pada bulan Oktober, dan kedua belah pihak telah berupaya untuk menyelesaikan perjanjian tersebut tepat pada waktunya untuk KTT ASEAN-Korea.

“Kedua negara akan bersama-sama mengupayakan kemakmuran yang saling menguntungkan. Perdagangan bilateral mencapai $20 miliar tahun lalu, dan akan meningkat sebagai hasil dari CEPA,” kata Moon.

Ekspor Korea ke Indonesia berjumlah $8,8 miliar sementara impor mencapai $11,2 miliar pada tahun 2018, dan kedua belah pihak berharap untuk meningkatkan total perdagangan menjadi $30 miliar pada tahun 2022.

Moon terus mengungkapkan harapannya untuk meningkatkan hubungan antara Korea dan Indonesia melalui KTT tersebut, dengan mengatakan bahwa hubungan mereka akan bermanfaat bagi ASEAN dan komunitas internasional.

Widodo juga menyampaikan pendapat yang sama dengan Moon yang menekankan pentingnya kerja sama ekonomi antara kedua negara.

“Kerja sama ekonomi kedua negara harus ditingkatkan,” kata Widodo.

Menggambarkan CEPA sebagai “simbol pembebasan ekonomi kedua negara,” Widodo melanjutkan dengan menyatakan harapan bahwa kemitraan ekonomi komprehensif regional akan ditandatangani tahun depan.

Selain mengadopsi deklarasi tersebut, Korea dan Indonesia juga menandatangani perjanjian pembebasan visa bagi diplomat dan pejabat pemerintah lainnya, serta nota kesepahaman kerja sama proyek pemindahan ibu kota Indonesia.

Pertemuan dengan Widodo merupakan pertemuan puncak bilateral kedua yang dilakukan Moon pada hari itu, setelah hari pertama pertemuan puncak tersebut diawali dengan pertemuan dengan Perdana Menteri Thailand Prayut Chan-o-cha di mana keduanya membahas isu-isu mengenai hubungan Korea-Thailand, serta isu-isu yang berkaitan dengan hubungan Korea-Thailand. pada negara-negara anggota ASEAN.

Pada pertemuan tersebut, Moon menekankan pentingnya hubungan Korea-Thailand dan berterima kasih kepada Perdana Menteri Thailand atas dukungannya untuk mempromosikan hubungan Korea dengan ASEAN.

“Thailand adalah mitra terpenting dalam Kebijakan Baru ke Selatan yang dicanangkan pemerintah kami. (Saya) berharap kerja sama kedua negara meluas ke berbagai bidang seperti pertahanan, pengelolaan air, ilmu pengetahuan dan teknologi, infrastruktur,” kata Moon.

Mengacu pada tingkat pertumbuhan ekonomi Thailand yang tinggi dan kebijakan “Thailand 4.0”, yang mencakup rencana pembangunan Koridor Ekonomi Timur atau EEC, Moon juga menekankan dorongan pembangunan pemerintah Thailand dan peluang yang diwakili oleh negara tersebut. Rencana EEC bertujuan untuk meletakkan dasar bagi investasi yang lebih besar dan pengembangan industri maju di Thailand.

“Saya berharap menjadikan ini kesempatan untuk berbagi cara meningkatkan kerja sama dan berbagi visi melalui dua kerangka kerja sama dengan para pemimpin ASEAN lainnya,” kata perdana menteri Thailand, merujuk pada KTT ASEAN-Korea dan Mekong-Korea. Thailand menjadi salah satu ketua kedua KTT tersebut.

Pemimpin Thailand terus menekankan pentingnya kerja sama yang lebih erat dengan Korea untuk mencapai tujuan bersama.

Usai KTT, kedua pihak juga menandatangani nota kesepahaman mengenai ilmu pengetahuan dan teknologi, MEE Thailand, dan kebijakan imigrasi.

Melalui nota ilmu pengetahuan dan teknologi, kedua negara sepakat untuk memperluas cakupan kerja sama di bidang terkait hingga mencakup teknologi pangan dan bioteknologi, bidang teknologi tinggi termasuk satelit dan penelitian reaktor nuklir.

Terkait EEC, kedua negara sepakat untuk bertukar informasi dan membentuk sistem pendukung untuk memandu perusahaan-perusahaan Korea yang ingin berinvestasi dalam proyek EEC. Memorandum imigrasi menyerukan peningkatan kerja sama untuk mencegah imigrasi ilegal dan pekerjaan.

Moon dijadwalkan bertemu dengan Presiden Filipina Rodrigo Duterte di kemudian hari dan melanjutkan pertemuan puncak bilateral yang dijadwalkan akan diadakan di sela-sela KTT ASEAN-Korea.

Pada hari Kamis, Moon akan bertemu dengan kesembilan pemimpin ASEAN yang menghadiri KTT tersebut sejak Perdana Menteri Kamboja Hun Sen membatalkan perjalanannya ke Korea karena ibu mertuanya berada dalam kondisi kritis.

KTT dengan para pemimpin Singapura dan Brunei diadakan di Seoul masing-masing pada hari Sabtu dan Minggu.

Sesi konferensi KTT ASEAN-Korea dijadwalkan pada hari Selasa, para pemimpin yang hadir berpartisipasi dalam acara-acara yang berhubungan dengan ekonomi dan inovasi.

Acara multilateral pertama pada hari itu adalah KTT CEO, yang dilanjutkan dengan KTT Inovasi Budaya ASEAN-ROK.

Selain acara yang dihadiri oleh Moon dan para pemimpin yang berkunjung, hari Senin juga terdapat sejumlah acara terkait bisnis dan budaya seperti konferensi tingkat menteri dengan topik kota pintar, dan pameran tentang kota pintar. Pada hari pertama KTT ASEAN-Korea juga diadakan acara seperti Korea-ASEAN Fashion Week dan K-Beauty Festival.

taruhan bola online

By gacor88