Korea Selatan dan Jepang sepakat untuk mengakhiri perselisihan radar dan meningkatkan pembagian data

6 Juni 2023

SINGAPURA – Para pemimpin pertahanan Korea Selatan dan Jepang sepakat untuk menghilangkan hambatan utama yang menghambat kerja sama dan pertukaran pertahanan bilateral mereka sejak tahun 2018 dan memprioritaskan upaya mereka untuk mencegah terulangnya perselisihan militer serupa dalam rangka “kerja sama keamanan berwawasan ke depan” untuk memajukan.

Menteri Pertahanan Korea Selatan Lee Jong-sup dan Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada mengadakan pertemuan selama 40 menit di sela-sela Dialog Shangri-La, pertemuan pertahanan tertinggi Asia, di Singapura pada hari Minggu. Pertemuan tingkat menteri pertahanan bilateral ini adalah yang pertama dalam 3 1/2 tahun sejak November 2019 di tengah upaya yang sedang berlangsung untuk memperbaiki hubungan.

Secara khusus, Lee dan Hamada berkomitmen untuk berhenti mempermasalahkan perselisihan penguncian radar pada tahun 2018 yang menyebabkan penangguhan pertukaran bilateral antara otoritas pertahanan, kata pejabat Korea Selatan di kementerian pertahanan.

Kedua belah pihak “sepakat untuk fokus pada langkah-langkah untuk mencegah insiden serupa terjadi di masa depan dengan mengadakan pembicaraan tingkat kerja untuk mencapai tujuan tersebut,” kata Lee kepada wartawan setelah pertemuan tersebut.

Perselisihan ini dimulai ketika Jepang pertama kali menuduh kapal perusak Besar Gwanggaeto milik Korea Selatan mengarahkan radar pengendali tembakannya ke pesawat patroli maritim Jepang pada tahun 2018. Namun, Seoul menolak klaim tersebut, dengan menjelaskan bahwa kapal perusak tersebut terlibat dalam operasi kemanusiaan untuk mencari dan menyelamatkan kapal Korea Utara yang mengambang di perairan internasional di Laut Baltik.

Radar pelacak, yang mengukur arah, jarak, dan ketinggian suatu target untuk ditabrak dari kapal perang, dianggap sebagai tindakan agresif dalam persiapan serangan ketika diarahkan ke musuh.

Militer Korea Selatan mengklaim bahwa pada bulan Desember 2018 dan Januari 2019, pesawat pengintai Jepang berulang kali melakukan penerbangan ketinggian rendah yang dianggap mengancam kapal perang Korea Selatan.

Sejak itu, Seoul dan Tokyo tetap mempertahankan posisi masing-masing dan saling menyalahkan atas perselisihan tersebut, meskipun upaya diplomasi dari atas ke bawah terus dilakukan untuk memperbaiki hubungan. Posisi kedua belah pihak tetap konsisten saat ini.

Namun Kementerian Pertahanan pada hari Minggu membela keputusan yang diambil oleh para menteri pertahanan, ketika ditanya tentang kemungkinan kritik, bahwa kedua belah pihak memilih untuk mengubur masalah tersebut daripada menyelesaikannya.

“Masalah ini diangkat sebagai masalah sensitif di bidang pertahanan. Kedua belah pihak Korea Selatan dan Jepang telah berbagi pemahaman yang sama bahwa jika tidak ada kemajuan dalam mengatasi masalah ini, hal itu akan membatasi kemajuan dalam kerja sama pertahanan secara keseluruhan,” kata seorang pejabat senior yang enggan disebutkan namanya, dalam keterangan tertutup. sidang.

“Kedua belah pihak telah menyadari bahwa masalah ini tidak dapat diselesaikan hanya dengan mengkategorikannya sebagai masalah benar atau salah,” kata pejabat tersebut. Selain itu, mereka “berpandangan sama bahwa mengikuti cara diskusi yang ada tidak akan membawa hasil yang diinginkan.”

Kerja sama keamanan berorientasi masa depan

Lee dan Hamada sepakat untuk membuat kemajuan sejalan dengan komitmen Presiden Korea Selatan Yoon Suk Yeol dan Perdana Menteri Fumio Kishida untuk menjalin hubungan bilateral yang “berorientasi masa depan”, pejabat itu menjelaskan.

