Korea Selatan dan AS akan melakukan latihan militer yang ‘realistis dan tangguh’ melawan ancaman Korea Utara

15 Agustus 2023

SEOUL – Korea Selatan dan Amerika Serikat akan melakukan latihan militer yang “sulit” namun berorientasi pada pertahanan yang menyimulasikan skenario dunia nyata, dengan tujuan memperkuat postur pertahanan aliansi dan kemampuan untuk merespons meningkatnya ancaman rudal dan nuklir yang ditimbulkan oleh Korea Utara berisi

Latihan “Ulchi Freedom Shield” yang disimulasikan komputer selama 11 hari direncanakan berlangsung pada 21-31 Agustus, termasuk liburan akhir pekan pada 26 dan 27 Agustus, demikian diumumkan bersama oleh Kepala Staf Gabungan Korea Selatan dan Pasukan A.S. di Korea pada hari Senin.

“Ulchi Freedom Shield 23 dirancang untuk menjadi latihan yang tangguh dan realistis untuk memperkuat gabungan postur pertahanan dan kemampuan respons Aliansi, berdasarkan skenario yang mencerminkan beragam ancaman dalam lingkungan keamanan dan pembelajaran dari perang dan konflik baru-baru ini,” sebuah bahasa Inggris pernyataan bersama dibacakan.

Misalnya, latihan UFS yang akan datang akan mencakup skenario pelatihan militer mengingat kemajuan kemampuan nuklir dan rudal Korea Utara serta niatnya mengenai pengembangan nuklir dan pengembangan rudal.

Pasukan Korea Selatan dan AS siap melakukan sekitar 30 latihan lapangan, atau FTX, yang terkait dengan UV 23, yang merupakan peningkatan dari 25 manuver luar ruangan yang diadakan selama latihan militer gabungan Freedom Shield/Warrior Shield musim semi tahun ini. Pada latihan UV musim gugur tahun sebelumnya, Seoul dan Washington menyelenggarakan total 13 FTX.

FTX yang akan datang, yang berkisar dari tingkat peleton hingga brigade, dirancang untuk memperkuat “kemampuan operasional gabungan” pasukan Korea Selatan dan A.S., juru bicara JCS Kolonel. Lee Sung-jun mengatakan dalam jumpa pers yang disiarkan televisi di Seoul.

“Pelatihan dan latihan militer gabungan sangat penting untuk mempertahankan postur pertahanan gabungan yang kuat bagi keamanan Republik Korea jika terjadi keadaan darurat dalam menanggapi meningkatnya ancaman militer yang ditimbulkan oleh Korea Utara,” kata Kolonel. Lee mengatakan dan menambahkan bahwa Korea Selatan akan memobilisasi tentara, angkatan laut, angkatan udara dan korps marinirnya untuk FTX. Republik Korea adalah nama resmi untuk Korea Selatan.

Namun AS belum mengungkapkan rincian mengenai potensi penyebaran aset strategis AS yang terkait dengan UV 23.

Juru bicara USFK Kolonel. Sebaliknya, Isaac Taylor menekankan bahwa latihan gabungan tersebut akan mereplikasi skenario kehidupan nyata yang mungkin terjadi di Semenanjung Korea, mencerminkan wawasan yang diperoleh dari konflik dan perang global baru-baru ini, termasuk perang yang berkepanjangan di Ukraina.

“Situasi tersebut adalah hal-hal yang kami gunakan untuk tidak hanya membuat latihan tertulis di mana semua orang sudah mengetahui jawabannya, namun benar-benar menjadikannya latihan yang sulit,” Kolonel. kata Taylor.

“Hal-hal apa yang harus kita akomodasikan atau upayakan untuk mengembalikan perdamaian di Semenanjung Korea jika gencatan senjata gagal? Apa yang menjamin kemampuan kita untuk sukses?”

Juru Bicara Kepala Staf Gabungan Korea Selatan Kolonel. Lee Sung-jun (kiri) dan juru bicara Pasukan AS di Korea, Kolonel. Isaac Taylor, berpidato di konferensi pers bersama di Kementerian Pertahanan di Seoul pada hari Senin. (Jonhap)

Kol. Taylor juga menyoroti aspek penting dari latihan UFS yang akan datang, menekankan pentingnya membimbing para komandan untuk melaksanakan integrasi multi-domain secara efektif. Proses ini bertujuan untuk memastikan bahwa beragam komponen di ruang angkasa, darat, udara, laut, dunia maya, dan domain kognitif dapat bekerja sama dengan lancar jika terjadi keadaan darurat.

