Korea Selatan akan mengembangkan senjata tempur buatan dalam negeri melawan ancaman Korea Utara

14 Desember 2022

SEOUL – Korea Selatan sedang mengembangkan senjata tempur, sistem pertahanan dan pengawasan buatan dalam negeri untuk meningkatkan pencegahan dan kesiapan militer terhadap ancaman Korea Utara yang semakin meningkat dan terus-menerus, kata kepala badan pengadaan senjata negara Korea Selatan kepada The Korea Herald.
Penyelesaian cepat sistem pertahanan tiga sumbu yang dikembangkan di dalam negeri – yang terdiri dari mekanisme serangan preventif Rantai Pembunuhan, Pertahanan Udara dan Rudal Korea (KAMD) dan Hukuman dan Pembalasan Besar Korea (KMPR) – sangat penting untuk mencapai tujuan tersebut, telah dia berkata.

“Pemerintah berencana untuk melanjutkan tahun depan dengan 250 tugas terpisah, termasuk pengembangan sistem persenjataan dan teknologi pertahanan, untuk memastikan kemampuan sistem pertahanan tiga sumbu dalam negeri guna memperkuat kemampuan militer Korea Selatan untuk melawan meningkatnya ancaman nuklir dan rudal dari Korea Utara. Korea,” kata Menteri Administrasi Program Akuisisi Pertahanan (DAPA) Eom Dong-hwan dalam sebuah wawancara.

Korea Selatan secara khusus berupaya membangun perisai pertahanan rudal berlapis-lapis untuk melengkapi KAMD, seiring Korea Utara mengembangkan rudal balistik yang lebih mampu bertahan dan bermanuver, termasuk rudal balistik jarak pendek KN-23, KN-24 dan KN-25, untuk menembus pertahanan rudal. dan melumpuhkan pertahanan rudal.

Pencegat rudal Patriot buatan Amerika dan rudal Cheongung II buatan Amerika – yang dikerahkan di Korea Selatan – dapat menyerang rudal balistik yang masuk pada ketinggian hingga 40 kilometer. Sistem Terminal High Altitude Area Defense (THAAD) AS menyediakan sistem pertahanan rudal berlapis-lapis tingkat atas dan mampu mencegat rudal di ketinggian 40-150 km dalam fase terminalnya.

Namun Korea Selatan secara khusus berupaya membangun pertahanan rudal jarak menengah dan atas – yang belum dikembangkan – untuk melawan meningkatnya ancaman rudal Korea Utara.

“Rudal permukaan-ke-udara jarak jauh, L-SAM, adalah sistem senjata yang bertujuan untuk mencegat rudal di ketinggian yang lebih tinggi daripada Cheongung II, dan kami telah melakukan uji terbang peluru kendali dan uji intersepsi rudal dengan tujuan untuk untuk menyelesaikan pengembangan sistem pada tahun 2024,” kata Eom.

“Tujuan kami adalah memproduksi massal dan menerapkan L-SAM dalam waktu dua hingga tiga tahun setelah pengembangan sistem selesai pada tahun 2024.”

L-SAM dikembangkan untuk menembak jatuh rudal musuh pada ketinggian antara 50 dan 60 km, dan kemudian Korea Selatan berencana untuk meningkatkan L-SAM menjadi L-SAM 2.

“Penelitian percontohan pada L-SAM 2 sedang dilakukan,” kata Eom. “Jika serangkaian L-SAM (1 dan 2) dikerahkan, kami berharap sistem pertahanan rudal berlapis di wilayah udara Korea Selatan akan semakin diperkuat.”

Korea Selatan juga berupaya mempercepat penempatan sistem Pertahanan Rudal Ketinggian Rendah (LAMD), yang serupa dengan pencegat “Iron Dome” milik Israel, di ibu kota dan daerah padat penduduk. Rencana tersebut ditujukan untuk melawan ancaman artileri dan beberapa peluncur roket Korea Utara.

“Kami melaksanakan tugas-tugas kebijakan, termasuk pengerahan cepat sistem intersepsi artileri jarak jauh untuk memperkuat sistem militer Korea Selatan guna melawan ancaman yang ditimbulkan oleh artileri jarak jauh Korea Utara terhadap ibu kota,” kata Eom.

