Korea perlu membicarakan tentang invasi alfabet Inggris ke dalam tanda-tanda sehari-hari

5 Juni 2023

SEOUL – Di salah satu kawasan yang sedang berkembang di Seoul, munculnya huruf-huruf Inggris pada papan nama kafe dan restoran menambah suasana eksotisnya, melengkapi beragam masakan asing yang terdapat di sana.

Sekitar 7 dari 10 papan nama di area ini, yang dikenal sebagai Yongridan-gil dan terletak di antara stasiun kereta bawah tanah Samgakji dan Sinyongsan di pusat kota Seoul, ditulis secara eksklusif dalam bahasa asing. Bahasa Inggris adalah yang paling umum, diikuti oleh bahasa Cina dan Jepang.

Berjalan melalui lingkungan ini, mudah untuk salah mengiranya sebagai bagian lain dunia, jika bukan karena pejalan kaki yang mengobrol dalam bahasa Korea.

Yongridan-gil mungkin hanya menjadi pusat perhatian bagi kaum muda di Korea Selatan, namun bagi mereka yang peduli, ini merupakan indikasi lain dari berkurangnya kehadiran Hangeul dalam papan tanda sehari-hari di negara asalnya.

Apa yang telah terjadi?

Kedua foto ini menunjukkan pemandangan jalanan di Myeong-dong, Seoul, dari akhir tahun 1980an dan sekarang, yang menggambarkan perubahan signifikan dalam tanda-tanda luar ruangan dari bahasa Korea ke bahasa Inggris. (Lee Sang-sub/ Korea Herald)

Ketika kita membandingkan foto-foto sebuah jalan di Myeong-dong, Seoul, dari akhir tahun 80an hingga saat ini, menjadi jelas: alfabet Inggris telah membuang Hangeul dari tanda-tanda luar ruangan.

Data komprehensif mengenai penggunaan bahasa asing pada tanda-tanda di luar ruangan tidak tersedia. Namun studi tahun 2019 yang dilakukan oleh Solidaritas Budaya Hangul menyebutkan jumlah papan nama yang hanya ditulis dalam bahasa asing di 12 dari 25 distrik Seoul pada tahun itu sebanyak 1.704, atau setara dengan 23,5 persen dari total 12 distrik.

Papan nama yang ditulis dalam bahasa Korea dan bahasa asing menyumbang 15,2 persen lainnya.

Tanda-tanda luar ruangan yang hanya ditulis dalam bahasa asing sebenarnya melanggar hukum.

Berdasarkan Undang-Undang Manajemen Periklanan Luar Ruang, spanduk toko harus ditulis terutama dalam Hangeul. Jika perlu menggunakan karakter asing, huruf Korea yang sesuai juga harus dicantumkan pada papan nama dalam tanda kurung.

Pelanggaran terhadap peraturan ini dapat mengakibatkan denda hingga 5 juta won ($3.800), kecuali tanda bahasa asing tersebut adalah merek dagang terdaftar di bawah Kantor Kekayaan Intelektual Korea, dalam hal ini pengecualian diperbolehkan.

Namun aturan ini jarang diterapkan.

Pada tahun 2002, sekelompok organisasi lokal yang berkomitmen untuk melindungi bahasa Korea meluncurkan kampanye untuk mengubah hal ini.

Mereka mengajukan gugatan ganti rugi terhadap perusahaan telekomunikasi KT Corp. dan KB Kookmin Bank mengajukan, menantang mereka dengan perubahan logo perusahaan menjadi logo saat ini dengan huruf Inggris.

Pada tahun 1997, nama Korea KT, Hankuk Tongshin, secara resmi dihapus dari logo perusahaan, karena memilih untuk menggunakan KT secara eksklusif, kependekan dari Korea Telecom. Pada tahun 2001, huruf bahasa Inggris “KB” menggantikan nama Korea KB Kookmin Bank, Kookmin Eunhaeng, pada logo bank tersebut.