“Jika situasi muncul di Semenanjung Korea, bagaimana Anda memanfaatkan semua sumber daya yang dimiliki para komandan dan dapat menggunakannya secara efektif?” dia berkata.

Dalam konteks integrasi multi-domain ini, pentingnya keterlibatan Pasukan Luar Angkasa AS di Korea, yang secara resmi diluncurkan pada Desember tahun lalu, disoroti dalam latihan UFS.

Pasukan Luar Angkasa AS di Korea terutama menangani pengoperasian aset berbasis ruang angkasa, serta deteksi dan pelacakan peluncuran rudal. Mereka juga berpartisipasi dalam latihan musim semi Freedom Shield/Warrior Shield yang diadakan pada bulan Maret, yang merupakan latihan pertama.

Kolonel Taylor lebih lanjut menguraikan bahwa tujuan lain dari UFS adalah untuk mempraktikkan integrasi yang mulus dari semua elemen potensial, termasuk kekuatan negara-negara pengirim PBB, yang mungkin berperan di Semenanjung Korea ketika keadaan darurat muncul.

Istilah “negara pengirim PBB” mengacu pada negara-negara yang berperang bersama Korea Selatan di bawah komando PBB yang dipimpin AS selama Perang Korea dan tetap menjadi bagian dari komando PBB sejak tahun 1953.

Namun perlu dicatat bahwa pernyataan bersama hari Senin secara tegas memasukkan negara-negara pengirim PBB dalam UV 23, sebuah hal penting pertama meskipun mereka sebelumnya berpartisipasi dalam latihan militer gabungan.

“Negara-negara anggota PBB juga dijadwalkan untuk berpartisipasi. Selain itu, Komisi Pengawas Negara Netral akan mengamati dan memantau pelaksanaan tugas yang ditentukan dalam Perjanjian Gencatan Senjata,” menurut pernyataan Inggris.

Dalam pernyataan terpisah, USFK juga mengatakan bahwa “semua negara anggota komando PBB dijadwalkan untuk berpartisipasi dalam berbagai kapasitas, dengan 10 anggota memberikan latihan tambahan.”

Kesepuluh negara tersebut terdiri dari Australia, Kanada, Prancis, Inggris Raya, Yunani, Italia, Selandia Baru, Filipina, Thailand, dan Amerika Serikat.

Pengumuman bersama tentang latihan militer musim gugur rutin dilakukan sehari sebelum dimulainya latihan pendahuluan selama empat hari, yang dikenal sebagai Latihan Manajemen Krisis, yang dijadwalkan akan dimulai pada hari Selasa. CMX dirancang untuk melatih elemen markas besar JCS, Komando Pasukan Gabungan, USFK, dan Komando PBB Korea Selatan agar mahir dalam mengelola situasi krisis, serta merespons ancaman signifikan terhadap keamanan nasional.

Pengumuman tersebut juga bertepatan dengan retorika permusuhan yang terus berlanjut dari Korea Utara. Pemimpin Korea Utara Kim Jong-un melakukan serangkaian kunjungan ke pabrik-pabrik amunisi utama di negaranya pekan lalu, di mana ia menekankan “peran yang sangat signifikan” dari pabrik-pabrik amunisi dalam “penyempurnaan lebih lanjut kesiapan perang,” media pemerintah melaporkan pada hari Senin.

Kunjungan Kim mencakup pabrik-pabrik yang bertanggung jawab atas produksi rudal taktis, platform peluncuran rudal taktis, kendaraan lapis baja, dan peluncur roket ganda berpemandu kaliber besar pada hari Jumat dan Sabtu. Tur baru-baru ini dilakukan hanya enam hari setelah kunjungan tiga hari yang jarang dilakukannya ke pabrik senjata lain yang berlangsung hingga 5 Agustus.

Selama tur tersebut, Kim menguraikan “tujuan penting untuk secara signifikan meningkatkan kapasitas produksi rudal yang ada,” kata media pemerintah, dan menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk memfasilitasi produksi massal rudal sebagaimana diperlukan oleh unit garis depan dan rudal yang diperluas dan diperkuat, serta rencana operasional.

Kim juga menekankan perlunya militer Korea Utara untuk “mempertahankan kekuatan militer yang sangat kuat dan siap sepenuhnya untuk melawan potensi perang kapan pun,” untuk memastikan kehancuran jika terjadi serangan musuh.

Hongkong Pools

By gacor88