Seoul dan Tokyo akan membahas cara-cara untuk “memulihkan kerja sama dan pertukaran pertahanan mereka ke tingkat yang ada sebelum tahun 2018,” tambah pejabat itu.

“Otoritas pertahanan kedua negara berkomitmen untuk berkomunikasi secara erat guna meningkatkan kerja sama keamanan, seiring dengan konfirmasi para pemimpin Korea Selatan dan Jepang bahwa normalisasi hubungan bilateral berada pada jalurnya dan sepakat untuk lebih memajukan hubungan ke tingkat yang lebih tinggi. pertahanan Korea. Kementerian mengatakan melalui keterangan tertulis.

Kedua belah pihak juga berbagi pandangan bahwa penting bagi otoritas pertahanan Korea Selatan dan Jepang untuk lebih meningkatkan kerja sama keamanan antara Korea Selatan dan Jepang dan antara Korea Selatan, Amerika Serikat dan Jepang, untuk membangun kepercayaan dan pertukaran serta meningkatkan kerja sama di berbagai tingkat untuk mencapai tujuan. mencegah dan melawan ancaman nuklir dan rudal Korea Utara,” tambahnya.

Dengan meningkatnya ancaman rudal dan nuklir dari Korea Utara, Korea Selatan dan Jepang telah memilih untuk melupakan masa lalu dan memperkuat kerja sama keamanan mereka dengan pendekatan yang berorientasi pada masa depan.

Khususnya, pertemuan tersebut terjadi beberapa hari setelah Korea Utara meluncurkan apa yang Korea Selatan dan Jepang anggap sebagai rudal balistik jarak jauh dengan kedok satelit mata-mata, meskipun telah berulang kali diperingatkan oleh komunitas internasional. Peluncuran tersebut memicu sirene serangan udara dan peringatan yang menyerukan evakuasi di Korea Selatan dan Jepang.

Kementerian menggarisbawahi bahwa otoritas pertahanan Korea Selatan dan Jepang akan meningkatkan komunikasi untuk meningkatkan “kerja sama keamanan yang berorientasi masa depan” di tingkat bilateral dan trilateral.

Menteri Pertahanan Lee Jong-sup (kanan) dan rekan-rekannya dari AS dan Jepang, Lloyd Austin (tengah) dan Yasukazu Hamada, berfoto saat mereka mengadakan pertemuan trilateral di sela-sela Dialog Shangri-La di Singapura pada hari Sabtu. (Yonhap — Foto kolam renang)

Tingkatkan kerja sama trilateral

Lee, Hamada dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin juga bertemu pada hari Sabtu dan sepakat untuk meningkatkan kerja sama keamanan trilateral dengan memperkuat hubungan berbagi informasi dan latihan militer. Pertemuan tersebut merupakan pertemuan tingkat menteri pertahanan pertama antara ketiga negara sejak Juni 2022, yang juga dilaksanakan pada Dialog Shangri-La.

Foto ketiga kepala pertahanan tersebut dengan jelas menunjukkan betapa pesatnya perkembangan kerja sama trilateral. Dalam foto grup tahun lalu, para kepala pertahanan terlihat berjauhan satu sama lain. Namun tahun ini, ketiganya terlihat berpegangan tangan secara simbolis, dengan Austin berdiri di tengah.

Secara khusus, ketiga pemimpin tersebut sepakat untuk membangun dan mengoperasikan sistem untuk membagikan data peringatan rudal Korea Utara secara real time pada tahun tersebut. Data peringatan rudal mengacu pada informasi tentang perkiraan lokasi peluncuran, lintasan, dan perkiraan lokasi pendaratan rudal Korea Utara.

Pencapaian substantif tersebut dicapai tujuh bulan setelah kesepakatan awal inisiatif berbagi informasi pada pertemuan puncak November 2022 di Phnom Penh, Kamboja.

Secara khusus, Komando Indo-Pasifik AS akan bertindak sebagai perantara di bawah sistem berbagi informasi yang baru, kata seorang pejabat senior, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, kepada wartawan pada hari Sabtu. Komando Indo-Pasifik A.S. akan menghubungkan sistem berbagi informasi real-time yang ada saat ini antara militer Korea Selatan dan Pasukan A.S. di Korea dengan sistem berbagi informasi real-time antara Pasukan A.S. di Jepang dan Pasukan Bela Diri Jepang.