“Pemerintah telah melakukan upaya untuk mengurangi waktu yang diperlukan untuk mengembangkan dan mengerahkan sistem intersepsi artileri jarak jauh dengan mengurangi waktu tunggu administratif dan mengamankan teknologi nuklir sebelum penelitian dan pengembangan dimulai dengan sungguh-sungguh.”

Korea Selatan memulai “pengembangan eksplorasi” sistem intersepsi artileri jarak jauh tahun ini.

Korea Selatan meluncurkan roket ruang angkasa berbahan bakar padat buatannya untuk pertama kalinya pada tanggal 30 Maret di lokasi uji Badan Pengembangan Pertahanan di Taean, Provinsi Chungcheong Selatan. (Kementerian Pertahanan Nasional)

Mata, telinga di medan perang
Eom menekankan pentingnya upaya Korea Selatan untuk mengamankan “teknologi militer mutakhir” dalam negeri guna melengkapi sistem pertahanan tiga poros yang dikembangkan dalam negeri.
Korea Selatan telah mengembangkan teknologi dalam negeri untuk “pengawasan dan pengintaian, komando dan kontrol yang masih belum mencukupi” untuk membangun sistem Kill Chain, menurut Eom.

Pengembangan kemampuan intelijen, pengawasan, pengintaian (ISR) di tingkat lokal sangat penting untuk melengkapi sistem Kill Chain.

Kill Chain – yang merupakan poros pertama dari sistem pertahanan tiga cabang Korea Selatan – bertujuan untuk melacak, menemukan dan memilih target musuh untuk ditindaklanjuti. Dengan demikian, sistem ini memungkinkan Korea Selatan untuk melancarkan serangan pendahuluan terhadap musuh jika terjadi skenario darurat.

“Kami juga berupaya mengembangkan kemampuan ISR independen di berbagai bidang mulai dari luar angkasa hingga darat,” kata Eom, mengakui ketergantungan besar Korea Selatan pada aset ISR AS.

“Di luar angkasa, proyek pengembangan satelit pengintai militer (proyek 425) – yang merupakan inti dari sistem Kill Chain – berjalan dengan lancar. Jika satelit dikerahkan pada tahun 2025 setelah pengujian dan evaluasi dilakukan pada tahun 2023, hal ini akan berkontribusi pada peningkatan kemampuan observasi independen militer kita.”

Di udara, kendaraan udara tak berawak ketinggian tinggi (HUAV), pesawat peringatan dini dan kendali udara, dan pesawat pengintai Baekdu dikerahkan dan memantau seluruh Semenanjung Korea.

Eom mengatakan Korea Selatan siap memproduksi secara massal kendaraan udara tak berawak ketinggian menengah (MUAV) buatan dalam negeri. Pengujian dan evaluasi kendaraan udara tak berawak pengintai-II yang akan dioperasikan oleh unit tingkat korps sedang berlangsung.

Di lapangan, Korea Selatan telah mengoperasikan radar rudal anti-balistik Green Pine untuk mendeteksi dan melacak rudal balistik, sambil “meneliti dan mengembangkan proyek untuk menggantikan radar jarak jauh impor yang sudah tua.”

Korea Selatan berencana untuk mulai mengerahkan radar jarak jauh pertama yang dikembangkan di dalam negeri pada tahun 2026, menurut Eom.

Radar jarak jauh Korea Selatan akan memantau dan melacak target, termasuk pesawat di Zona Identifikasi Pertahanan Udara Korea (KADIZ) dan mengirimkan data ke Pusat Pelaporan dan Pengendalian Utama Pertahanan Udara Angkatan Udara. Di MCRC, Angkatan Udara memantau wilayah udara Korea Selatan dan Utara 24 jam sehari dan mengendalikan serta memerintahkan semua pesawat yang terbang di atas Semenanjung Korea, serta aset pertahanan udara.

Selain itu, Korea Selatan berencana untuk mulai mengembangkan sistem mikrosatelit pada bulan Desember ini dan menempatkan lusinan mikrosatelit ke orbit secara berkelompok pada tahun 2030.

Eom menggarisbawahi bahwa pengoperasian satelit mata-mata militer dan konstelasi satelit ultra-kecil yang saling berhubungan akan mengurangi waktu kunjungan kembali satelit, yaitu interval waktu antara observasi lokasi yang sama di Bumi oleh satelit.

“Kemampuan pengawasan dan pengintaian Korea Selatan akan ditingkatkan jika negara tersebut dapat mempersingkat waktu kunjungan ulang di Semenanjung Korea dengan mengoperasikan satelit pengintaian militer berkinerja tinggi dan sistem mikrosatelit sebagai pelengkap.”