Pengadilan Distrik Pusat Seoul mengakui sifat ilegal dari dua logo perusahaan tersebut, namun tidak mendukung argumen penggugat untuk mendapatkan kompensasi.

“Iklan yang seluruhnya menggunakan alfabet Inggris melanggar Undang-Undang Manajemen Periklanan Luar Ruangan yang menetapkan bahwa materi iklan berbahasa asing harus menyertakan karakter Korea,” kata pengadilan dalam putusannya.

Dalam menolak tuntutan ganti rugi penggugat, pengadilan menyatakan bahwa logo yang diromanisasi mempengaruhi kepentingan umum daripada hak individu.

“Karena hak-hak yang dilanggar terkait dengan manfaat sosial dan bukan hak individu, maka tidak mungkin meminta (KT Corp. dan KB Kookmin Bank) bertanggung jawab untuk memberikan kompensasi kepada individu atas segala kerugian psikologis (yang disebabkan oleh logo perusahaan dalam bahasa Inggris),” kata pihak tersebut. pengadilan.

Asosiasi Bahasa Korea, salah satu kelompok yang terlibat dalam kampanye tahun 2002, mengatakan bahwa pengaruh bahasa asing semakin meningkat sejak mereka kalah dalam kampanye.

Sekarang hal ini tidak terbatas pada logo perusahaan, iklan dan papan nama toko, namun telah meluas ke sektor publik, kata kelompok itu.

“Mempromosikan (sesuatu) dengan slogan dalam bahasa asing sudah menjadi hal yang lumrah baik di ranah privat maupun publik. Bahkan perusahaan milik negara atau acara publik pun diganti namanya dalam bahasa Inggris,” kata juru bicara kelompok sipil tersebut kepada The Korea Herald.

Misalnya, spanduk besar yang dipajang di luar kompleks pemerintahan Seoul untuk mempromosikan pencalonan negara tersebut menjadi tuan rumah World Expo 2030 di Busan seluruhnya ditulis dalam bahasa Inggris, kata perwakilan tersebut.

“Kekuatan budaya Korea kini lebih kuat dari sebelumnya, seperti yang terlihat dalam ledakan konten media dan pop Korea secara global. Sangat disayangkan kita meremehkan bahasa kita sendiri sementara lebih banyak orang di seluruh dunia memperhatikan bahasa Korea,” kata juru bicara tersebut.

Beberapa ahli mengatakan peraturan yang ada, meskipun ditegakkan dengan ketat, tidak akan berbuat banyak untuk mencegah Seoul menjadi lautan iklan dan papan reklame non-Korea.

“Menurut undang-undang, papan nama dengan luas 5 meter persegi atau kurang dan dipasang pada bangunan dengan empat lantai atau kurang di atas tanah tidak tunduk pada peraturan tersebut,” kata Kim Yang-jin, profesor ilmu pengetahuan. Bahasa dan bahasa Korea, kata. sastra di Universitas Kyung Hee.

Karena sebagian besar restoran atau kafe terletak di lantai empat atau di bawahnya, dan ukuran papan nama mereka biasanya tidak melebihi 5 meter persegi, banyak papan nama berbahasa asing seringkali berada di luar peraturan dan pengawasan kantor distrik setempat, kata Kim. Logo bahasa Inggris dari banyak perusahaan biasanya dikecualikan karena sebagian besar merupakan merek dagang terdaftar, tambahnya.

Mengapa Hangeul ditutup?

Jadi mengapa Hangeul kalah dalam hal nama perusahaan atau toko, slogan publik, dan iklan? Untuk menjawab pertanyaan tersebut, beberapa ahli menunjuk pada penerimaan luas kata pinjaman dan bahasa asing oleh orang Korea.