Ketiga pemimpin pertahanan tersebut juga berkomitmen untuk mengatur latihan pertahanan yang berkontribusi pada penguatan respons trilateral terhadap ancaman nuklir dan rudal Korea Utara serta pencegahan terhadap ancaman tersebut, termasuk latihan anti-kapal selam dan latihan pertahanan rudal.

Secara khusus, Lee, Austin dan Hamada mengakui pentingnya meningkatkan kerja sama trilateral untuk menegakkan sepenuhnya resolusi Dewan Keamanan PBB tanpa adanya dukungan dari Tiongkok dan Rusia. Untuk mencapai tujuan tersebut, ketiganya sepakat untuk melanjutkan latihan larangan maritim yang dirancang untuk melawan aktivitas maritim ilegal Korea Utara, termasuk transfer antar kapal.

Menteri Pertahanan Korea Selatan Lee Jong-sup (kiri) berbicara dengan rekannya dari Tiongkok, Li Shangfu, sebelum pembicaraan di sela-sela Dialog Shangri-La di Singapura pada hari Sabtu. (Jonhap)

Kritik langka Lee terhadap Tiongkok

Baik Austin maupun Lee juga menekankan legitimasi peningkatan kerja sama keamanan trilateral dalam menghadapi ancaman nuklir dan rudal Korea Utara selama pidato utama mereka di Dialog Shangri-La pada hari Sabtu. Pertemuan tersebut dihadiri oleh para menteri pertahanan dan delegasi tingkat tinggi dari lebih dari 40 negara, termasuk Australia, Amerika Serikat, Tiongkok, Jepang, Ukraina, dan Uni Eropa.

Dalam pidatonya, Lee menyampaikan kecaman yang sangat jarang dan keras terhadap Tiongkok dan Rusia karena gagal memenuhi tugas mereka untuk meminta pertanggungjawaban Korea Utara atas aktivitas ilegal yang sedang berlangsung, dan menggarisbawahi bahwa Korea Utara adalah “satu-satunya negara yang mengancam melakukan serangan pendahuluan.” dengan senjata nuklir terhadap negara tertentu.”

Lee tidak secara spesifik menyebut Tiongkok dan Rusia. Namun ia dengan tegas menyalahkan anggota tetap Dewan Keamanan PBB yang mempunyai hak veto atas penolakan mereka untuk bertindak melawan peluncuran rudal balistik yang terus dilakukan Korea Utara.

“Beberapa negara mengabaikan perilaku ilegal Korea Utara yang melanggar tatanan berbasis aturan. Hal ini menciptakan lubang dalam sanksi terhadap Korea Utara, yang telah disetujui oleh Dewan Keamanan PBB,” kata Lee.

“Dan karena adanya keberatan dari negara-negara yang mempunyai tanggung jawab, meskipun Korea Utara melakukan peluncuran rudal dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun lalu, tidak ada satu pun resolusi tambahan DK PBB yang dapat disahkan.”

Ke-15 anggota Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat kembali gagal mengambil tindakan apa pun terhadap peluncuran terbaru Korea Utara, karena Tiongkok dan Rusia secara terbuka membela tindakan ilegal Korea Utara dan keselarasan yang lebih erat antara Korea Selatan, Amerika Serikat, dan Jepang mengkritik dan menyatakan bahwa hal tersebut menyebabkan ketidakstabilan. lingkungan.

Namun Lee mengadakan pertemuan pertamanya dengan menteri pertahanan baru Tiongkok, Li Shangfu, yang juga berada di bawah sanksi AS sejak 2018, beberapa jam setelah ia menyampaikan pidato tersebut. Namun Tiongkok tidak menunjukkan reaksi atau menyatakan kekhawatiran mengenai kedekatan Korea Selatan dengan AS dan Jepang, menurut para pejabat Korea Selatan.

Selama pertemuan 50 menit tersebut, Lee menggunakan kesempatan ini untuk menekankan bahwa “kemajuan nuklir dan rudal Korea Utara serta provokasi yang terus menerus menimbulkan tantangan yang signifikan terhadap perdamaian dan stabilitas Semenanjung Korea dan kawasan tersebut,” menurut kementerian pertahanan Korea Selatan.

“Pembicaraan itu bermakna dan konstruktif,” kata Lee kepada wartawan usai pertemuan. “Saya menekankan peran konstruktif Tiongkok dalam mencapai perdamaian dan stabilitas di Semenanjung Korea, dan Tiongkok juga mengakuinya.”

Result Sydney

By gacor88