Eom menjelaskan bahwa DAPA secara aktif mempromosikan beberapa proyek, termasuk proyek 425 dan sistem intersepsi artileri jarak jauh, untuk “melokalisasi sistem pertahanan dan tempur, dengan tujuan tingkat lokalisasi dalam produksi komponen setiap proyek pertahanan lebih tinggi dari 70 hingga 90 persen.”

Jet tempur KF-21 buatan dalam negeri pertama Korea Selatan lepas landas untuk uji terbang pertamanya pada Selasa sore di pangkalan Sayap Pelatihan ke-3 Angkatan Udara Korea Selatan di kota Sacheon, Provinsi Gyeongsang Selatan. (DAPA)

Ekspor KF-21
Kepala DAPA juga menekankan bahwa jet tempur KF-21 buatan dalam negeri pertama Korea Selatan “akan mengisi kekosongan keamanan dengan menggantikan jet tempur jarak jauh dan berkontribusi pada pertahanan wilayah udara teritorial dan keamanan nasional.”
Pada bulan Juli, Korea Selatan memulai perjalanan panjang sebanyak 2.200 penerbangan uji coba yang akan berlangsung hingga tahun 2026. Sekitar 120 jet tempur KF-21 akan dikerahkan ke pangkalan Angkatan Udara Korea Selatan pada tahun 2032.

Pesawat KF-21 Boramae generasi ke-4,5 – yang memiliki kemampuan pengamatan yang sangat rendah dibandingkan dengan pesawat tempur generasi keempat – akan dinilai cocok untuk medan perang masa depan, jelas Eom, menggarisbawahi bahwa pesawat tempur KF-21 sebagai “kekuatan tempur nuklir” angkatan udara Korea Selatan.”

Eom mengatakan Korea Selatan dapat memperbarui dan meningkatkan jet tempur KF-21 yang diproduksi di dalam negeri sesuai keinginan dengan teknologi eksklusif, yang merupakan salah satu keuntungan pengembangan jet tempur dalam negeri.

Korea Selatan menghadapi pembatasan tertentu ketika berupaya meningkatkan jet tempur asing yang diimpor untuk memenuhi kebutuhan militer atau mempersenjatai jet tempur impor dengan senjata yang diproduksi di dalam negeri. Proses seperti itu memerlukan izin dari negara produsen.

“Namun, pesawat KF-21 yang dikembangkan dalam negeri akan memungkinkan pengembangan turunannya dan lokalisasi peralatan dan senjata pesawat untuk memenuhi kebutuhan operasional,” kata Eom, seraya menambahkan bahwa pesawat tempur KF-21 sebagai bagian dari pesawat berawak-tak berawak dapat digunakan – sistem tim (MUM-T) jika Korea Selatan mengembangkan pesawat tempur tak berawak.

KF-21 Korea Selatan juga akan mendapatkan keunggulan kompetitif melawan pesaing Eropa di pasar pesawat tempur global, kata Eom.

Korea Selatan positif terhadap potensi ekspor jet tempur KF-21.

“Jet tempur KF-21 diharapkan mampu bersaing dengan pesawat produksi Eropa dalam hal biaya perolehan pesawat, efisiensi perawatan dan pengoperasian pesawat serta biaya pengoperasian dan pemeliharaan,” kata Eom. Umur operasional pesawat tempur biasanya beberapa dekade.

Korea Selatan juga memperoleh pengakuan global atas teknologinya melalui ekspor berkelanjutan pesawat serang ringan FA-50 dan pesawat jet supersonik canggih T-50.

“Kami berharap pesawat tempur KF-21 memiliki daya saing ekspor di negara-negara yang berencana mengoperasikan pesawat tempur generasi keempat atau 4,5 dibandingkan pesawat tempur generasi kelima serta negara-negara di Timur Tengah dan Asia Tenggara yang telah mengoperasikan FA/T. -50 pesawat,” kata Eom.

“Daya saing pesawat KF-21 akan semakin meningkat di pasar ekspor jika kita mengembangkan kemampuannya dalam penggunaan senjata dengan terus mengembangkan senjata pesawat dalam negeri dan mengupayakan integrasi sistem, serta mengurangi biaya produksi massal dengan meningkatkan produksi pesawat.”

Keluaran SGP

By gacor88