Survei tahun 2020 terhadap 5.000 orang dewasa di seluruh negeri yang dilakukan oleh Institut Nasional Bahasa Korea menunjukkan bahwa 54,3 persen responden menjawab ya untuk pertanyaan “Apakah Anda sering menggunakan kata-kata asing dalam kehidupan sehari-hari?” sedangkan 34,6 persen menjawab netral dan 11 persen sisanya menjawab “Tidak.”

Mengenai alasan mereka lebih memilih menggunakan kata serapan, 41,2 persen mengatakan “untuk menyampaikan makna yang tepat”, 22 persen mengatakan “agar terlihat profesional”, dan 15,7 persen mengatakan “bahasa asing terdengar lebih canggih”.

Mengenai tanda-tanda toko yang diromanisasi di Yongridan-gil, seorang penduduk berusia 20-an yang bermarga Song hanya mengatakan hal-hal baik tentang tanda-tanda itu.

“Warna-warna cerah dari papan nama berbahasa Inggris terlihat bagus di foto,” kata Song.

Salah satu pemilik bar wine di kawasan berjuluk Hwang mengatakan, “Banyak restoran di Seoul menawarkan berbagai jenis hidangan eksotis. Tidak hanya makanannya, desain interior dan eksterior restorannya pun kini semakin eksotis dibandingkan masa lalu. Saya pikir banyak orang Korea tertarik pada sesuatu yang terlihat mewah.”

“Papan nama toko berbahasa asing yang berbeda dari font dan warna khas Korea adalah cara beberapa pedagang kecil untuk mempromosikan toko mereka.”

Dalam beberapa tahun terakhir, banyak bisnis juga menjadi kreatif dengan tanda-tandanya.

Salah satu kafe pencuci mulut di Seongsu-dong, Seoul timur, menulis “misugaru,” minuman tradisional Korea kuno yang terbuat dari bubuk biji-bijian dan susu, sebagai “MSGR” di menu mereka, sehingga menimbulkan reaksi beragam di dunia maya.

Menu kafe ditulis dalam bahasa Inggris (Twitter)

Sebagai tanggapan, salah satu pengguna Twitter menulis: “Ini adalah ide yang menyenangkan untuk mendapatkan perhatian dari pelanggan,” sementara yang lain men-tweet: “Bahkan anak muda pun tidak akan mengerti artinya. Dapatkah seseorang memberi tahu saya mengapa bahasa Inggris diperlukan untuk menggambarkan bahasa tradisional Korea? makanan?”

Meningkatnya jumlah papan nama toko dan papan menu non-Korea juga menimbulkan masalah bagi sebagian warga lanjut usia yang tidak terbiasa dengan huruf asing.

Bagi Jo Hyun-sik, pria berusia 64 tahun yang tinggal di Seoul, mengunjungi kafe lokal terkadang menjadi sebuah tantangan.

“Saya pernah bingung dengan kata-kata bahasa Inggris di menu seperti ‘double shot’ dan ‘seasonal’. Banyak franchise kafe yang menjelaskan menunya dalam bahasa Korea dan Inggris, namun ada beberapa kafe kecil di daerah saya yang hanya menjelaskan dalam bahasa Inggris,” ujarnya.

Meskipun kebijaksanaan pemilik toko dihormati, profesor ilmu konsumen Lee Eun-hee di Universitas Inha menyerukan agar orang lanjut usia lebih diperhatikan.

“Papan tanda toko memainkan peran penting dalam cara pelanggan mengingat dan memandang suatu bisnis. Papan petunjuk berbahasa asing yang cocok dengan suasana toko dan makanan dapat menjadi alat yang efektif untuk menarik perhatian orang yang lewat,” kata Lee.

“Namun perlu sikap perhatian terhadap konsumen seperti lansia dan anak-anak agar tidak terpinggirkan karena kendala bahasa. Hal ini dapat membantu mereka berkomunikasi dengan lebih banyak pelanggan, yang pada akhirnya meningkatkan kesadaran merek.”

Togel SDY

By gacor88